Bagaimana Cara Menulis Buku Nonteks yang Baik?

menulis buku

Buku nonteks pelajaran menjadi salah satu bagian dari buku pendidikan. Menulis buku ini hendaknya memenuhi berbagai syarat yang sejalan dengan tujuan pendidikan.

Menulis buku : tidak hanya buku teks, buku nonteks pelajaran juga melengkapi dunia pendidikan. Jenis buku ini memiliki peran yang sama pentingnya dengan buku teks. Dalam dunia pendidikan, buku nonteks pelajaran berguna untuk melengkapi dan mendukung proses pembelajaran di tiap-tiap jenjang pendidikan. Buku jenis ini juga merupakan sarana proses pembelajaran untuk kalangan yang lebih luas. Hal ini karena buku nonteks pelajaran tidak diterbitkan dalam bentuk seri berdasarkan jenjang pendidikan. Penggunaannya lebih bersifat umum, selama masih mendukung tujuan pendidikan.

Untuk menulis buku nonteks yang baik, seorang penulis hendaknya memenuhi beberapa syarat penulisan buku tersebut. Dengan memerhatikan persyaratan yang ada, ia dapat menulis buku serta menerbitkannya menjadi sarana pembelajaran yang berkualitas dan bermanfaat.

Syarat buku nonteks yang paling jelas adalah sejalan dengan tujuan pendidikan. jadi, penulis diharapkan mampu menyajikan materi yang menarik, mudah dipahami, dan memiliki tingkat keterbacaan tinggi. Ia juga hendaknya memastikan bahwa dalam bukunya tidak terdapat unsur pornografi, SARA, nilai penyimpangan, dan bias gender.

Kemudian, dalam menulis buku nonteks pelajaran, penulis tidak boleh melewatkan beberapa unsur buku. Buku yang ditulisnya harus memiliki unsur-unsur kulit buku. Kulit buku terdiri atas kulit depan, kulit belakang, dan punggung buku. Selain itu, dalam konten buku tersebut sebaiknya terdapat bagian awal, isi, dan akhir buku.

Pada bagian kulit buku depan, penulis perlu memastikan bahwa dalam buku yang telah ditulis dan dicetak tercantum tulisan “telah dinilai dan ditetapkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan” di dalam kotak. Kemudian pada kulit buku hendaknya terdapat judul, subjudul (bila ada), serta nama penulis yang lengkap. Judul buku sebaiknya dibuat dominan, kontras, dan memikat pembaca. Jika menggunakan subjudul, penulisannya tidak boleh lebih mencolok daripada judul. Nama penulis sebaiknya dituliskan secara lengkap juga. Nama penerbit juga perlu ditulis lengkap dan dibubuhi logo. Peletakan nama penerbit dan logo ini sebaiknya disesuaikan dengan bidang cetak.

Selain itu, dalam buku komponen desain dan pola tata letaknya perlu diatur sedemikian rupa hingga menarik. Di samping itu, pada desain kulit buku, penggunaan jenis dan ukuran huruf harus disematkan secara proporsional. Jenis huruf yang digunakan pada kulit buku sebaiknya disesuaikan dengan jenis huruf pada bagian isi. Jika menggunakan ilustrasi, tampilannya harus terfokus dan jelas. Hendaknya ilustrasi juga tidak mengandung unsur provokatif dan bertentangan dengan aspek ke-Indonesiaan. Ilustrasi yang digunakan sebaiknya mencerminkan isi buku.

Kemudian pada bagian kulit belakang, buku perlu memuat beberapa unsur. Pertama, perlu ada blurb atau pengenalan isi buku secara singkat. Bagian ini bisa juga diisi dengan komentar dari pihak-pihak yang mengetahui isi buku. Kemudian penulis dan penerbit buku tidak boleh lupa mencantumkan pernyataan hasil penilaian kelayakan buku dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Nomor ISBN juga tidak boleh terlewatkan. Di samping itu, akan lebih baik jika terdapat identitas penerbit yang lengkap disertai alamat yang jelas. Unsur-unsur pada bagian kulit belakang ini bisa disusun mengikuti pola isi buku.

Selanjutnya, pada bagian punggung buku wajib dicantumkan identitas penerbit beserta logonya, nama penulis, judul buku, dan subjudul buku. Susunan tata letaknya bisa disesuaikan dengan kulit depan dan belakang. Judul buku bisa ditulis dari bawah ke atas mengikuti American Style.

Berikutnya untuk bagian isi, judul semu bisa diletakkan di halaman ganjil jika memang diperlukan. Isi halaman yang hanya berisi judul buku juga diperbolehkan. Kemudian untuk halaman judul bagian dalam sebaiknya terdapat judul, subjudul (jika ada), nama penulis, serta nama penerbit dan logonya. Halaman berikutnya dapat diisi dengan halaman hak cipta. Halaman ini sebaiknya berada di halaman genap. Isi halaman hak cipta antara lain keterangan hak cipta dan katalog dalam terbitan. Di samping itu, pada halaman tersebut juga sebaiknya terdapat kotak berisi teks tentang klasifikasi materi buku dan ISBN dari Perpustakaan Nasional. Tidak hanya itu, pada halaman ini juga akan lebih baik jika terdapat keterangan kanal masukan masyarakat. Kanal ini berbunyi, “Dalam rangka meningkatkan mutu buku, masyarakat sebagai pengguna buku diharapkan dapat memberi masukan kepada alamat penulis dan/atau penerbit melalui alamat atau laman http://buku.kemendikbud.go.id atau melalui email [email protected]

Setelah itu, pada halaman kata pengantar, perlu diberikan pernyataan tentang maksud dan tujuan penulisan buku. Pada pemaparannya, sebaiknya juga terdapat proses pembelajaran yang berkaitan dengan materi buku. Halaman kata pengantar ini bisa diakhiri dengan penanda tempat, waktu, dan nama penulis.

Berlanjut ke halaman daftar isi dan daftar gambar, penyusunannya sebaiknya terletak di bagian recto. Semua bagian buku harus tercantum dengan lengkap beserta nomor halamannya di bagian ini. Seluruh bagian buku, mulai dari bagian awal hingga akhir tidak boleh ada yang terlewat untuk dicantumkan. Penyusunannya juga harus rapi. Untuk gambar, daftar bisa dimulai dari bagian recto atau verso. Gambar yang dimuat dalam daftar bisa berupa grafik, denah, diagram, maupun gambar pandangan mata, misalnya gambar garis atau foto. Selanjutnya, penulis juga perlu mencantumkan nomor, keterangan, dan halaman letak gambar ditampilkan. Ketentuan peyusunan daftar gambar juga berlaku pada daftar tabel.

Untuk penomoran halamannya, bagian awal buku bisa menggunakan angka romawi kecil. Halaman judul dan penerbitan sebaiknya tidak dibubuhi nomor halaman. Penulisan nomor halaman dapat dimulai dari kata pengantar dan halaman-halaman berikutnya. Berbeda dengan bagian awal buku, bagian isi menggunakan angka arab dalam penomorannya. Penomoran halaman bersambung dari halaman pertama pada isi hingga akhir daftar pustaka.

Masuk ke bagian isi, penulis perlu menguraikan materi tentang suatu pokok bahasan. Isi materi hendaknya sesuai dengan judul. Kemudian materi juga perlu dikembangkan sesuai dengan perkembangan pengetahuan, keterampilan, dan kepribadian. Dalam penyajiannya, materi bisa disajikan sesuai dengan ketentuan terkait aspek materi, penyajian, kebahasaan, dan kegrafikan.

Materi hendaknya ditulis dengan benar dan akurat. Penjelasannya harus mutakhir dan terkonsep. Selain itu, materi juga harus mendukung pencapaian tujuan pendidikan nasional. Di samping itu, materi yang disajikan sebaiknya berasal dari sumber yang benar, secara teoritik dan empirik. Materi juga perlu disajikan untuk meningkatkan motivasi dan mengembangkan diri pembaca. Lebih lanjut, isi buku dalam bentuk materi dapat dijadikan sebagai salah satu cara menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

Materi yang dipaparkan tidak harus disesuaikan dengan kurikulum atau kompetensi dasar tertentu. Dengan demikian, buku nantinya bisa dibaca oleh banyak kalangan tanpa harus terpaku pada jenjang pendidikan. Materi buku juga sebaiknya dipaparkan untuk meningkatkan keterampilan, mengembangkan kepribadian, dan menambah pengetahuan. Jadi, materi buku nonteks tidak seperti buku teks yang sebagian besar mendorong kemampuan berpikir secara akademis.

Di samping itu, materi perlu disajikan untuk merangsang cara berpikir kritis, kreatif, dan inovatif. Dengan demikian, penulis perlu menyusun materinya agar mengandung wawasan kontekstual, yang relevan dengan kehidupan sehari-hari. Jadi, pembaca mampu mengaplikasikan hal yang mereka baca ke dalam berbagai aspek kehidupan. Materi juga perlu disampaikan secara menarik agar menumbuhkan rasa ingin tahu yang mendalam.

Aspek kegrafikan dan tata bahasa tidak berbeda dengan ketentuan buku lainnya. Sebaiknya penulis menguasai tata bahasa dan kaidah penulisan yang baik dan benar. Kemudian penulis juga hendaknya menggunakan bahasa yang mudah dipahami. Dalam menulis buku nonteks pelajaran, dia juga perlu menulis kata-kata baku, kalimat efektif, dan paragraf yang padu. Penulis juga bisa menyematkan berbagai ilustrasi dalam bentuk apapun yang sesuai dengan materi buku. Ilustrasi juga perlu diatur secara proporsional dengan memerhatikan komposisi warna dan ukuran. Kemudian, penyematan ilustrasi juga harus mempertimbangkan kejelasan pesan yang ingin disampaikan.

Pada bagian akhir buku, perlu dicantumkan informasi pelaku penerbitan, glosarium, daftar pustaka, indeks, dan lampiran. Kemudian penerbit buku wajib memberikan informasi mengenai identitas penulis secara lengkap. Hal ini bertujuan memberikan referensi lain atau acuan kepada pembaca. Di samping itu, penerbit dan penulis juga akan menunjukkan tanggung jawabnya dalam memaparkan identitas si pembuat buku.

Dengan memahami berbagai persyaratan di atas, pastikan Anda menulis buku nonteks dengan baik dan benar. Anda bisa menjadikan pemaparan di atas sebagai referensi untuk menaati ketentuan atau kaidah penulisan yang sesuai dengan pemerintah. Persyaratan di atas dapat membantu Anda dalam menulis buku hingga menerbitkannya sesuai standar buku pendidikan nasional.

 

 

Referensi:

  1. dadangjsn.com/2016/07/kriteria-buku-teks-pelajaran-maupun.html?m1 diakses pada tanggal 5 Agustus 2016 pada pukul 08:07 WIB

 

 

[Wiwik Fitri Wulandari]



This post has been seen 688 times.
(Visited 160 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *