Cara Membuat Buku: Pahami Penyajian Data Informasi dalam Buku

cara membuat buku

Cara membuat buku dari sebuah laporan karya tulis ilmiah (KTI) tidak hanya melulu tentang menarasikan hasil penelitian kepada pembaca. Lebih daripada itu, penyajian data dan informasi yang menarik juga perlu diperhatikan untuk mengefisienkan volume tulisan serta lebih mudah memberikan informasi yang lebih lengkap dalam menulis buku. Penyajian data dan informasi tersebut dapat disajikan dalam bentuk tabel dan gambar yang berupa  foto, peta, diagram atau bagan, dan grafik.  Sebagaimana dikutip dari Pedoman Karya Tulis Ilmiah LIPI, menyebutkan bahwa “Bentuk penyajian informasi/ilustrasi merupakan rangkuman dari hasil aktivitas/kegiatan penelitian yang dapat berupa tabel, gambar, grafik, foto, dan diagram. Sebagai pendukung pada bagian hasil dan pembahasan, penyajian ide atau hasil penelitian dalam bentuk ilustrasi bisa lebih mengefisienkan volume tulisan, karena tampilan sebuah ilustrasi adakalanya lebih lengkap dan informatif daripada tampilan dalam bentuk narasi.” Adapun cara penyajian data dan informasi hasil laporan penelitian dalam sebuah buku adalah sebagai berikut:

 

  1. Tabel  [ Cara Membuat Buku ]

Tabel adalah salah satu bentuk penyajian data dan informasi yang terdiri dari garis dan kolom. Dimana setiap garis dan kolom berisi variabel dalam bentuk angka atau uraian informasi yang lebih singkat dengan kategori yang telah ditentukan. Secara umum penyajian tabel dalam menulis karya tulis ilmiah dan menulis buku tidak  ada perbedaan. Penulisannya dapat dibagi menjadi  tiga yaitu judul tabel, kategorisasi dalam kolom dan garis, dan badan tabel. Lebih lanjut, untuk membuat tabel yang mudah dipahami oleh pembaca perlu diperhatikan beberapa teknis penyusunannya sebagai berikut:

  • Judul Tabel

Judul tabel terletak di atas tabel, dimana untuk penulisan judul dimulai dengan dua nomor yang dipisahkan dengan tanda titik (.). Nomor pada tabel menunjukkan nomor bab dan nomor urut tabel dalam bab tersebut. Dimana urutan penulisan tabel harus sesuai dengan urutan analisis gagasan yang dituangkan dalam teks. Misalnya: Tabel 2.1 menunjukkan bahwa tabel tersebut berada pada BAB II dengan urutan tabel pertama yang ada dalam BAB tersebut.

  • Kolom dan Baris

Pemberian judul tidak hanya di atas tabel, tetapi juga pada kolom dan baris. Pemberian judul ini untuk menunjukkan kategorisasi yang disajikan di dalamnya, sehingga pembaca  dapat dengan mudah memahami data dan informasi dalam tabel yang disajikan dalam menulis buku. Dimana pada variabel yang independen biasanya akan dituliskan pada kolom, sementara variabel yang terikat akan dituliskan pada garis. Hal ini biasanya berlaku untuk tabel data penelitian kuantitatif. Sementara, untuk penelitian kualitatif yang lebih definitif tabel berisi tidak hanya angka atau persentase, tetapi juga berisi urain informasi singkat dari kaegorisasi yang telah ditentukan.

  • Huruf (Font)

Penggunaan jenis dan besarnya huruf yang digunakan dalam judul dan sel-sel tabel harus sama dengan teks dalam buku, kecuali dalam keadaan tertentu besar huruf dalam sel tabel dapat lebih kecil dari teks. Selain itu, dalam penulisan tabel perlu diperhatikan bahwa dalam naskah utama sebaiknya disajikan tabel yang tidak terlalu panjang atau lebih dari satu halaman. Sehingga tabel yang sekiranya lebih dari satu halaman dapat diletakkan pada halaman lampiran.

  • Jarak atau Spasi

Menulis buku yang baik tidak hanya memperhatikan penggunaan huruf yang tepat, tapi juga perlu memperhatikan spasi antar teks, begitu juga dengan tabel. Penggunaan spasi yang konsisten antar tabel dengan teks, judul dengan isi tabel, serta penulisan antara tabel dengan keterangan di bawah tabel akan membuat sebuah buku menjadi lebih teratur dan nyaman dibaca. Adapun penjelasan lebih lanjut mengenai jarak dan spasi dapat dilihat sebagaimana gambar berikut:

aa

(Sumber: http://skpm.fema.ipb.ac.id/wp-content/uploads/2012/08/pedoman-menulis-laporan-studi-pustaka-111111.pdf)

Gambar 1 Contoh Struktur Sebuah Tabel

  • Sumber

Penulisan sumber di bawah tabel untuk menunjukkan informasi sumber data atau informasi yang ditampilkan dalam sebuah tabel. Tidak hanya data yang dikutip dari sumber lain, data yang berasal dari pengumpulan data pribadi juga perlu dicantumkan sumbernya apabila data tersebut sudah pernah ditampilkan dalam karya tulis atau publikasi lainnya. Sementara, untuk data yang berasal dari olahan primer, sumber tidak perlu dicantumkan.

 

  1. Gambar [ Cara Membuat Buku ]

Penyajian data dan informasi dalam menulis buku tidak hanya berupa tabel, tetapi juga dapat disajikan dalam bentuk gambar. Gambar tidak hanya terbatas berupa foto, lebih daripada itu gambar dapat berupa peta, denah, grafik, dan bagan (diagram). Adapun beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penyajiaan gambar dan contoh-contohnya disampaikan seperti berikut:

  1. Peta

Tidak semua gambar yang menunjukan permukaan bumi baik sebagian atau keseluruhan dapat disebut sebagai peta. Gambar yang disebut peta harus memenuhi unsur teknis seperti judul peta,  skala, mata angin,  simbol dan garis astronomi. Penggunaan peta berfungsi untuk : (a) menunjukkan lokasi suatu tempat; (b) menggambarkan bentuk permukaan bumi; (c) mengetahui jarak suatu tempat; (d) menunjukkan potensi kekayaan alam. Selain fungsi tersebut, peta dalam penulisan sebuah buku juga dapat digunakan untuk menunjukkan arus migrasi, kepadatan penduduk, atau potensi bajir suatu daerah seperti gambar berikut:

 

ab

Gambar 2 Peta Prakiraan Daerah Potensi Banjir DKI Jakarta April 2016

  1. Grafik

Selain peta, gambar juga dapat divisualisasikan dalam bentuk grafik. Grafik pada dasarnya merupakan visualisasi dari tabel yang disajikan dalam bentuk gambar. Dengan grafik data akan lebih mudah dibaca karena juga dilengkapi dengan huruf, simbol, gambar dan lambang, sehingga hubungan antar variabel dan komparasi data lebih mudah dipahami. Pembuatan grafik juga sangat mudah dengan menggunakan program yang telah tersedia dalam komputer salah satunya melalui Microsoft Excel. Terdapat beberapa jenis grafik yang sering digunakan, diantaranya yaitu grafik lingkaran (pie chart), grafik balok (histogram), dan grafik baris (kurva). Meskipun demikian, tidak semua grafik sesuai untuk menyajikan data dan informasi dalam sebuah buku, sehingga penting untuk memilih jenis grafik yang seuai untuk memvisualisasikan data dan informasi yang tepat.

 

  1. Diagram (Bagan)

Berbeda dengan tabel, diagram merupakan salah satu bentuk penyajian informasi dan data yang bersifat kualitatif. Diagram berisi perincian atau keterangan yang menjelaskan hubungan, skema, atau proses. Terdapat beberapa bentuk bagan seperti bagan organisasi (organigram), bagan alir (flow chart), bagan kekerabatan (family chart) atau bagan pohon, diagram Venn dan skema.

 

Jenis dan Fungsi Bagan dalam Penyajian Data dan Informasi

Jenis Diagram (Bagan) Fungsi Gambar
Bagan Organisasi (Organigram) menjelaskan struktur organisasi suatu lembaga, institusi, perusahaan dan beragam bentuk organisasi  ad
Bagan Alir

(Flow Chart)

menggambarkan suatu proses produksi atau logika  ae
Bagan Pohon mempermudah penjelasan hubungan keluarga secara generasional af
Diagram Venn menjelaskan keterkaitan antar kelompok dalam suatu kegiatan  ag

Dirangkum dari: Pedoman Teknik Penulisan Laporan Studi Pustaka

[Ulin Nafiah]

  

Apakah Anda sedang atau ingin menulis buku? Dengan menjadi penulis penerbit buku Deepublish, buku Anda kami terbitkan secara gratis. Anda cukup mengganti biaya cetak. Silakan isi data diri Anda di sini.

Jika Anda ingin mengetahui lebih banyak tentang cara membuat buku anda dapat melihat Artikel-artikel berikut:

  1. Cara membuat buku sendiri | 4 Hal yang Mempengaruhi Produktivitas Dosen dalam Menulis.
  2.  Cara Membuat Buku sendiri: Cara Membuat Tulisan Mengalir Seperti Sungai
  3.  Cara Membuat Buku sendiri : Mengenal Lebih Jauh tentang Buku Referensi
  4.  Tips Cara Membuat Buku sendiri | 5 Bekal Berharga Untuk Menulis Buku

Jika Anda mempunyai BANYAK IDE, BANYAK TULISAN, tapi BINGUNG bagaimana caranya MEMBUAT BUKU, gunakan fasilitas KONSULTASI MENULIS dengan TIM PROFESSIONAL kami secara GRATIS disini!

Referensi:

 



This post has been seen 1933 times.
(Visited 518 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *