Mendalami Lima Ciri-Ciri Buku Non Fiksi

ciri-ciri buku non fiksi

Ciri-ciri buku non fiksi dapat digunakan untuk mengidentifikasi buku. Fungsi dapat mengidentifikasi buku memudahkan dalam mencari kategori buku yang dibutuhkan.

Ketika membaca, jenis buku apa yang paling banyak dibaca? Apakah buku fiksi atau nonfiksi? Ternyata, tidak semua orang tahu perbedaan buku fiksi dan non fiksi. Di dunia perbukuan, buku dikategorikan menjadi dua, yaitu kategori buku fiksi dan kategori buku non fiksi. Pada kesempatan kali ini akan membahas ciri-ciri buku non fiksi. Berikut uraiannya

Ditulis Menggunakan Bahasa Formal

Ciri yang paling menonjol dari kategori menulis buku non fiksi terletak dari penyampaiannya. Dari segi penulisan buku non fiksi disampaikan menggunakan bahasa formal. Formal dalam hal ini tidak menggunakan bahasa tulis alai, tidak menggunakan tulisan yang macam-macam. Dari segi penulisan sesuai dengan bahasa yang baik dan benar. Meskipun ada beberapa buku non fiksi, misal buku motivasi dan buku referensi ada yang ditulis menggunakan bahasa yang lebih santai. Meskipun menggunakan bahasa santai, penulisan tetap menggunakan bahasa yang pas, cara ini diperbolehkan.

Terkait penulisan buku nonfiksi, setiap penerbit memiliki kategori berbeda-beda. Ada penerbit buku yang menerima buku yang menggunakan bahasa baku dan ide yang baru. Ada juga penerbit yang menerima buku nonfiksi yang mengunakan bahasa yang sesuai karakter penulis. Namun dari segi penyampaian tetap menggunakan ejaan yang baik dan benar. Jadi kembali lagi, tergantung dari masing-masing kebijakan penerbit.

Menggunakan Metode Penulisan Denotatif

Buku non fiksi menggunakan bahasa denotative. Maksud dari bahasa denotatif menggunakan makna sebenarnya. Jadi penulis menyampaikan apa yang ingin disampaikan secara lengkap, to the point dan tegas. Berbeda dengan kategori buku fiksi, pada buku fiksi penyampaian penulisan bisa menggunakan bahasa tidak sebenarnya dan pesan yang disampaikan pun tersamar.

Kenapa buku non fiksi menggunakan penulisan denotatif? Karena tujuan penulis memberikan informasi kembaca pembaca. Informasi yang tidak berbelit-belit. Tidak hanya memberikan informasi berbelit-belit, tetapi juga memberikan motivasi dan inspirasi kepada pembaca.

Faktual/Fakta

Sifat dari isi pesan bersifat fakta dan faktual. Fakta sesuai dengan data yang diperoleh. Isi buku yang disampaikan bersifat faktual sehingga pembaca langsung memperoleh manfaat dari informasi yang disampaikan. Kategori buku non fiksi ada banyak jenis, diantarannya ada jenis buku ajar, motivasi dan buku referensi. Dari beberapa jenis buku tersebut, kesemuanya memiliki karakteristik berbeda, dan memiliki satu esensi yang sama, yaitu buku imajinatif tanpa sumber.

Berbentuk Tulisan Ilmiah Popular

Ciri-ciri buku non fiksi juga dapat disampaikan dengan gaya penulisan ilmiah popular. Dengan kata lain, tulisan tidak melulu kaku dan itu-itu saja. Bagaimana bentuk tulisan ilmiah popular? Ketika Anda membaca artikel, skripsi, laporan, makalah, tesis adalah salah satu contoh tulisan ilmiah popular yang dapat Anda pelajari secara mandiri. Dikatakan tulisan ilmiah popular karena disampaikan dengan bahasa yang sesuai dengan pasar dan data yang diambil berdasarkan dengan kajian, daftar pustaka dan sumber referensi yang diacu. Sumber referensi yang digunakan bukan berarti langsung diambil ditulis ulang begitu saja. Tetapi cukup dipahami dan disampaikan ulang menggunakan bahasa sendiri. Cara yang lebih baik dapat dilakukan dengan cara mengkombinasi ide dari sumber referensi dengan ide yang kita miliki.

Menyajikan temuan baru atau penyempurnaan temuan yang sudah ada

Ciri-ciri buku non fiksi ditulis oleh sang penulis karena bertujuan untuk menyempurnakan ide dari penulis/ulasan naskah yang terlebih dahulu.Oleh sebab itu, bagi penulis yang menulis tema yang sama, dengan isi yang sama dengan bahasa yang berbeda sering ditolak oleh penerbit besar. Karena penerbit-penerbit besar akan mencari sesuatu yang menarik dan yang berbeda. Jadi, tulislah buku yang memiliki selling point lebih, agar naskah buku Anda dilirik oleh penerbit. Pastikan, ide buku tersebut asli.

Itulah lima ciri-ciri buku non fiksi yang bisa dapat dijadikan sebagai penanda. Pembeda paling tampak antara buku fiksi dan non fiksi dari tujuannya. Buku fiksi tujuannya untuk menghibur dan menumbuhkan daya imajinasi yang lepas, tanpa dibatasi oleh sekat-sekat tertentu. Sedangkan buku non fiksi memiliki aturan sendiri agar tulisan bersifat baku dan memiliki ranah yang sangat luas. Buku non fiksi berisi beberapa jenis buku yang didasarkan pada disiplin ilmu tertentu. (Elisa)

Jika Anda ingin mengetahui lebih banyak tentang teknik menulis anda dapat melihat Artikel-artikel berikut:

  1. Cara Membuat Buku: Membangun Kebiasaan Menulis Naskah Ramah Penerbit Buku
  2. Inilah Ciri-Ciri Buku Ajar yang Perlu Anda Tahu
  3. Penerbit Buku dan Teknik Menulis Buku Secara Indie
  4. Mari Ketahui 4 Elemen Mengukur Buku Ajar Berkualitas

Jika Anda mempunyai BANYAK IDE, BANYAK TULISAN, tapi BINGUNG bagaimana caranya MEMBUAT BUKU, gunakan fasilitas KONSULTASI MENULIS dengan TIM PROFESSIONAL kami secara GRATIS di sini!

Jika Anda menginginkan EBOOK GRATIS tentang CARA PRAKTIS MENULIS BUKU, silakan download.



This post has been seen 308 times.
(Visited 9 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.