Promo Terbatas! ⚠️

Cetak buku diskon 35%, bonus tambahan eksemplar dan gratis ongkir se-Indonesia, MAU? Ambil diskon di sini!

⚠️ Cetak buku diskon 35% dan gratis ongkir se-Indonesia, MAU? Ambil diskon di sini!

Penulisan Istilah Asing pada Kalimat dan Judul Karya Tulis Ilmiah

penulisan istilah asing

Setiap kali berkomunikasi, baik secara lisan maupun tulisan Anda mungkin sering menggunakan istilah asing berpadu dengan bahasa asli Indonesia. Namun, sudahkah mengetahui tata cara penulisan istilah asing tersebut? 

Masyarakat Indonesia semakin terbiasa dengan penggunaan sejumlah istilah asing berbarengan dengan bahasa asli Indonesia. Apalagi jika dipandang lebih ringkas dan praktis dibanding memakai hasil terjemahannya. 

Ketika diucapkan, sepertinya pengucapan istilah asing tidak memiliki kendala. Sebab bunyi pengucapan kata akan lebih mudah dikuasai. Namun, ketika akan ditulis dalam bentuk teks maka sudah menjadi persoalan lain. Apakah perlu ditulis miring atau tidak? Berikut penjelasannya. 

Apa yang Dimaksud Istilah Asing dalam Bahasa Indonesia?

Hal pertama yang akan dibahas dalam topik penulisan istilah asing adalah definisi dari istilah asing itu sendiri. Dikutip melalui laman osf.io dijelaskan bahwa istilah asing adalah istilah yang diambil dari bahasa Inggris dan digunakan untuk berbagai macam disiplin ilmu.

Kenapa dari bahasa Inggris? Dalam buku Pedoman Umum Pembentukan Istilah dikemukakan bahwa penyerapan asing diprioritaskan yaitu dari bahasa Inggris. Alasannya adalah perkembangan dunia pendidikan di Indonesia lebih mengenal bahasa Inggris daripada bahasa Belanda atau yang lain di dunia. 

Keberadaan istilah asing kemudian menjadi umum dijumpai, baik digunakan dalam komunikasi lisan maupun tulisan. Ada banyak alasan kenapa istilah asing semakin jamak digunakan. Salah satunya untuk memperhalus suatu kata atau kalimat. 

Misalnya, dalam menyebut pekerjaan “tukang kebersihan” orang akan lebih merasa nyaman mendengar istilah asing “cleaning service”. Sebab memang terdengar lebih halus dan tetap punya makna yang sama. 

Alasan lain, adalah ketika dirasa istilah asing ini lebih singkat dan maknanya jelas dibanding menuliskan hasil terjemahannya. Misal, kebanyakan orang lebih nyaman menggunakan kata “akreditasi” dibanding mengatakan “pengakuan terhadap lembaga pendidikan yang diberikan oleh badan yang berwenang”. 

Jadi, penggunaan istilah asing secara lisan dan tulisan harus memenuhi persyaratan tersebut, yakni punya makna atau konotasi lebih halus dan dirasa lebih singkat dibanding memakai hasil terjemahan. Sehingga istilah asing tidak digunakan asal dengan tujuan pamer atau tujuan lainnya. 

Selama menulis karya ilmiah, penulis perlu menulis dengan bahasa yang baik dan benar. Untuk itu, tau beda bahasa baku dengan yang tidak adalah perlu. Saat ragu dengan suatu kata, Anda bisa mengeceknya, lo.

Ketahui mana yang benar melalui 2 Cara Cek Kata Baku.

Beda Istilah Asing dengan Nama Asing

Jika membahas mengenai penulisan istilah asing dalam bahasa Indonesia, maka akan membahas juga mengenai istilah asing dan nama asing. Sebagian besar orang menganggap dua hal ini adalah sama. Aturan penulisannya kemudian dipandang juga sama. 

Benarkah demikian? Dikutip melalui salah satu cuitan akun X @fauzanalrasyid disampaikan mengenai perbedaan antara “istilah asing” dengan “nama asing”. Istilah asing sesuai penjelasan sebelumnya adalah istilah yang berasal dari penyerapan bahasa asing. 

Sementara nama asing adalah sebuah kata atau istilah yang digunakan menyebutkan suatu nama. Entah itu nama kota, nama barang, nama orang, brand atau merek produk, dan lain sebagainya. 

Aturan penulisan istilah asing dalam bahasa Indonesia adalah ditulis dengan huruf miring. Sementara untuk nama asing tidak ditulis dengan huruf miring. Misalnya, saat Anda menuliskan merek dari produk asal luar negeri maka ditulis biasa. 

Sedangkan saat menyebut jenis dari produk tersebut dengan tetap memakai kata asing, maka wajib ditulis dengan huruf miring. Agar tidak bingung, berikut contoh konkritnya: 

  • Irwan setiap pulang sekolah selalu bermain game sampai sore. 
  • Irwan setiap pulang sekolah selalu bermain Mobile Legend sampai sore. 

Melalui dua contoh kalimat di atas, kalimat pertama menjelaskan jenis dari suatu permainan dengan istilah asing, yakni kata “game”. Sementara di kalimat kedua menyebutkan nama dari “game” atau permainan tersebut. Maka tidak ditulis miring. 

Jadi, bagaimana cara mengetahui suatu kata asing ini masuk istilah asing atau nama asing agar penulisannya tidak keliru? Kuncinya adalah Anda sebagai penulis paham betul kata asing ini mengacu pada nama atau pada jenis. Jika jenis maka ditulis miring, jika nama maka tidak ditulis miring. 

Selain itu, sebagai catatan tambahan. Ketika menuliskan istilah asing dalam bentuk singkatan dan tidak termasuk nama asing melainkan istilah asing. Maka tidak ditulis miring melainkan ditulis dengan huruf kapital. Contohnya: 

  • Pak Ibnu mengganti lampu di depan rumah dengan lampu LED. 

Kata “LED” pada kalimat di atas adalah istilah asing yang merupakan singkatan dari “Light Emiting Diode”. Sehingga bukan merek lampu tapi jenis lampu. Hanya saja, karena berbentuk singkatan maka tidak ditulis miring. Singkatan asing ini kemudian ditulis dengan huruf kapital. 

Hindari kesalahan yang seringkali penulis lakukan agar naskah Anda minim revisi. Ketahui apa saja dari sini:

Contoh Kata Asing

Berikut adalah beberapa contoh kata atau istilah asing yang cukup sering dipadukan dengan istilah bahasa Indonesia, baik dalam tulisan maupun komunikasi secara lisan: 

Istilah Asing Terjemahan ke Bahasa Indonesia 
Software Perangkat lunak 
HardwarePerangkat keras
Game Permainan 
Digital marketing Pemasaran digital 
Event Kegiatan 
Snack Kudapan atau camilan 
Soft drink Minuman ringan (air putih, teh, dll bukan anggur, wine, dll) 
Sorry Mohon maaf 
InterviewWawancara 
SupermarketPasar swalayan / Toko besar
Download Unduh / Mengunduh 

Selain beberapa contoh kata atau istilah asing tersebut, tentunya masih banyak lagi istilah asing lain yang sering digunakan dalam keseharian. Selama kata tersebut memang paling tepat untuk digunakan, maka sah saja. Apalagi jika penulisan istilah asing dalam teks juga benar sesuai aturan. 

Penulisan Kata Asing yang Benar dalam Karya Ilmiah

Penggunaan istilah asing juga jamak dijumpai dalam karya tulis ilmiah. Selama memang dirasa lebih tepat jika memakai istilah asing ini dibanding memakai terjemahannya dalam bahasa Indonesia. Maka sah saja dilakukan. 

Lalu, seperti apa aturan penulisan istilah asing ini dalam karya ilmiah? Terkait hal ini, tidak sedikit yang masih bingung bagaimana penulisan dari istilah asing pada badan teks maupun pada judul dari karya tulis ilmiah. Dikutip dari kompas.com, berikut penjelasan lengkapnya: 

1. Pada Kalimat

Jika istilah asing ini ada pada kalimat atau badan teks di karya tulis ilmiah maka wajib ditulis miring. Kecuali untuk nama asing dan singkatan sesuai dengan apa yang sudah dijelaskan di awal. 

2. Pada Judul

Sedangkan untuk aturan penulisan istilah asing pada judul karya tulis ilmiah adalah ditulis miring. Kecuali untuk nama asing dan singkatan. Berikut contohnya: 

  1. Menganalisis Efektivitas dari Penerapan Work from Home di SD Negeri 2 Semarang
  2. Mengenal Keanekaragaman Zea Mays di Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah

Jadi istilah asing entah itu dari bahasa Inggris, Belanda, dan sebagainya tetap ditulis miring pada judul karya ilmiah. Kecuali untuk nama asing dan singkatan atau akronim. Sehingga jangan sampai keliru lagi. 

Anda seringkali bingung saat menuliskan huruf kapital. Temui jawabannya melalui 12 Penggunaan Huruf Kapital yang Benar.

Jika ada pertanyaan terkait topik pada artikel ini atau mungkin ingin sharing pengalaman dan berbagi opini.

Jangan ragu untuk menuliskannya di kolom komentar. Klik tombol Share di bawah agar kolega Anda juga ikut mengakses informasi penting di artikel ini. 

Mau menulis tapi waktu Anda terbatas?

Gunakan saja Layanan Parafrase Konversi!

Cukup siapkan naskah penelitian (skripsi, tesis, disertasi, artikel ilmiah atau naskah lainnya), kami akan mengonversikan jadi buku yang berpeluang memperoleh nomor ISBN!

2 tanggapan untuk “Penulisan Istilah Asing pada Kalimat dan Judul Karya Tulis Ilmiah”

kalau untuk nama lembaga dan singkatannya yang menggunakan bahasa inggris pada penulisan laporan harus miring atau tidak?
contoh : … pencatatan transaksi pada Local Education Centre (LEC)..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

logo deepublish

Penerbit Deepublish adalah penerbit buku yang memfokuskan penerbitannya dalam bidang pendidikan, pernah meraih penghargaan sebagai Penerbit Terbaik pada Tahun 2017 oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI).

Kritik/Saran Pelayanan  : 0811-  2846 – 130

Alamat Kantor

Jl.Rajawali G. Elang 6 No 3 RT/RW 005/033, Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I Yogyakarta 55581

Telp/Fax kantor : (0274) 283-6082

E1 Marketing : [email protected]
E2 Marketing : [email protected]

© 2024 All rights reserved | Penerbit Buku Deepublish - CV. Budi Utama