Rating scale. Apakah kamu sering mengisi survei menggunakan google form? Apakah kamu mengamati maksud pertanyaan dan jawabannya? Termasuk contoh survei yang seperti apakah itu? Nah, kalau kamu sering mengisi survei atau menjawab pertanyaan menggunakan google form, artinya kamu sudah mengisi survei yang berbentuk rating scale. 

Kali ini kita akan membahas mengenai pengertian rating scale, ciri-ciri, bentuk, kesalahan-kesalahan, dan contohnya. Oleh karena itu, simak pembahasannya sampai selesai ya!

Pengertian Rating Scale menurut Para Ahli

1. Bruce B. Frey

Rating scale atau Skala peringkat istilah mengacu pada format tanggapan tertutup di mana individu memberikan reaksi terhadap serangkaian pernyataan atau pertanyaan yang dipandu oleh jangkar yang telah ditentukan. 

Umumnya, skala peringkat digunakan dalam penelitian survei untuk menangkap informasi dari sampel yang diambil dari populasi yang lebih besar. Sampel individu seperti itu mungkin diminta, misalnya, untuk melengkapi satu atau lebih skala penilaian untuk menangkap data kuantitatif yang kurang lebih subjektif (misalnya, opini, emosi, afiliasi politik).

2. Stephen Tracey

Rating scale atau skala peringkat ialah salah satu jenis pertanyaan survei tertutup yang umum digunakan untuk meminta responden memberikan nilai pada sesuatu, seperti objek atau atribut. 

3. John M. Linacre

Skala pengukuran ialah suatu alat untuk mengekstraksi lebih banyak informasi dari suatu item, daripada hanya mendapatkan jawaban “ya” atau “tidak, “benar” atau “salah”.

4. Sofia Ohlson

Skala peringkat adalah pertanyaan survei tertutup yang digunakan untuk mengevaluasi bagaimana perasaan responden survei tentang produk atau pernyataan tertentu.

5. Bimo Walgito

Rating scale atau skala pengukuran adalah alat untuk pengumpulan data yang berupa suatu daftar-daftar berisi tentang ciri-ciri atau tingkah laku yang harus dicatat secara bertingkat untuk memudahkan penyeleksian data penelitian.

6. WS. Winkel

Rating scale atau skala pengukuran merupakan suatu daftar yang dibuat untuk menyajikan sejumlah sikap atau sifat sebagai butir-butir/item.

Berdasarkan pendapat-pendapat ahli di atas, dapat ditarik simpulan bahwa rating scale atau skala peringkat merupakan sebuah survei yang bersifat tertutup, digunakan untuk memberikan penilaian atau jawaban dari para responden, bisa jawaban setuju atau tidak setuju. Jawaban-jawaban atau pilihan dari responden tersebut kemudian dikumpulkan dalam bentuk rincian yang dijadikan untuk data penelitian.

Rating scale merupakan salah satu jenis pertanyaan yang paling cocok untuk survei secara daring (dalam jaringan) atau luring (luar jaringan) mengenai suatu layanan. Rating scale ini dijawab oleh para responden sesuai dengan penelitian yang dilakukan.

Salah satu bentuk rating scale yang umum digunakan pada penelitian adalah pertanyaan pilihan ganda atau pilihan objektif. Pertanyaan pilihan ganda atau pilihan objektif tersebut mudah dijawab oleh responden karena tinggal memilih atau menentukan jawaban yang sesuai.

Baca Juga: Penelitian Korelasional : Pengertian, Ciri-ciri, Langkah, dan Contoh

Ciri-ciri Rating Scale

Rating scale memiliki ciri-ciri atau karakteristik yang harus diperhatikan. Dilansir dari penelitianilmiah.com, ciri-ciri rating scale tersebut bisa dipelajari di bawah ini.

1. Pengumpulan informasi komparatif

Rating scale dapat digunakan untuk mengumpulkan data-data penelitian atau informasi umum didapatkan dari responden yang bersifat komparatif. 

2. Memberi informasi lebih dari “ya” atau “tidak”

Skala peringkat atau rating scale lebih banyak memberikan informasi dibandingkan dengan checkbox question, sehingga informasi tersebut bisa lebih dari sekadar ya atau tidak.

3. Opsi jawaban disusun bertingkat

Penyusunan opsi atau pilihan jawaban pada rating scale disusun secara bertingkat, bisa dari tinggi ke rendah, rendah ke tinggi, disesuaikan dengan kebutuhan atau kesepakatan.

4. Fleksibel

Rating scale sifatnya fleksibel, karena tidak hanya dapat untuk mengukur sikap, bisa juga digunakan untuk mengukur persepsi responden mengenai suatu fenomena atau peristiwa. Contohnya adalah mengukur status ekonomi, pengetahuan, sosial, dan sebagainya.

5. Mampu menerjemahkan opsi jawaban responden

Rating scale mampu menerjemahkan jawaban responden, misalnya responden A memberikan nilai atau jawaban 4, belum tentu sama dengan angka 4 bagi si B.

Baca Juga: Penelitian Deskriptif: Pengertian, Kriteria, Metode, dan Contoh

Bentuk-bentuk Rating Scale

1. Ordinal Rating Scale (Skala Ordinal)

Skala ordinal adalah suatu jenis pertanyaan penelitian yang diberikan pada responden dengan cara memberikan pilihan kategori-kategori yang disesuaikan dan diberi peringkat. Urutan skala ordinal bisa disesuaikan dari rendah ke tinggi, dan sebaliknya.

Contoh yang umum dari skala peringkat ordinal ialah skala likert. Skala likert ini dinamakan dengan penemunya, ia adalah seorang psikolog, yaitu Rensis Likert. Jenis skala ini biasanya disajikan dengan menggunakan pernyataan atau pertanyaan. Pada skala ini responden diharuskan memilih jawaban untuk memberikan penilaian, bisa setuju atau tidak setuju.

Contoh skala likert seperti di bawah ini.

Apakah kamu akan menggunakan aplikasi ini? 

  • Saya tidak akan menggunakannya
  • Saya mungkin tidak menggunakannya
  • Saya mungkin menggunakannya
  • Saya pasti akan menggunakannya.

Contoh skala ordinal yang bukan skala likert.

Bagaimana penilaianmu tentang fitur ini?

  • Bagus
  • Baik
  • Netral
  • Tidak buruk.

2.Nominal Rating Scale (Skala Nominal)

Skala pengukuran nominal atau nominal rating scale ialah skala yang mengkategorikan objek atau orang dalam kategori, klasifikasi, atau kelas dengan sistem kualitatif. Skala nominal ini terbatas, hanya bisa dapat mengidentifikasi dan membedakan. 

Contohnya adalah seperti  di bawah ini.

  • Jenis kelamin: laki-laki, perempuan.
  • Agama: Islam, kristen, katolik, hindu, budha

3. Ratio Scale (Skala Rasio)

Skala rasio adalah pengukuran dengan memperhitungkan nilai yang sebenarnya atau angka objek yang diukur.  Pada ukuran skala rasio memiliki nilai titik nol, sehingga nilai pada skala rasio ini dapat dibuat pembagian maupun perkalian.

Contohnya adalah apabila ada seorang petani menimbang hasil panen jagung.

A: 40 kg, B: 50 kg, C: 60kg.

4. Interval Rating Scale (Skala Interval)

Skala pengukuran interval ialah satu jenis pertanyaan survei yang tidak hanya mengharuskan variabel jawaban saja, tapi juga besarnya perbedaan antarsetiap jawaban. Pada skala interval dimungkinkan untuk mengurutkan objek atau seseorang hampir sama dengan skala ordinal, akan tetapi unitnya sama.

Contohnya adalah seperti pada nilai yang diurutkan sesuai dengan interval.

60, 70, 80, 90

100, 120, 130, 140

Dapat dikatakan bahwa nilai-nilai di atas memiliki selisih 10 nilai, sehingga nilai-nilai di atas memiliki interval 10.

Baca Juga: Data Penelitian: Pengertian, Klasifikasi, dan Contoh Lengkapnya

Kegunaan atau Fungsi Rating Scale

Tujuan utama penggunaan rating scale ialah peneliti ingin mengaitkan ukuran penelitian kualitatif dengan berbagai aspek fitur atau produk dari sebuah layanan dari suatu perusahaan. Pada umumnya, skala pengukuran atau rating scale ini digunakan untuk mengevaluasi atau mengukur kinerja-kinerja suatu pekerjaan, layanan, fitur, dan sebagainya.

1. Memperoleh informasi relatif tentang pendapat subjek

Informasi relatif contohnya adalah pada sampel 100 orang, maka 100 orang tersebut memiliki pandangan atau pemikiran yang berbeda-beda mengenai suatu hal. Jadi, kegunaan rating scale ini dapat digunakan untuk mengumpulkan informasi-informasi yang berbeda, kemudian diseleksi atau dispesifikasi. Contoh penggunaannya adalah untuk survei kepuasan, loyalitas seseorang, frekuensi penggunaan konsumen, dan sebagainya.

2. Membandingkan dan menganalisis data 

Rating scale digunakan untuk mendapatkan informasi-informasi dari responden atau subjek penelitian mengenai sesuatu yang dibutuhkan untuk dianalisis pada penelitian. Informasi-informasi yang didapatkan supaya tidak rancu dan bias, maka digunakanlah rating scale ini untuk menyeleksi dan menspesifikasi informasi yang dibutuhkan. 

Peneliti dapat menggunakannya untuk membandingkan dan menganalisis data-data yang telah didapatkan. Hal yang penting dalam pengumpulan data ini ialah pertanyaan yang diberikan pada responden hendaknya spesifik, sehingga tidak terlalu luas jawaban dari responden.

3. Hasil observasi yang bisa diubah menjadi data kuantitatif

Penggunaan rating scale meneliti secara kualitatif, namun untuk penyeleksiannya atau spesifikasinya dapat dibuat menjadi data-data kuantitatif yang berupa angka-angka. Angka-angka ini disusun untuk memudahkan analisis data dan mempermudah untuk menyeleksi data yang akan digunakan.

4. Mengukur Produk/Layanan

Aplikasi rating scale sering digunakan oleh perusahaan-perusahaan untuk mengukur penggunaan barang atau karyawan-karyawannya. Contohnya adalah mengukur alasan pembelian suatu barang produksi perusahaan tersebut, atau bisa juga mengukur tingkat loyalitas konsumen menggunakan barang tersebut.

Kesalahan-kesalahan dalam Rating Scale

Ada beberapa kesalahan-kesalahan dalam penggunaan atau aplikasi skala peringkat ini yang digunakan oleh peneliti. Kesalahan-kesalahan penarikan simpulan peneliti contohnya seperti berikut.

  • Peneliti tidak berani atau kurang berani memberikan penilaian sangat baik atau sangat kurang
  • Peneliti ikut atau terpengaruh dengan penilaian subjeknya
  • Peneliti tidak mengartikan atau menangkap maksud butir-butir jawaban, dan tidak diinterpretasikan secara objektif
  • Peneliti tidak memisahkan atau menyeleksi jawaban satu dengan jawaban lainnya
  • Peneliti tidak menarik simpulan secara umum

Tipe-tipe atau Jenis Rating Scale

Jenis-jenis skala peringkat ini ada beberapa yang bisa dipahami. Contohnya adalah sebagai berikut.

1. Graphic rating scale (Skala peringkat grafik)

Skala peringkat grafik pada rating scale ini menunjukkan urutan jawaban pada skala yang telah ditentukan oleh peneliti, yaitu bisa berupa 1-3, 1-5, dan sebagainya. Skala grafik memberikan penilaian berupa pilihan pendapat-pendapat yang sesuai dengan responden.

Skala grafik yang paling umum digunakan ialah skala likert. Pada skala likert, responden diharuskan memilih jawaban yang menggambarkan penilaiannya.

2. Numerical rating scale (Skala peringkat numerik)

Skala peringkat numerik pada skala peringkat ini memiliki jawaban yang bisa dipilih oleh responden dengan skala angka. Misalnya pada pengukuran mengenai kepuasan konsumen, peneliti memberikan angka dari 1-5, dengan pengertian 1 adalah sangat puas dan angka 5 adalah sangat tidak puas. Skala diferensial juga menggunakan angka seperti skala peringkat ini.

3. Descriptive rating scale (Skala peringkat deskriptif)

Skala peringkat deskriptif yaitu pertanyaan yang diberikan peneliti pada responden dengan jawaban berupa penilaian deskripsi tentang sesuatu hal tersebut. Deskripsi yang diberikan peneliti haruslah spesifik sehingga responden dapat menjawab pertanyaan tersebut dengan akurat. Contohnya adalah pada penelitian mengenai kepuasan pelanggan pada suatu produk.

4. Cumulated points rating

Skala ini digunakan peneliti untuk mengukur keseluruhan atau jumlah skor yang diberikan oleh responden dari pertanyaan peneliti. Skor akhir yang didapat adalah nilai dari responden tersebut.

5. Force choice rating

Skala ini digunakan oleh peneliti untuk mengetahui jawaban-jawaban dari responden dengan kalimat-kalimat yang sesuai atau yang paling menggambarkan jawaban tentang subjek tersebut. Skala ini seringkali digunakan pada bidang bisnis dan juga militer.

6. Paired comparison rating scale (Skala peringkat bandingan)

Skala peringkat bandingan ini digunakan oleh peneliti untuk mengukur atau membandingkan hasil seseorang dengan hasil orang lainnya, dengan tujuan mendapatkan hasil yang terbaik di antara seseorang pekerja tersebut.

Baca Juga: Penelitian Kuantitatif : Pengertian, Tujuan, Jenis-Jenis, dan Langkah Melakukannya

Kelebihan dan Kekurangan Rating Scale

Rating scale memiliki kelebihan dan kekurangan pada penggunaannya. Kelebihan dan kekurangan skala peringkat ini bisa dipelajari di bawah ini.

Kelebihan rating scale

Kelebihan atau keunggulan skala peringkat ini adalah sebagai berikut.

  • Memudahkan peneliti untuk menyeleksi data-data
  • Tidak perlu banyak evaluasi terhadap subjek penelitian
  • Penggunaan yang praktis
  • Waktu yang diperlukan singkat
  • Dapat digunakan pada subjek penelitian yang luas (cakupan besar)
  • Tingkatan-tingkatan data yang didapat mempermudah analisis
  • Pertanyaan skala pengukuran mudah dipahami dan diterapkan
  • Sering digunakan untuk standar pengumpulan data penelitian kuantitatif dan kualitatif

Kekurangan rating scale

Kekurangan atau kelemahan skala peringkat ini adalah sebagai berikut.

  • Penilaian atau pengukuran terkesan sangat subjektif
  • Sikap dan sifat tidak termasuk dalam pengamatan peneliti
  • Gradasi daftar tidak jelas, bisa jadi terlalu banyak atau sedikit
  • Waktu untuk mengisi penilaian cukup lama, berkaitan dengan subjek
  • Perbedaan penilaian antara subjek dengan peneliti

Perbedaan Rating Scale, Ranking Scales, & Checklist

Pengumpulan data penelitian ada berbagai macam jenisnya. Pada bab ini akan membahas mengenai perbedaan antara rating scale, ranking scale, dan checklist pada penelitian. Penjelasannya adalah sebagai berikut.

1. Rating Scale

Rating scale atau skala pengukuran adalah suatu jenis teknik pengumpulan data penelitian bisa berupa data kualitatif ataupun kuantitatif dengan cara memberikan pertanyaan atau pernyataan pada responden untuk memilih jawaban atau pilihan yang paling tepat mengenai suatu objek penelitian.

Rating scale atau skala pengukuran memungkinkan peneliti atau observer untuk mengumpulkan data-data penelitian dengan cara yang mudah dan praktis untuk digunakan dan dianalisis pada penerapannya. Penerapan skala peringkat ini berbagai macam jenisnya, yaitu graphic rating scale, numerical rating scale, descriptive rating scale, dan sebagainya.

2. Ranking Scale 

Ranking scale atau skala peringkat adalah suatu jenis teknik pengumpulan data penelitian bisa berupa data kualitatif ataupun kuantitatif dengan cara memberikan perbandingan suatu item dengan item yang lain, ini lah yang membedakan dengan rating scale.

Penerapan atau aplikasi ranking scale atau skala peringkat adalah untuk mengukur prioritas pilihan dengan cara membandingkan hal satu dengan hal lainnya, sedangkan penerapan skala peringkat ini di lapangan yaitu untuk mengukur kekuatan respons dari para responden penelitian.

3. Checklist

Checklist atau lis cek adalah suatu jenis teknik pengumpulan data penelitian yang berbentuk daftar yang isinya berupa faktor-faktor atau poin-poin penting yang dibutuhkan dalam suatu penelitian. Daftar faktor-faktor tersebut di sampingnya terdapat tanda untuk memberikan tanda cek atau centang yang sesuai dengan perilaku atau hal-hal yang dilakukan oleh subjek penelitian.

Penerapan checklist yaitu pencatatan yang bersifat selektif dan spesifik pada suatu pengamatan atau penelitian, sehingga terbatas pada hal-hal berupa sesuai atau tidak sesuai. Kesesuaian tersebut bisa dilakukan dengan cara mencentang atau memberikan tanda pada hal yang sesuai, antara “Ya” atau “tidak”.

Layaknya teknik pengumpulan data, checklist juga mempunyai kekurangan pada penerapannya. Kekurangan atau kelemahan penggunaan checklist ialah sebagai berikut.

  • Tidak bisa mencatat secara spesifik atau detail
  • Mempunyai banyak poin atau item, sehingga banyak menghabiskan waktu
  • Sangat tergantung pada kriteria-kriteria 
  • Apabila kurang cermat, maka hasil pengamatan mudah kabur