Promo Terbatas! ⚠️

Cetak buku diskon 35%, bonus tambahan eksemplar dan gratis ongkir se-Indonesia, MAU? Ambil diskon di sini!

Webinar Publikasi Cerdas Bagi Dosen Pemula Bersama Prof. Langgeng Ratnasari

Publikasi Cerdas Bagi Dosen Pemula _ Strategi Pengembangan Karir Dosen

Dosen di Indonesia diharapkan memiliki karir akademik yang cemerlang, salah satunya dibuktikan dengan memangku jabatan fungsional tinggi. Namun, untuk bisa sampai ke puncak karir akademik ternyata banyak yang masih terkendala. 

Memahami kondisi ini, Dunia Dosen bekerjasama dengan Penerbit Deepublish menggelar webinar dengan tajuk Publikasi Cerdas Bagi Dosen Pemula : Strategi Pengembangan Karir Dosen. 

Melalui webinar ini dihadirkan Prof. Dr. Hj. Sri Langgeng Ratnasari, S.E., M.M., yang merupakan Rektor Universitas Riau Kepulauan sebagai narasumber. Webinar digelar pada Selasa, 19 Maret 2024 melalui aplikasi Zoom Meeting. 

Melalui webinar ini akan dibahas mengenai salah satu strategi bagi para dosen untuk mengembangkan karir akademiknya. Yakni melalui kegiatan publikasi yang dilakukan secara cerdas oleh para dosen pemula atau dosen muda. 

Dalam pemaparan materi, Sri Langgeng membagikan strategi dimana pengembangan karir dosen bisa dimulai sejak awal karir. Dimulai dari 11 bulan setelah diterima menjadi dosen, dimana dianjurkan untuk segera mengajukan kenaikan jabatan fungsional pertama. 

Tujuannya agar di masa pengabdian 12 bulan atau 1 tahun, dosen pemula tersebut sudah memangku jabatan Asisten Ahli. Hal ini dijelaskan penting untuk diperhatikan dan diterapkan, karena masih banyak dosen yang sudah mengabdi puluhan tahun tetapi jabatan fungsionalnya tidak berkembang. 

“Kita tidak perlu lama-lama menjadi dosen pemula. Dosen pemula itu kalau menurut saya tidak hanya masalah masa kerja. Ada beberapa dosen yang sudah mengajar puluhan tahun, namun mohon maaf, jabatan fungsionalnya masih seputaran itu-itu saja,” kata Sri Langgeng. 

Sri Langgeng juga menuturkan pentingnya dosen pemula aktif mengajukan program hibah. Baik hibah dari Dikti untuk dosen pemula, hibah internal PT, dan hibah lainnya. Sebab mendapatkan hibah bisa mempercepat pengembangan karir akademik dosen. 

Disarankan pula untuk menetapkan tujuan di tahun kedua menjadi dosen sudah memangku jabatan Lektor. Baru kemudian di tahun ketiga ikut sertifikasi dosen. Memasuki tahun ke-4, bisa fokus untuk studi lanjut jenjang S3. 

Sehingga di tahun ke-7 sudah bersertifikasi, sudah Lektor, dan juga sudah memiliki ijazah S3. Hal ini penting agar di bawah masa pengabdian 10 tahun, dosen tinggal fokus pengembangan karir agar bisa menjadi Guru Besar (Profesor). 

Sri Langgeng juga menuturkan bahwa dengan publikasi, maka dosen bisa mendapatkan banyak manfaat. Mulai dari pemenuhan kewajiban menjalankan tri dharma, academic branding, academic traveling, sampai academic reward berbentuk menjadi Guru Besar. 

“Ini sebuah perjalanan kita sebagai dosen, menjadi Guru Besar menurut saya juga merupakan Academic Reward yang harus diperjuangkan. Demikian juga dosen berprestasi, Academic Leader,” ungkap Sri Langgeng. 

“Berbekal publikasi, academic branding, maka akan memperoleh tawaran menjadi reviewer, reviewer apa saja. Apakah reviewer BRIN, akan melihat academic branding, LPDP, dan reviewer Dikti itu sendiri,” sambungnya. 

Lebih lanjut, dijelaskan pula beberapa strategi cerdas dalam melakukan publikasi untuk dosen pemula bisa mengembangkan karir akademik, diantaranya: 

  1. Menetapkan target minimum 1 semester 1 publikasi, pastikan memiliki komitmen dan konsisten dalam menjalankan komitmen tersebut. 
  2. Mengikuti semua hibah penelitian dan pengabdian kepada masyarakat, karena dana hibah bisa digunakan dosen untuk mengurus publikasi. 
  3. Mengikuti webinar berkaitan dengan kegiatan publikasi agar memiliki lebih banyak wawasan dan ide-ide mengembangkan strategi publikasi secara cerdas. 
  4. Mengikuti lomba publikasi, seperti menyusun esai dan sebagainya yang efektif meningkatkan keterampilan menulis dan mengurus publikasi. 
  5. Mengikuti pelatihan penulisan karya tulis ilmiah. 
  6. Melakukan publikasi dari skala kecil, misalnya publikasi ke jurnal ilmiah internal yang belum terindeks SINTA yang dikenal lebih mudah ditembus untuk belajar. 
  7. Tingkatkan publikasi, dari publikasi jurnal terindeks SINTA 3 lalu ke SINTA 2, SINTA 1, sampai jurnal internasional terindeks Scopus maupun database bereputasi lain. 

Tahukah Anda bahwa salah satu cara untuk meningkatkan poin KUM adalah menerbitkan buku. Aturan ini tertuang dalam PO PAK 2019.

Sayangnya, kesibukan dalam mengajar, membuat dosen lupa dengan kewajiban lainnya yaitu mengembangkan karir. Maka dari itu, Penerbit Deepublish hadir untuk membantu para dosen meningkatkan poin KUM dengan menerbitkan buku.

Kunjungi halaman Daftar Menerbitkan Buku, agar konsultan kami dapat segera menghubungi Anda.

Selain itu, kami juga mempunyai E-book Gratis Panduan Menerbitkan Buku yang bisa membantu Anda dalam menyusun buku. Berikut pilihan Ebook Gratis yang bisa Anda dapatkan:

Mau menulis tapi waktu Anda terbatas?

Gunakan saja Layanan Parafrase Konversi!

Cukup siapkan naskah penelitian (skripsi, tesis, disertasi, artikel ilmiah atau naskah lainnya), kami akan mengonversikan jadi buku yang berpeluang memperoleh nomor ISBN!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Subscribe

Mau dapat update promo dan artikel eksklusif? Tulis e-mail di bawah!
logo deepublish

Penerbit Deepublish adalah penerbit buku yang memfokuskan penerbitannya dalam bidang pendidikan, pernah meraih penghargaan sebagai Penerbit Terbaik pada Tahun 2017 oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI).

Kritik/Saran Pelayanan  : 0811-  2846 – 130

Alamat Kantor

Jl.Rajawali G. Elang 6 No 3 RT/RW 005/033, Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I Yogyakarta 55581

Telp/Fax kantor : (0274) 283-6082

E1 Marketing : [email protected]
E2 Marketing : [email protected]

© 2024 All rights reserved | Penerbit Buku Deepublish - CV. Budi Utama