Promo Terbatas! ⚠️

Cetak buku diskon 35%, bonus tambahan eksemplar dan gratis ongkir se-Indonesia, MAU? Ambil diskon di sini!

7 Bentuk Luaran Penelitian dan Kriterianya

bentuk luaran penelitian

Dalam kegiatan penelitian, ada kewajiban untuk menghasilkan luaran penelitian. Luaran riset sendiri ada yang bersifat wajib dan ada yang disebut dengan istilah luaran tambahan karena sifatnya tidak wajib. 

Jika mengikuti program hibah, misalnya hibah riset dari Dikti, maka biasanya di masing-masing skema sudah ditentukan mana yang luaran wajib dan tambahan. Para dosen yang mengikuti hibah tersebut tentu wajib mengikuti kebijakan yang diterapkan. 

Menariknya, bicara mengenai luaran riset masih banyak yang beranggapan sama dengan hasil penelitian. Padahal antara luaran dengan hasil penelitian berbeda. Lalu, apa perbedaannya? Berikut penjelasan lengkapnya. 

Apa Itu Luaran Penelitian? 

Dikutip Melalui Surat Keputusan Senat Institut Teknologi Bandung, dijelaskan bahwa luaran penelitian adalah semua informasi yang dihasilkan dari aktivitas riset. Informasi ini mencakup informasi menyeluruh mengenai suatu subyek tertentu dalam penelitian. 

Sementara di dalam Buku Panduan Penelitian dan Pengabdian 2024, luaran riset atau penelitian didefinisikan sebagai  hasil penelitian yang disajikan dalam bentuk karya ilmiah yang dipublikasikan, atau model dan prototipe/purwarupa yang didaftarkan kekayaan intelektual (KI)-nya. 

Definisi ini disesuaikan dengan karakter luaran untuk seluruh skema penelitian dan pengabdian di dalam program hibah Dikti tahun anggaran 2024. Sehingga luaran disini berbentuk karya ilmiah, model, dan prototipe atau purwarupa. 

Hasil penelitian akan tercakup di dalam luaran, sebab hasil tersebut akan dicantumkan di dalam karya ilmiah yang dipublikasikan. Ketika penelitian menghasilkan model atau prototipe, maka hasil ini sekaligus menjadi luaran. 

Luaran riset kemudian memiliki cakupan lebih luas, karena tidak hanya hasil dari penelitian akan tetapi juga publikasinya ke masyarakat luas. Bentuk luaran juga sangat  beragam dan bisa dipilih peneliti sesuai kondisi, kebutuhan, dan kebijakan penyedia dana riset. 

Baca Juga:

Bentuk Umum Luaran Penelitian dan Kriterianya 

Bicara mengenai luaran penelitian, maka akan berkaitan langsung dengan bentuk-bentuknya. Secara umum, luaran ini mencakup publikasi ilmiah. Namun tidak hanya sebatas itu karena sesuai definisi yang dipaparkan sebelumnya. 

Dikutip dari berbagai sumber, berikut adalah beberapa bentuk umum dari luaran riset yang diakui:

1. Jurnal Ilmiah 

Bentuk luaran riset yang pertama adalah publikasi artikel ilmiah berisi hasil penelitian ke dalam jurnal ilmiah. Jurnal ilmiah sendiri terbagi menjadi dua, yakni jurnal nasional dan jurnal internasional. 

Keduanya memiliki kriteria tersendiri agar diakui, akan tetapi wajib dalam status Accepted atau Published saat proses evaluasi dilakukan asesor. Rincian kriteria lainnya adalah sebagai berikut: 

a. Jurnal Nasional 

Jurnal nasional adalah jurnal ilmiah dengan skala nasional. Pada jurnal nasional di Indonesia diwajibkan terakreditasi oleh Arjuna. Dikutip dari DSDM Universitas Indonesia, berikut kriteria umum jurnal nasional: 

  • Karya ilmiah ditulis dengan memenuhi kaidah ilmiah dan etika keilmuan;
  • Memiliki ISSN;
  • Memiliki terbitan versi online;
  • Dikelola secara profesional yang dilihat dari : ketepatan, keberkalaan, ketersediaan petunjuk penulisan, identitas jurnal, dan lain-lain; 
  • Ditujukan kepada masyarakat ilmiah/peneliti yang relevan; 
  • Diterbitkan Penerbit, Badan Ilmiah, Organisasi Profesi, Organisasi Keilmuan, atau Perguruan Tinggi dengan unit-unitnya;
  • Bahasa yang digunakan adalah Bahasa Indonesia atau Bahasa Inggris dengan abstrak Bahasa Indonesia;
  • Memuat karya Ilmiah penulis minimal yang berasal dari 2 institusi yang berbeda;
  • Memiliki dewan redaksi/editor yang terdiri dari minimal 2 institusi yang berbeda.

b. Jurnal Internasional

Sementara untuk luaran penelitian ke jurnal internasional, pilihannya ada dua, yakni jurnal internasional dan jurnal internasional bereputasi (terindeks di database bereputasi seperti Scopus, WoS). 

Sama seperti jurnal nasional, luaran ke dalam bentuk jurnal internasional juga wajib memenuhi beberapa kriteria, diantaranya : 

  • Karya ilmiah yang diterbitkan ditulis dengan memenuhi kaidah ilmiah serta etika keilmuan; 
  • Memiliki ISSN;
  • Ditulis dengan menggunakan bahasa resmi PBB (Arab, Inggris, Perancis, Rusia Spanyol, dan Tiongkok); 
  • Memiliki terbitan versi online; 
  • Editorial Board merupakan pakar di bidangnya dan berasal setidaknya dari 4 negara; 
  • Kontributor setidaknya berasal dari 4 negara berbeda dalam setiap terbitannya.
  • Terindeks oleh database internasional bereputasi: Web of Science, Scopus, Microsoft Academic Research, dan/atau laman sesuai dengan pertimbangan Dirjen Dikti.

Informasi terkait jurnal Scopus:

2. Prosiding 

Bentuk luaran penelitian yang kedua adalah prosiding, yaitu hasil penelitian yang dipresentasikan secara oral dan dimuat dalam prosiding yang dipublikasikan dan memiliki ISBN. 

Secara umum, prosiding berisi publikasi artikel ilmiah sama seperti pada jurnal. Hanya saja dipublikasikan dengan cara dipresentasikan dalam seminar atau konferensi. Konferensi ini bisa berskala nasional maupun internasional. 

Pemilihan lembaga penyelenggara konferensi juga harus memenuhi kriteria yang ditetapkan. Berikut kriteria prosiding:

  1. Memiliki ISSN;
  2. Memiliki Tim Editor yang terdiri atas minimal satu orang pakar dalam bidang ilmu yang sesuai; 
  3. Diterbitkan dan diedarkan serendah-rendahnya dalam skala nasional. 
  4. Prosiding yang dipublikasikan harus memenuhi syarat-syarat buku ilmiah yang dipublikasikan.

Pada prosiding nasional, naskah artikel ilmiah disusun dengan bahasa Indonesia. Sementara pada prosiding internasional wajib disusun dengan bahasa resmi PBB seperti penjelasan pada poin jurnal ilmiah. 

3. Buku 

Bentuk luaran penelitian yang ketiga adalah dalam bentuk buku. Sering disebut sebagai buku ilmiah dan isinya adalah hasil penelitian yang disusun menyesuaikan dengan struktur umum naskah buku. 

Buku yang diterbitkan bisa dalam bentuk buku ajar, buku monograf, buku referensi, maupun book chapter atau bunga rampai. Buku menjadi luaran yang diakui jika memiliki ISBN dan statusnya sudah terbit. 

Buku tersebut juga harus memenuhi standar Dikti jika Anda adalah dosen dan ingin mendapat tambahan KUM (angka kredit). Standar tersebut antara lain: 

  1. Isi buku sesuai dengan bidang keilmuan penulis; 
  2. Merupakan hasil pemikiran original; 
  3. Memiliki ISBN/E-ISBN; 
  4. Tebal paling sedikit 40 (empat puluh) halaman cetak (menurut format UNESCO);
  5. Berukuran standar, 15 X 23 cm; 
  6. Diterbitkan oleh penerbit Badan Ilmiah, Organisasi atau Perguruan Tinggi; 
  7. Isi tidak menyimpang dari falsafah Pancasila dan UUD 1945. 

Pahami lebih lanjut buku yang termasuk luaran hasil penelitian:

4. Hak Cipta 

Bentuk luaran penelitian yang keempat adalah Hak Cipta. Jadi, setiap penelitian yang menghasilkan ciptaan dan secara hukum mendapat perlindungan Hak Cipta. Maka bisa diurus pendaftarannya di DJKI sesuai prosedur yang berlaku. 

Ciptaan yang sudah memiliki Hak Cipta akan memenuhi kriteria menjadi luaran riset dan bisa dilaporkan. Adapun jenis ciptaan yang dilindungi Hak Cipta sesuai yang dikutip di laman resmi Sentra HKI Universitas Negeri Malang adalah: 

  • Buku, program komputer, pamflet, perwajahan (lay out) karya tulis yang diterbitkan, dan semua hasil karya tulis lain;
  • Ceramah, kuliah, pidato, dan ciptaan lain yang sejenis dengan itu;
  • Alat peraga yang dibuat untuk kepentingan pendidikan dan ilmu pengetahuan;
  • Lagu atau musik dengan atau tanpa teks;
  • Drama atau drama musikal, tari, koreografi, pewayangan, dan pantomim;
  • Seni rupa dalam segala bentuk seperti seni lukis, gambar, seni ukir, seni kaligrafi, seni pahat, seni patung, kolase, dan seni terapan;
  • Arsitektur;
  • Peta;
  • Seni batik;
  • Fotografi;
  • Terjemahan, tafsir, saduran, bunga rampai, dan karya lain dari hasil pengalihwujudan.

5. Paten 

Berikutnya adalah luaran dalam bentuk paten. Paten sendiri adalah hak eksklusif yang diberikan oleh negara kepada inventor atas hasil invensinya di bidang teknologi untuk jangka waktu tertentu melaksanakan sendiri invensi tersebut atau memberikan persetujuan kepada pihak lain untuk melaksanakannya.

Paten sendiri masuk ke dalam Hak Kekayaan Industri dan menjadi salah satu luaran yang diakui. Jadi, pada penelitian yang menghasilkan temuan jenis tertentu dan bisa didaftarkan paten maka bisa diurus ke DJKI sesuai prosedur yang berlaku. 

Paten sendiri ada dua jenis, yakni paten dan paten sederhana. Suatu temuan juga harus memenuhi beberapa syarat atau kriteria untuk bisa mendapatkan paten. Syarat tersebut antara lain: 

  1. Invensi tersebut harus baru (novelty);
  2. Invensi tersebut mengandung langkah inventif (inventive step); dan 
  3. Invensi tersebut dapat diterapkan dalam industri (industrial applicability).

Informasi terkait:

6. Kebijakan 

Bentuk luaran penelitian yang keenam adalah kebijakan. Baik itu dalam bentuk policy brief, rekomendasi kebijakan, atau model kebijakan strategis untuk suatu persoalan atau permasalahan. 

Suatu penelitian bisa mendapatkan hasil yang umum dijadikan acuan dalam menetapkan kebijakan baru. Sehingga luarannya adalah kebijakan baru itu sendiri yang kemudian bisa langsung diterapkan atau diusulkan ke pihak terkait. 

Contoh luaran dalam bentuk kebijakan adalah dirilisnya peraturan seperti PP, Perpres, Permen, Perda, Pergub, Perpemkot, Perpemkab, Perwalkot, Perbub. Bisa juga dalam bentuk Kebijakan Organisasi, baik nasional maupun internasional. 

7. Prototipe 

Bentuk luaran penelitian yang terakhir adalah prototipe atau purwarupa. Dalam KBBI, prototipe memiliki definisi sebagai model yang mula-mula (model asli) yang menjadi contoh, contoh baku, atau contoh khas.

Prototipe adalah sebuah metode dalam pengembangan produk dengan cara membuat rancangan, sampel, atau model dengan tujuan pengujian konsep atau proses kerja dari produk.

Sehingga secara sederhana, prototipe merupakan contoh atau sampel suatu produk yang masih belum final. Prototipe membantu melakukan uji coba pada produk tersebut, baik penggunaan maupun efek yang ditimbulkan. Baru kemudian masuk ke tahap produksi. 

Dalam dunia penelitian, luaran dalam bentuk prototipe bisa dalam skala lab dimana uji coba dilakukan di dalam lingkungan laboratorium. Selain itu juga dalam skala uji coba di lingkungan yang relevan. 

Luaran riset dalam bentuk prototipe memiliki tujuan sebagai berikut: 

  • Dapat menghasilkan produk ilmu pengetahuan, seni, budaya, dan teknologi.
  • Dapat menciptakan jalan penelitian multidisiplin ilmu hingga menjadi produk komersial.
  • Membuat kemitraan antara Academic, Business, Government, dan Community.
  • Kemampuan peneliti di perguruan tinggi bisa semakin meningkat hingga tercipta iklim kerja sama dengan pihak lain baik di dalam maupun luar negeri.

Tips Menentukan Luaran dari Penelitian 

Dari berbagai bentuk luaran penelitian yang diakui dan umum menjadi pilihan para peneliti di Indonesia tersebut. Mana luaran yang sebaiknya dipilih? Umumnya penentuan luaran riset sudah dilakukan di tahap pra riset atau sebelum penelitian dilakukan. 

Pasalnya, luaran ini wajib dicantumkan di proposal usulan, khususnya saat mengikuti program hibah riset dari Dikti. Namun, sumber dana riset dosen tentu bukan hanya dari Dikti melainkan bisa dari sumber lain yang diakui institusi tempatnya mengabdi. 

Maka dalam mempertanggung jawabkan penelitian tersebut kepada pihak penyedia dana, penting untuk mencapai luaran yang ditargetkan. Sehingga perlu memilih luaran dengan benar agar lebih mudah dicapai. Berikut beberapa tips menentukan luaran penelitian: 

1. Mengikuti Kebijakan Program Hibah 

Tips yang pertama dalam menentukan luaran riset yang ingin dicapai adalah menyesuaikan dengan kebijakan program hibah. Pertimbangan ini tentunya berlaku khusus untuk penerima hibah. 

Misalnya pada hibah Dikti, untuk tahun anggaran 2024 luaran berupa jurnal nasional, jurnal internasional, model, dan prototipe. Jadi, cek skema dan ketentuan luaran wajibnya, baru kemudian menentukan pilihan. 

Semakin sesuai luaran yang ingin dicapai dengan ketentuan dalam program hibah maka proposal usulan Anda memiliki peluang lolos lebih besar. Selain itu juga memastikan hasil evaluasi dan monitoring baik agar pendanaan bisa terus berlanjut. 

2. Mengikuti Kebijakan Penyedia Dana Penelitian 

Selain hibah, penelitian yang dilakukan juga bisa didanai oleh mira penelitian. Terutama mitra dari kalangan industri, sebab suatu perusahaan biasanya bersedia memberi pendanaan yang dibutuhkan peneliti. 

Jika sumber dana dari mitra penelitian, maka sudah sepatutnya luaran penelitian yang dipilih atau dicapai sesuai kebutuhan mitra tersebut. Sebab topik penelitian sendiri dijamin berkaitan dengan mitra. Sehingga mencapai luaran sesuai kebutuhan mitra tentu lebih logis dan mudah. 

3. Fokus pada Luaran Wajib 

Seperti yang dijelaskan sekilas sebelumnya, dalam menentukan luaran riset sangat wajib mendahulukan luaran wajib. Jika luaran wajib ini sudah dipenuhi maka bisa mempertimbangkan meraih luaran lain sebagai tambahan selama dana mendukung. 

Jadi, cek kembali apa saja luaran wajib yang ditetapkan pihak penyelenggara hibah. Sehingga bisa menyesuaikan dan dipandang bertanggung jawab karena mengikuti kebijakan yang sudah ditetapkan penyelenggara hibah tersebut. 

4. Memperhatikan Jumlah Dana Penelitian 

Tips yang keempat dalam menentukan luaran penelitian adalah memperhatikan ketersediaan dana. Jika dana penelitian dari hibah, maka perlu memperhatikan RAB yang disusun dan kemungkinan  dana mendukung untuk mencapai luaran yang mana? 

Jika memang mendukung mencapai luaran publikasi jurnal internasional bereputasi, maka bisa dijadikan pilihan. Jika tidak, maka bisa ke publikasi jurnal nasional terakreditasi dan terindeks SINTA 1 atau 4 sesuai ketentuan program hibah. 

5. Relevan dengan Penelitian yang Dilakukan 

Tips terakhir dalam menentukan pilihan luaran riset adalah memastikan relevan dengan penelitian yang dilakukan. Bisa mengacu pada program hibah dari Dikti, dimana luaran terbagi menjadi 9 TKT. 

Jika Anda dosen muda atau pemula dan memilih skema penelitian dasar, maka luaran wajib dari TKT 1 sampai TKT 3. Sehingga ada kesesuaian dengan karakter penelitian tersebut yang fokus menghasilkan teori bukan prototipe apalagi produk jadi. 

Jadi, dalam menentukan luaran sangat penting untuk memperhatikan kategori penelitian yang dilakukan. Sebab antara penelitian dasar, penelitian terapan, dan penelitian pengembangan mendapat hasil penelitian berbeda dan mempengaruhi luarannya. 

Sebagai catatan tambahan, jenis atau bentuk luaran penelitian bisa sampai beberapa. Artinya, Anda tidak hanya bisa menerbitkan artikel dalam jurnal. Akan tetapi bisa diikuti dengan menerbitkan buku, kepemilikan paten, dll secara  bersamaan. 

Namun, jika Anda mengikuti program hibah maka luaran yang wajib didahulukan adalah luaran wajib sesuai ketentuan penyelenggara hibah tersebut. Jika diwajibkan publikasi ke jurnal nasional, maka wajib diraih dulu. Jika sudah, baru mempertimbangkan luaran tambahan dan jangan sebaliknya. 

Jika memiliki pertanyaan atau ingin sharing pengalaman berkaitan dengan topik luaran penelitian dalam artikel ini. Jangan ragu menuliskannya di kolom komentar. Klik juga tombol Share untuk membagikan artikel ini ke rekan peneliti Anda. Semoga bermanfaat!

Mau menulis tapi waktu Anda terbatas?

Gunakan saja Layanan Parafrase Konversi!

Cukup siapkan naskah penelitian (skripsi, tesis, disertasi, artikel ilmiah atau naskah lainnya), kami akan mengonversikan jadi buku yang berpeluang memperoleh nomor ISBN!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Subscribe

Mau dapat update promo dan artikel eksklusif? Tulis e-mail di bawah!
logo deepublish

Penerbit Deepublish adalah penerbit buku yang memfokuskan penerbitannya dalam bidang pendidikan, pernah meraih penghargaan sebagai Penerbit Terbaik pada Tahun 2017 oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI).

Kritik/Saran Pelayanan  : 0811-  2846 – 130

Alamat Kantor

Jl.Rajawali G. Elang 6 No 3 RT/RW 005/033, Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I Yogyakarta 55581

Telp/Fax kantor : (0274) 283-6082

E1 Marketing : [email protected]
E2 Marketing : [email protected]

© 2024 All rights reserved | Penerbit Buku Deepublish - CV. Budi Utama