Teknik Menulis: Inilah 6 Tips Menulis Buku Ilmiah

teknik menulis, penerbit buku

Teknik menulis buku ilmiah lebih sulit daripada menulis buku umum popular karena penulis harus berpikir secara komprehensif | penerbit buku

Teknik menulis buku ilmiah sebenarnya juga memiliki plus-minus yang sebanding dengan menulis buku umum popular. Minusnya adalah menulis buku ilmiah membutuhkan proses yang lebih panjang daripada menulis buku umum. Hal ini dikarenakan, buku ilmiah juga membutuhkan data sebagai acuan referensi yang kadangkala tidak mudah didapat. Contohnya mencari data wawancara; bagaimana mengatur waktu, durasi wawancara, bahasannya apa saja, dan sebagainya. Sedangkan nilai plus dalam menulis buku ilmiah adalah ilmu yang bertambah dan berkembang pesat. Faktanya, menulis buku ilmiah meningkatkan intelektualitas secara lebih cepat daripada belajar secara otodidak. Begitulah sebagian dari plus-minus dalam menulis buku ilmiah.

Lalu, Apakah cara yang dapat dilakukan supaya teknik menulis buku ilmiah menjadi lebih terarah dan juga mudah? Berikut ini 6 tips yang dapat Anda pertimbangkan.

  1. Menetapkan (Spesialisasi) ilmu pengetahuan selayaknya master | Penerbit Buku

Apa yang menjadi bidang utama Anda dalam teknik menulis buku adalah topik yang bagus untuk dibahas. Jika Anda mengklaim bahwa Anda sudah master dalam ilmu pengetahuan yang sudah Anda geluti, cobalah melakukan teknik menulis buku. Seorang yang sudah menjadi pakar adalah dia yang telah membukukan apa yang dia kuasai. Cobalah tengok, apakah ada seorang pakar ilmu pengetahuan yang tidak melakukan teknik menulis buku? jawabannya tidak. Untuk itu, jika Anda merasa sudah menguasai ilmu pengetahuan yang Anda punyai, cobalah dibukukan.

  1. Memelihara dan terus meningkatkan kerangka pikiran (frame of reference) | Penerbit Buku

Hal ini sebenarnya sering didapatkan ketika menjalani pendidikan formal, gemar membaca, sering berdiskusi dengan orang lain, senang kursus, aktif mengikuti seminar, hingga menjalin pergaulan dengan komunitas-komunitas intelektual. Dengan memelihara kerangka pikiran, Anda akan lebih mudah dalam mengembangkan pokok pikiran secara komprehensif. Serta, kerangka pikiran yang diupdate terus-menerus akan mempercepat daya resolusi dalam setiap penyelesaian masalah yang ada.

  1. Membuat file pribadi yang efisien dan mudah di-upgrade | Penerbit Buku

Pada era komputerisasi dan digitalisasi data sekarang ini, penguasaan kemampuan IT seharusnya juga terus dikembangkan. Tentunya Anda sudah tahu jawabannya; yaitu zaman sekarang kita tidak bisa jauh dari komputer, jika berbicara tentang pekerjaan. Termasuk pekerjaan sebagai seorang penulis. Efektifitas dan efisiensi media yang disajikan oleh komputer harus Anda manfaatkan sebaik mungkin. Sehingga mengumpulkan data menjadi bukan masalah yang merepotkan.

  1. Mengembangkan kemampuan memori/ingatan yang kuat | Penerbit Buku

Selain memanfaatkan kemampuan IT, Anda juga harus tetap meningkatkan kemampuan konvensional yang Anda miliki. Terutama daya intelektualitas pribadi Anda secara manusiawi (baca: akal). Walaupun akan lebih mudah jika menggunakan komputer, kemampuan alami Anda sebagai seorang manusia harus tetap dikembangkan. Ditambah lagi, Anda nanti akan dihadapkan dengan situasi-situasi khas yang memaksanya intik “menyimpan data”. Hal ini tentunya hanya dapat dilakukan melalui ingatan memori Anda.

  1. Menjalin relasi antar narasumber dan wadah referensi | Penerbit Buku

Membangun networking adalah salah satu tips untuk memperluas wawasan serta jangkauan referensi yang Anda punya. Menjadi seorang penulis tidak serta merta harus melulu menghadap ke buku tulis ataupun layar komputer. Akan tetapi, menjadi penulis harus mempunyai relasi yang kuat pula, bahkan sebagai seorang penulis buku ilmiah. Justru jika Anda concern di bidang ilmiah, Anda harus berpikir anti-skeptik dengan menjalin sebanyak-banyaknya. Dengan relasi yang banyak Anda memiliki kesempatan yang lebih besar untuk memperluas tulisan ilmiah Anda menjadi lebih hebat. Contohnya, membina kerjasama dengan banyak tokoh pemilik perpustaakan, atau lembaga informasi supaya membantu menambah ketajaman dan kelengkapan frame of reference Anda.

  1. Melakukan supervisi pasar secara terus-menerus | Penerbit Buku

Berpikirlah juga seperti marketer. Mengikuti pergeseran substanti media, mengetahui siapa saja penghuni pangsa pasar sekarang ini, adalah kegiatan marketer. Mengapa hal ini diangkat? Karena sebagai penulis buku ilmiah, Anda harus tetap paham bagaimana buku itu dapat diterima oleh masyarakat. Pembahasan yang sesuai dengan pangsa pasar civitas academica adalah salah satu kunci kesuksesan buku ilmiah yang Anda buat.

Sebagai penulis dalam bidang ilmiah, wajib hukumnya untuk tetap memperkaya ilmu. Membaca, berdiskusi, hingga menerima kritik dan saran adalah hal yang dapat dilakukan sebagai penulis semacam ini. Bahkan tips yang diberikan oleh orang-orang dapat Anda gunakan maupun telaah kembali, sebagai hak asasi intelektual yang Anda punya. Semoga artikel ini bermanfaat dan selamat menulis buku!

Demikianlah artikel tentang 6 Tips Teknik Menulis Buku Ilmiah. Semoga bermanfaat.

[Mas Aji Gustiawan]

Referensi:

Djuroto, Totok dan Bambang Suprijadi. 2009. Menulis Artikel & Karya Ilmiah. Bandung : PT REMAJA ROSDAKARYA

 

 

Anda TAK HARUS PUNYA NASKAH siap cetak untuk mendaftarkan diri Jadi Penulis di penerbit buku kami. Dengan mendaftarkan diri, Anda bisa konsultasi dengan Customer Care yang siap membantu Anda dalam menulis sampai menerbitkan buku. Maka, Anda tak perlu ragu untuk segera MENDAFTAR. Silakan isi form di laman ini. 🙂

 

Jika Anda menginginkan EBOOK GRATIS tentang CARA PRAKTIS MENULIS BUKU, silakan download



This post has been seen 2853 times.
(Visited 1,159 times, 6 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *