Cara Mereduksi Hasil Penelitian Menjadi Buku Ajar

Hasil Penelitian Menjadi Buku Ajar

Pernah melakukan penelitian? Sayang jika penelitian tersebut hanya dibiarkan dan hanya dinikmati oleh kalangan tertentu saja. Agar hasil penelitian Anda memberikan manfaat kepada banyak umat, Anda dapat mengkonversi hasil penelitian menjadi buku ajar.

Mengkonversi hasil penelitian menjadi buku ajar bukan berarti hasil penelitian dicopas begitu saja. Jadi hasil penelitian yang sudah ada perlu di reduksi terlebih dahulu. Menurut KKBI, 1997 reduksi diartikan sebagai pemotongan dan pengurangan materi. Jadi hasil penelitian Anda ada bagian yang tidak digunakan dan ada juga yang digunakan.

Prinsip hasil penelitian diambil secara garis besar. Sisanya ditulis menggunakan bahasa sendiri dan improvisasi. Adapun etika penggunaan bahasa ketika menulis hasil penelitian menjadi buku ajar, apa saja, berikut ulasannya.

Memperhatikan Bahasa Buku Ajar

Pertamakali yang perlu diperhatikan ketika menulis hasil penelitian menjadi buku ajar adalah memperhatikan bahasa. Menulis karya ilmiah dengan menulis di buku ajar jauh berbeda. Dari segi bahasa, hasil penelitian ditulis lebih singkat dan sarat dengan data.

Berbalikan dengan buku ajar. Buku ajar menggunakan bahasa yang lebih lues dan tidak kaku. Dari segi pemilihan diksinya pun menggunakan bahasa yang sederhana, singkat padat dan jelas. Prinsipnya adalah mudah dipahami dan mudah dicerna.

Setidaknya ada empat elemen yang perlu diperhatikan terkait penggunaan bahasa saat menulis buku ajar. Diantarannya menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar, menggunakan tata tulis ilmiah, menggunakan variasi (Register), penggunaan bahasa yang tepat, dan terakhir adalah pengembangan paragraph yang efektif dan efisien.

Mengkonversi hasil penelitian menjadi buku ajar ada lima hal elemen. Yaitu elemen fonologi, tata bahasa (kata dan kalimat), kosa kata dan istilah, mekanik (tanda baca) dan makna (konotatif atau denotative). Keempat elemen ini menjadi satu paket untuk menghasilkan penulisan buku ajar yang baik.

Perhatikan Penulisan Data

Ketika menulis buku ajar, perhatikan penulisan data. Penulisan data buku ajar berbeda dengan gaya penulisan hasil penelitian. Pada hasil penelitian, data ditulis secara lengkap dan rinci. Sebaliknya, ketika menulis buku ajar tidak demikian. Kata ‘data’ dapat direduksikan dengan ‘contoh’. Jadi bisa menganalogikan data yang ada dengan contoh yang lebih akrab.

Jadi data yang dipaparkan saat menulis buku ajar tidak terkesan terlalu ilmiah. Ketika menulis penelitian, segmentasi pembaca hanya untuk kalangan tertentu saja, sedangkan ketika menulis buku ajar, segmentasi pembaca adalah mahasiswa/peserta didik. Dimana bahasa yang terlalu teknis dan ilmiah lebih diurai dan dijabarkan lebih terperinci.

Tidak Terlalu Banyak Menggunakan Data

Seperti yang disinggung di sub poin di atas, penulisan buku ajar tidak terlalu banyak menggunakan data. Jika hasil penelitian ada banyak data yang dipaparkan, maka cukup menggunakan beberapa data yang dianggap paling penting saja.

Olah data tersebut menggunakan analogi atau menggunakan bahasa yang lebih ringan. Anda juga bisa mengimprovisasi data tersebut menggunakan materi/bahasan yang lebih relevan. Jika merasa kesulitan, bisa dengan menggabungkan materi. Agar materi tetap berjalan sesuai dengan kurikulum, dapat menggabungkan materi yang berpedoman pada silabus.

Agar tidak kehabisan sumber materi bahasan pada buku Ajar Anda, lakukan kajian teoritis. Dari hasil kajian teoritis inilah, nantinya dikembangkan menjadi bahasan yang menarik. Tidak ada salahnya juga megabungkan dengan materi atau beberapa hasil penelitian yang lain, sebagai pembanding.

Itulah tiga hal penting mereduksi hasil penelitian menjadi buku ajar. Dari ketiga hal ini, setidaknya membantu Anda bahwa mengkonversi hasil penelitian ke dalam buku ajar ada upaya reduksi yang tepat. Semoga ulasan ini bermanfaat dan selamat mencoba menulis. (Elisa)

Apakah Anda sedang atau ingin menulis buku? Dengan menjadi penulis penerbit buku Deepublish, buku Anda kami terbitkan secara gratis. Anda cukup mengganti biaya cetak. Silakan isi data diri Anda di sini.

Jika Anda ingin mengetahui lebih banyak tentang teknik menulis anda dapat melihat Artikel-artikel berikut:

  1. Inilah 3 Sumber Belajar Selain Buku Teks
  2. Inilah Ciri-Ciri Buku Ajar yang Perlu Anda Tahu
  3. Penerbit Buku dan Teknik Menulis Buku Secara Indie
  4. 9 Persiapan Cara Menerbitkan Buku Sendiri

Jika Anda mempunyai BANYAK IDE, BANYAK TULISAN, tapi BINGUNG bagaimana caranya MEMBUAT BUKU, gunakan fasilitas KONSULTASI MENULIS dengan TIM PROFESSIONAL kami secara GRATIS di sini!

Jika Anda menginginkan EBOOK GRATIS tentang CARA PRAKTIS MENULIS BUKU, silakan download.



This post has been seen 337 times.
(Visited 1 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.