Tahapan Cara Menulis dan Menerbitkan Buku yang Tepat

cara menulis buku untuk diterbitkan penerbit deepublish

Ada banyak alasan mengapa orang menulis buku. Ada yang menulis karena memang panggilan hati, ada pula yang ingin menulis buku karena passive income. Namun ada pula yang menulis buku karena ingin membangun personal branding. Kesemua alasan tersebut sah-sah saja.

Bagi sebagian orang mungkin masih menganggap menjadi seorang penulis adalah pekerjaan yang tidak keren. Padahal tidak selalu begitu. Ketika penulis dapat menerbitkan buku saja dan buku tersebut diterima baik oleh pasar, keuntungan baik dari finansial atau personal branding akan didapatkan cuma-cuma. Belum lagi pembagian royalti dari terjualnya buku. Menggiurkan bukan?

Karir seorang penulis akan semakin terasa kian lengkap ketika ia berhasil menulis dan kemudian menerbitkan buku. Akan sangat menggembirakan ketika melihat nama kita terpajang di cover buku, yang mana buku-buku tersebut terpajang indah di rak buku dan bisa dinikmati oleh banyak pembaca.

Supaya bisa menulis dan menerbitkan buku, maka seseorang perlu memahami tahapan menerbitkan buku. Pada artikel berikut ini, kami akan menjelaskan 5 tahapan awal menulis buku yang bisa Anda coba.

Bagaimana 5 tahapan menulis dan menerbitkan buku? Temukan jawabannya di bawah ini.

Tahap 1 : Pra Writing

Tahap awal yang bisa Anda lakukan adalah tahap pra writing. Pada tahapan ini penulis akan mulai mencoba mencari ide yang sesuai dengan tema yang ditulis. Tahapan pra writing punya peranan penting dalam menulis dan menerbitkan sebuah karena bagian ini merupakan pakai dasar untuk seorang penulis. Kenapa? Karena kalau ide tidak berhasil didapatkan maka sang penulis tidak dapat berkarya. Penulis akan bingung mau menulis apa.

Ada banyak cara yang bisa dilakukan penulis agar mendapatkan ide bukuya. Misalnya seperti J.K. Rowling penulis Harry Potter justru menemukan ide ketika ia dalam perjalanan di kereta api. Ada pula penulis yang menemukan idenya saat ia sedang berkencan bersama kekasihnya. Tapi ada pula penulis yang mendapat inspirasi ketika banyak membaca buku sebagai referensi lain.

Tapi yang jelas untuk meningkatkan kemampuan menulis dan memperbanyak kosa kata dalam tulisan, Anda memang perlu membaca banyak buku. Selain kosa kata yang semakin banyak, wawasan dan sudut pandang Anda pun juga akan bertambah. Dengan bertambahnya sudut pandang dan wawasan maka Anda akan semakin mudah dalam menulis.

cara menulis buku fiksi penerbit deepublish

Anda juga disarankan untuk memperbanyak jalan-jalan. Ini bukan untuk bermain dan hedon ala anak hitz jaman sekarangmya. Tapi kegiatan traveling (jalan-jalan) bisa membuat penulis merasa fresh, dengan begitu dapat membuat diri kita menjelajah. Ketika penulis berada dalam kondisi fresh, justru akan merasa sangat bebas, sehingga cenderung mudah menemukan ide. Tak jarang, ide menulis datang saat kita sedang dalam perjalanan.

Selain itu Anda harus juga harus pay attention terhadap sekitar Anda. Maksudnya, penulis harus peka dengan dunia sekitar. Contohnya, saat Anda memiliki banyak teman perempuan yang cantik baik hati dan parasnya, Anda dapat menilik tentang seluk beluk dunia kecantikan. Melalui fenomena kecantikan teman-teman Anda tadi dapat diangkat sebagai ide menulis sebuah buku.

Perlu disadari bahwa profesi penulis merupakan profesi yang tidak bisa lepas dari kreativitas. Dengan kreativitas, Anda akan mampu mengangkat fenomena sederhana menjadi tulisan yang menarik dan bahkan inspiratif. Sama halnya ketika Anda menulis buku ajar. Anda bisa melihat fenomena sederhana yang biasa ditemui di kelas atau bersama mahasiswa. Misalnya, cara membuat karya ilmiah yang mudah. Dan masih banyak tema sederhana lain.

Drafting

Tahap kedua adalah drafting atau membuat karya. Pada tahap ini seorang penulis akan mulai menulis naskah bukunya. Saat proses ini, penulis boleh menulis apa saja untuk naskahnya. Ia boleh bebas menulis yang ada dipikirkan tentang ide yang sudah dipilih. Menulis dengan bebas artinya kita menulis tanpa beban, kita benar-benar menumpahkan segala kreativitas yang kita miliki.

Dalam proses drafting, sikap kreatif harus betul-betul dijunjung tinggi. Dengan kreativitas inilah seorang penulis akan membuat karya-karyanya. Oleh karena itu, saat proses drafting teknik menulis betul-betul diperlukan. Kemampuan merangkai kata, kemampuan menggunakan majas, kemampuan berekspresi, semuanya perlu dikeluarkan agar tercipta tulisan yang menarik dibaca.

Maka seperti yang sudah dibahas sebelumnya, menulis bukan soal bakat atau kemampuan khusus. Menulis itu keahlian yang bisa ditekuni. Supaya pada proses drafting ini Anda tidak kesulitan, maka mulai banyak latihan menulis mulai dari sekarang, ya! Setelah seorang penulis menyelesaikan proses drafting maka ia akan memiliki draft pertama dari tulisannya.

Revisi

Setelah menuliskan banyak hal yang ingin ditulis pada naskah, pada tahap selanjutnya adalah mulai mengoreksi atau merevisi tulisan mana yang baik dicantumkan atau tidak. Pada tahap ini, Anda akan mencari tahu dimana letak kekurangan tulisan. Apakah sudah sesuai dengan alur, atau masih melebar kemana-mana.

Di tahap revising ini seorang penulis dapat mengubah beberapa bagian dari tulisannya. Ia juga bisa menambah isi tulisannya. Ia dapat menambahkan data baru, ia dapat menghilangkan opini tertentu, dan lain sebagainya. Intinya, melalui tahap revising inilah penulis akan memoles karyanya, ia akan menjadikan tulisan tersebut semakin menarik lagi.

Editing

Setelah masuk tahap revisi, kini saatnya menuju tahap editing. Pada tahap ini penulis akan menjalankan proses pengeditan terhadap karyanya. Berbeda pada tahap revisi yang masih bisa menambah mengurangi isi tulisan, pada tahap ini penulis hanya memperbaiki berbagai kesalahan tanda baca, kesalahan pola kalimat, dan berbagai kesalahan tata bahasa lainnya. Meskipun nanti tulisan Anda akan kembali diedit oleh editor di penerbit, seorang penulis tetap harus berusaha menyunting tulisannya sendiri. Kan malu kalau seorang penulis masih banyak revisi apalagi soal tanda baca. Karena perlu melakukan proses editing sendiri, seorang penulis dituntut memiliki kemampuan bahasa Indonesia yang baik dan benar.

menulis buku matematika penerbit deepublish

Dalam proses editing ini jugalah seorang penulis non fiksi perlu memverifikasi data-data yang ia tampilkan di buku. Jika ada data-data yang meragukan atau belum pasti, maka data tersebut harus diverifikasi ulang. Hal ini perlu dilakukan guna menghindari adanya kesalahan data dalam buku kita. Apabila buku sudah terbit dan ternyata ditemukan kesalahan data maka urusannya bisa tidak sederhana. Jangan sampai pembaca yang pertama kali sadar kesalahan Anda. Selain urusannya tidak sederhana karena harus merevisi buku yang sudah terbit, nama baik Anda sebagai penulis akan terbawa juga.

Publikasi

Jika sudah yakin dengan tulisan naskah buku Anda, maka saat memasuki tahap akhir yakni publikasi. Pada tahapan ini Anda bisa meneruskan naskah Anda ke penerbit. Pertanyaan yang muncul kemudian, apakah Anda sudah menemukan penerbit yang bisa menerima naskah Anda apa belum? Sebab menemukan penerbit yang mau menerima naskah kita juga gampang-gampang susah lho. Tapi jangan khawatir, sekarang Anda bisa menerbitkan buku secara independen kok. Ada banyak penerbit independen yang siap membantu Anda untuk menerbitkan naskah. Berbeda dengan penerbit mayor yang memang sedikit ketat untuk memilih buku mana yang pantas untuk diterbitkan.

Saat naskah Andah sudah diterima oleh penerbit, maka naskah tersebut akan diproses. Selanjutnya naskah tersebut akan melalui proses dan alur penerbitan di penerbit. Naskah akan dibaca oleh editor, naskah akan diedit, naskah akan di-layout, dibuatkan cover, ditambah ilustrasi tertentu, dan kemudian diproduksi.

Ketika proses publishing sudah dilalui maka buku sang penulis akan terbit. Setelah terbit, buku akan mulai didistribusikan. Distribusi ini tergantung dari siapa yang mendistribusikan. Pada bagian ini, Anda bisa bekerjasama dengan penerbit. Biasanya mereka akan membantu mempublikasikan buku Anda, entah secara offline maupun digital.

Pembaca sekalian, itulah 5 tahap yang perlu dilalui guna menulis dan menerbitkan sebuah buku. Perlu dipahami bahwa semua tahapan di atas tidaklah mutlak. Antara satu penulis dengan penulis lain bisa saja berbenda dalam proses menulis dan menerbitkan buku. Harapan kami, semoga ulasan di atas sedikit membantu Anda dalam memahami tahapan cara menulis dan menerbitkan buku yang tepat.


Apakah Anda sedang atau ingin menulis buku? Dengan menjadi penulis penerbit buku Deepublish, buku Anda kami terbitkan secara GRATIS. Anda cukup mengganti biaya cetak. Silakan isi data diri Anda di sini. atau Anda bisa langsung Kirim Naskah dengan mengikuti prosedur berikut ini: KIRIM NASKAH

Jika Anda ingin mengetahui lebih banyak tentang buku ajar, Anda dapat melihat artikel-artikel kami berikut:

Jika Anda mempunyai BANYAK IDE, BANYAK TULISAN, tapi BINGUNG bagaimana caranya MEMBUAT BUKU, gunakan fasilitas KONSULTASI MENULIS dengan TIM PROFESSIONAL kami secara GRATIS disini!

Kontributor: Novia Intan

(Visited 1 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.