⚠️ Cetak buku diskon 35% dan gratis ongkir se-Indonesia, MAU? Ambil diskon di sini!

30+ Daftar Kata Baku yang Sering Salah

kata baku yang sering salah

Meskipun bahasa Indonesia digunakan dalam keseharian dan bahkan sudah diperkenalkan ibu sendiri sejak kita lahir. Aktualnya, masih banyak dijumpai kata baku yang sering salah di suatu naskah. 

Hal ini membuktikan bahwa bahasa Indonesia tidak semudah yang kita bayangkan. Apalagi jika sudah membahas kata baku dan kata baku yang sering salah. Siapa sangka, banyak kosakata yang selama ini dianggap baku. Aktualnya malah keliru. Lalu, bagaimana mengatasinya? 

Apa Itu Kata Baku dan Tidak Baku? 

Sebelum membahas mengenai daftar kata baku yang sering salah, maka pahami dulu definisinya. Dikutip melalui cnnindonesia.com, kata baku adalah kosakata bahasa Indonesia yang sesuai dengan KBBI dan Ejaan yang Disempurnakan (EYD).

EYD disusun dan berlaku sejak tahun 1972  sampai sekarang, meskipun mengalami beberapa kali pembaharuan. EYD ini yang kemudian menjadi acuan untuk mengetahui penulisan atau bentuk kata yang baku dan sesuai dengan ketentuan seperti apa. 

Keberadaan EYD menjadi kebutuhan penting karena memang ada kata tidak baku. Kata tidak baku sendiri adalah kata yang tidak memenuhi kesepakatan atau standar yang telah ditetapkan dalam KBBI.

Kemunculan kata tidak baku dipengaruhi oleh banyak faktor, salah satu yang paling dominan adalah dari dialek bahasa daerah dan masuknya kata ataupun istilah asing. Sehingga mempengaruhi bentuk maupun pelafalan suatu kata. 

Kata tidak baku kemudian tidak disarankan untuk digunakan dalam komunikasi memakai bahasa Indonesia, khususnya komunikasi formal. Dalam karya tulis yang sifatnya ilmiah, dianjurkan mengutamakan kata baku. 

Meskipun ada beberapa karya tulis non fiksi yang masih mempertahankan penggunaan kata tidak baku untuk membangun cerita yang utuh dan realistis. Begitu juga dengan komunikasi dalam keseharian, penggunaan kata tidak baku di setiap daerah dan wilayah masih dominan. 

Pentingnya Penggunaan Kata Baku untuk Komunikasi 

Dalam komunikasi secara lisan maupun tulisan, disarankan untuk memakai ragam kata baku. Pada beberapa kondisi, penggunaannya menjadi wajib. Misalnya saat berkomunikasi dengan orang luar daerah, berpidato di forum formal, dan menulis karya tulis (khususnya karya ilmiah). 

Namun, akan lebih baik lagi jika memang mengutamakan penggunaan kata baku. Tujuannya agar terbiasa, sehingga bisa berkomunikasi dengan lebih baik dan membangun citra positif pada lawan bicara maupun pembaca. 

Secara umum, pemahaman kata baku yang sering salah sangat penting. Sebab penggunaan kata baku sendiri memiliki banyak arti penting, seperti: 

1. Menjadi Pemersatu 

Arti penting yang pertama dari penggunaan kata baku adalah menjadi pemersatu. Dalam berkomunikasi, penting untuk ada pemahaman yang sama dari bahasa yang digunakan dengan lawan bicara. Sehingga terjalin komunikasi dua arah. 

Setiap daerah di Indonesia memiliki bahasa dan dialek tersendiri, jika bertemu orang luar daerah maka tidak bisa berkomunikasi. Maka menguasai bahasa Indonesia dengan ragam kata baku bisa menjadi solusi, karena dijamin dikuasai seluruh masyarakat Indonesia. 

2. Memberi Kekhasan 

Arti penting kedua dari kata baku adalah pemberi kekhasan atau ciri khas. Ragam kata baku akan membentuk pembeda dengan bahasa lain selain dari bahasa Indonesia. Sehingga bahasa Indonesia punya ciri khas yang diketahui seluruh dunia. 

3. Memberi Wibawa 

Ragam kata baku tidak hanya dimiliki bahasa Indonesia, tapi juga bahasa lain di dunia. Harus diakui, bahwa berkomunikasi dengan kata baku mampu memberi kesan wibawa kepada orang tersebut. 

Sebab mampu menunjukan kemampuan berkomunikasi dengan baik dan penguasaan ragam kata baku yang sifatnya nasional. Hal ini menunjukan orang tersebut sudah menguasai bahasa Indonesia dan terampil menggunakannya untuk berkomunikasi. 

4. Menjadi Kerangka Acuan  

Kata baku juga memiliki arti penting sebagai kerangka acuan atau tolak ukur. Adanya penetapan kata baku bisa menunjukan standar penulisan dan pengucapan kosakata bahasa Indonesia yang baik dan benar seperti apa. 

Semakin menguasai ragam kata baku, maka semakin mudah memahami kata baku yang sering salah dan bagaimana mengatasinya. Jika hal ini dilakukan maka kemampuan komunikasi bisa terus membaik dan menjadi terampil. 

Perhatikan penggunaan kata baku yang benar pada naskah Anda, artikel berikut akan membantu:

Daftar Kata Baku yang Sering Salah 

Dikutip dari berbagai sumber, terdapat banyak sekali kata yang dianggap sudah baku akan tetapi aktualnya malah keliru. Berikut beberapa diantaranya: 

  1. Dimana (salah), yang benar adalah dipisah menjadi “di mana” karena ‘di’ menunjukkan kata depan.
  2. Aktifitas (salah), bentuk baku yang benar adalah “”aktivitas.
  3. Apotik (salah), bentuk baku yang tepat untuk toko yang menjual obat adalah “apotek”.
  4. Silahkan (salah), yang benar adalah “silakan”. 
  5. Sekedar (salah), bentuk baku yang tepat adalah “sekadar”. Alasannya karena dalam bahasa Indonesia, tidak ada kata kedar, melainkan kadar.
  6. Analisa (salah), bentuk baku yang benar adalah “analisis”, yang berarti penyelidikan atas suatu peristiwa, penguraian, penelaahan, atau penjabaran sesudah dikaji dengan baik.
  7. Nasehat (salah), bentuk baku yang tepat adalah “nasihat”. 
  8. Praktek (salah), penulisan yang benar secara baku adalah “praktik”.
  9. Resiko (salah), penulisan yang tepat adalah “risiko”.
  10. Perduli (salah), penulisan baku yang benar adalah “peduli”, yang berarti mengindahkan, menghiraukan, dan memperhatikan.
  11. Antri (salah), bentuk kata kerjanya yang tepat adalah antre. Sedangkan bentuk kata bendanya adalah “antrean”.
  12. Jaman (salah), penulisannya yang tepat adalah “zaman”.
  13. Nafas (salah), bentuk kata bakunya yang tepat adalah “napas”.
  14. Hapal (salah), penulisan yang tepat dalam bahasa Indonesia adalah “hafal”.
  15. Himbau (salah), bentuk baku yang benar adalah “imbau”.
  16. Ijin/idzin (salah), penulisan yang tepat adalah “izin”.
  17. Ustad/ustadz/istaz (salah), tulisan baku yang tepat adalah “ustaz”.
  18. Sholat/shalat/solat (salah), penulisan yang benar menurut KBBI adalah “salat”.
  19. Sumatera (salah), penulisan yang tepat dalam KBBI untuk pulau di barat Indonesia ini adalah “Sumatra”.
  20. Perancis (salah), bentuk baku yang benar adalah “Prancis”.
  21. Kuatir/kawatir (salah), penulisan yang benar untuk deskripsi perasaan cemas/takut/gelisah ini adalah “khawatir”.
  22. Milyar (salah), bentuk penulisan baku untuk seribu juta adalah “miliar”.
  23. Lobang (salah), penulisan yang tepat berdasarkan KBBI adalah “lubang”.
  24. Lembab (salah), tulisan baku yang benar adalah “lembap”. 
  25. Kwalitas (salah), penulisan yang benar adalah “kualitas”.
  26. Jagad (salah), dalam KBBI hanya terdapat kata “jagat”.
  27. Kreatifitas (salah), yang benar adalah “kreativitas”.
  28. Hutang (salah), penulisan yang baku berdasarkan KBBI adalah “utang”.
  29. Hoax (salah), penulisan yang benar untuk berita bohong menurut KBBI adalah “hoaks”.
  30. Hipotesa (salah), bentuk baku yang tepat adalah “hipotesis”.
  31. Atlit (salah), bentuk baku yang benar adalah “atlet”.
  32. Diagnosa/diagnose (salah), penulisan yang tepat berdasarkan KBBI adalah “diagnosis”.
  33. Detil/ditel (salah), bentuk baku yang benar adalah “detail”.
  34. Karir (salah), yang tepat adalah “karier”.
  35. Rapot (salah), dalam KBBI hanya ada kata “rapor”.
  36. Respon (salah), bentuk baku yang benar untuk kata yang artinya tanggapan ini adalah “respons”.
  37. Nopember (salah), penulisan untuk bulan ke-11 Masehi adalah “November”.
  38. Standarisasi (salah), bentuk baku yang benar adalah “standardisasi”.
  39. Realita (salah), penulisan baku yang tepat dalam KBBI adalah “realitas”.
  40. Terimakasih (salah), dalam KBBI yang benar adalah dipisah menjadi “terima kasih”.

Itulah beberapa daftar kata baku yang sering salah dan perlu diperhatikan. Supaya tidak lagi keliru, usahakan untuk mengecek suatu kata yang membuat Anda ragu di KBBI. Pengecekan sudah online sehingga mudah dan praktis. 

Jika ada pertanyaan berkaitan dengan isi artikel ini, silahkan menuliskannya di kolom komentar. Klik tombol Share untuk membagikan artikel ini ke orang terdekat Anda. Semoga bermanfaat.

Mau menulis tapi waktu Anda terbatas?

Gunakan saja Layanan Parafrase Konversi!

Cukup siapkan naskah penelitian (skripsi, tesis, disertasi, artikel ilmiah atau naskah lainnya), kami akan mengonversikan jadi buku yang berpeluang memperoleh nomor ISBN!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

logo deepublish

Penerbit Deepublish adalah penerbit buku yang memfokuskan penerbitannya dalam bidang pendidikan, pernah meraih penghargaan sebagai Penerbit Terbaik pada Tahun 2017 oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI).

Kritik/Saran Pelayanan  : 0811-  2846 – 130

Alamat Kantor

Jl.Rajawali G. Elang 6 No 3 RT/RW 005/033, Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I Yogyakarta 55581

Telp/Fax kantor : (0274) 283-6082

E1 Marketing : [email protected]
E2 Marketing : [email protected]

© 2024 All rights reserved | Penerbit Buku Deepublish - CV. Budi Utama