⚠️ Cetak buku diskon 35% dan gratis ongkir se-Indonesia, MAU? Ambil diskon di sini!

Paragraf Deduktif: Definisi, Ciri, Contoh

paragraf deduktif

Pada saat menyusun suatu paragraf maka perlu menentukan apakah akan masuk ke paragraf deduktif atau induktif. Kedua jenis paragraf ini umum ditemukan dalam sebuah karya tulis dan memiliki sejumlah perbedaan. 

Bagi Anda yang aktif menulis, memahami apa itu paragraf induktif dan deduktif akan membantu menyusun paragraf dengan efektif dan efisien. Oleh sebab itu, penting untuk memahaminya secara mendalam dan berikut adalah penjelasan lengkapnya. 

Apa Itu Paragraf Deduktif?

Hal pertama yang akan dibahas adalah mengenai pengertian dari paragraf deduktif.

Paragraf deduktif merupakan jenis paragraf yang gagasan utama atau ide pokok terletak di awal paragraf. Sehingga, struktur umumnya dimulai dari kalimat utama disusul kalimat penjelas. 

Bisa juga disebut sebagai paragraf yang susunannya dimulai dari pembahasan umum menuju ke pembahasan khusus. Paragraf jenis ini sangat umum ditemukan dalam sebuah karya tulis, baik fiksi maupun non fiksi. 

Memahami paragraf jenis ini akan sangat membantu memaksimalkan proses menyusun paragraf dengan kalimat yang runtut dan pembahasan lebih mendalam. Sebab ketika ide pokok sudah dicantumkan maka tinggal dikembangkan agar menjadi paragraf utuh. 

Tidak hanya paragraf deduktif, ternyata ada jenis paragraf lain. Ketahui di sini 6 Jenis Paragraf yang Wajib Diketahui.

Ciri-Ciri Paragraf Deduktif

Paragraf deduktif merupakan kebalikan dari paragraf induktif. Oleh beberapa orang, kedua jenis paragraf ini dipandang sama dan dirasa sulit untuk dibedakan. Maka penting untuk mengenal ciri khusus yang dimiliki paragraf jenis deduktif. Diantaranya adalah: 

a. Ide Pokok di Awal Paragraf 

Ciri khas yang pertama dari paragraf jenis deduktif ini adalah letak dari ide pokok paragraf tersebut yang berada di awal kalimat. Tidak semua paragraf memiliki ide pokok yang diletakan di awal paragraf. Ada juga di tengah maupun akhir paragraf. 

Sehingga untuk mengetahui suatu paragraf termasuk induktif atau deduktif, maka bisa diperhatikan dari letak ide pokoknya. Ide pokok yang diletakan di awal akan bersifat umum dan disusul penjelasan dari kalimat bersifat umum tersebut. 

b. Menggunakan Pola Umum Khusus 

Ciri khas kedua dari paragraf deduktif adalah pola susunan kalimat yang digunakan dalam paragraf. Pola yang digunakan adalah pola umum ke khusus, sehingga akan dimulai dari kalimat yang bersifat umum disusul kalimat bersifat khusus. 

Kalimat umum yang dimaksud disini mengacu pada ide pokok paragraf yang memang menjadi kesimpulan dari satu paragraf tersebut. Kalimat umum ini kemudian dijelaskan dengan beberapa kalimat khusus sesuai kebutuhan. 

Kenapa pola umum ke khusus ini menjadi ciri khas paragraf jenis deduktif? Alasannya adalah karena tidak semua paragraf menggunakan pola ini kecuali jenis deduktif. Jika memakai pola lain maka bukan paragraf jenis deduktif. 

Kebingungan menentukan ide pokok suatu paragraf dan gagal paham? Kami sudah menyiapkan bacaan agar Anda mudah menentukannya: Cara Menentukan Ide Pokok Paragraf dan Contoh Lengkapnya

Contoh Paragraf Deduktif

Membantu lebih memahami apa itu paragraf deduktif maka berikut contoh yang bisa diperhatikan dan dipelajari: 

Fenomena macet sudah biasa dijumpai di beberapa kota besar di Indonesia. Hal tersebut dapat disebabkan oleh beberapa hal. Di antaranya volume kendaraan yang sudah tinggi dan melampaui target kapasitas jalan. Selain itu, tingkat kesadaran warga yang kurang disiplin, serta masih banyaknya aparat yang kurang tegas menindak pelanggaran pengguna jalan, semakin mengakibatkan lalu lintas tidak terkendali. 

Dari contoh tersebut, ide pokoknya adalah “Fenomena macet sudah biasa dijumpai di beberapa kota besar di Indonesia”. Oleh penulis kemudian dijelaskan beberapa hal yang menjadi penyebabnya. 

Perbedaan Paragraf Deduktif dan Induktif

Melalui penjelasan di atas tentunya bisa disimpulkan mengenai perbedaan antara paragraf deduktif dan induktif, yakni dari letak ide pokok dalam paragraf. Paragraf deduktif memiliki ide pokok di awal paragraf sedangkan ide pokok paragraf induktif ada di tengah atau di akhir paragraf. 

Dalam menulis buku, Anda dapat menggunakan dua jenis paragraf tersebut. Jenis paragraf yang Anda gunakan tentu harus menyesuaikan dengan aturan penulisannya. Misalnya, ide pokok paragraf deduktif ditulis di awal, lalu diikuti dengan kalimat penjelas yang berisi argumen pendukung ide pokok tersebut.

Baca Juga:

Mau menulis tapi waktu Anda terbatas?

Gunakan saja Layanan Parafrase Konversi!

Cukup siapkan naskah penelitian (skripsi, tesis, disertasi, artikel ilmiah atau naskah lainnya), kami akan mengonversikan jadi buku yang berpeluang memperoleh nomor ISBN!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

logo deepublish

Penerbit Deepublish adalah penerbit buku yang memfokuskan penerbitannya dalam bidang pendidikan, pernah meraih penghargaan sebagai Penerbit Terbaik pada Tahun 2017 oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI).

Kritik/Saran Pelayanan  : 0811-  2846 – 130

Alamat Kantor

Jl.Rajawali G. Elang 6 No 3 RT/RW 005/033, Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I Yogyakarta 55581

Telp/Fax kantor : (0274) 283-6082

E1 Marketing : [email protected]
E2 Marketing : [email protected]

© 2024 All rights reserved | Penerbit Buku Deepublish - CV. Budi Utama