Promo Terbatas! ⚠️

Cetak buku diskon 35%, bonus tambahan eksemplar dan gratis ongkir se-Indonesia, MAU? Ambil diskon di sini!

Contoh Kata Perincian, Jenis, Cara Menentukan

kata perincian

Menjadi seorang penulis membuat Anda berkenalan dengan banyak aturan penulisan dan berbagai jenis kata, dimana salah satunya adalah kata perincian. Kata atau kalimat perincian sangat mungkin untuk disusun dalam sebuah karya tulis. 

Biasanya memang lebih sering ditemukan pada karya tulis bersifat ilmiah dibanding non ilmiah. Sebab memang menjadi salah satu kaidah dalam menyusun karya tulis ilmiah, salah satunya proposal kegiatan. Lalu, seperti apa aturan penulisan kalimat perincian? 

Apa Itu Kata Perincian? 

Hal pertama yang perlu dibahas adalah definisi dari kata perincian. Dikutip melalui brilio.net, kalimat perincian adalah kalimat yang sering digunakan penulis untuk menjelaskan suatu hal secara rinci dan mendetail. 

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kata perincian atau rincian memiliki definisi sebagai uraian yang berisi bagian yang kecil-kecil satu demi satu. Kalimat perincian adalah kalimat yang mengandung rincian. 

Sehingga isi dari kalimat perincian akan menjelaskan poin-poin yang menjadi detail dari suatu istilah, kebijakan, syarat program, dan ketentuan lain. Dimana lebih ideal disusun menjadi perincian yang identik dengan penomoran dibanding murni ditulis dengan teks. 

Penulisan kata perincian sendiri bisa ditulis dengan bentuk penomoran menurun ke bawah. Sehingga rincian dijelaskan dalam bentuk poin-poin secara berurutan. Namun, ada kalanya ditulis dalam bentuk paragraf dengan tambahan penomoran. Detail contoh akan dijelaskan di bawah. 

Artikel seputar jenis kata ini tak boleh Anda lewatkan:

Jenis-Jenis Kata Perincian 

Berhubung kalimat perincian bisa disajikan menurun maupun disusun menjadi paragraf utuh. Maka penting pula untuk memahami jenis-jenis dari kalimat atau kata perincian tersebut agar tidak bingung. Dikutip melalui mamikos.com, berikut rangkumanya: 

1. Kata Perincian Pendek 

Jenis kalimat perincian yang pertama adalah perincian pendek, yaitu perincian yang berisikan hal yang pendek-pendek dan belum berupa kalimat. Rata-rata bentuk rincian adalah susunan kata tunggal maupun beberapa kata yang tidak bisa berdiri sendiri. 

Secara sederhana, kalimat perincian ini hanya menyebutkan suatu rincian tanpa memberi penjelasan tambahan. Sehingga rinciannya cenderung singkat, padat, akan tetapi dijamin jelas maknanya. Berikut contoh rincian pendek: 

Ibu meminta adik untuk membawa beberapa barang sebelum berkemah, yaitu: 

  1. Tenda,
  2. Tas ransel,
  3. Selimut, 
  4. Baju ganti, 
  5. Perlengkapan Pramuka, dan 
  6. Obat-obatan pribadi. 

2. Kata Perincian Panjang 

Jenis kata perincian yang kedua adalah perincian panjang, yaitu perincian yang berisikan hal yang panjang-panjang atau sudah berupa kalimat. Secara sederhana, jenis ini tidak hanya menyebutkan rincian saja melainkan memberi penjelasan. 

Sehingga setiap poin yang menjadi rincian akan dijelaskan satu per satu sampai bisa dipahami dengan baik oleh pembacanya. Berikut contohnya: 

Penataan maupun pendekorasian kamar meliputi lantai, dinding, dan langit-langit. Berikut penjelasannya: 

  1. Lantai 

Lantai di kamar sudah dianggap banyak kerusakan sehingga perlu diganti dan menjadi bagian dari proses dekorasi ulang. Pemilihan lantai memakai warna nude sesuai dengan warna cat dinding.

  1. Dinding 

Dinding kamar juga kaan di dekor ulang untuk menciptakan suasana yang serasi dengan jenis lantai yang digunakan. Hanya saja untuk warna tetap dengan warna nude. 

  1. Langit-Langit 

Langit-langit tidak mengalami perubahan signifikan, hanya di cat ulang karena kondisi plafon masih baik. Kondisi lampu juga masih baik, hanya saja akan diberi tambahan lampu di beberapa tiik agar kamar lebih terang. 

Melansir melalui Buku Pintar Penyunting Naskah – Edisi Kedua oleh Pamusuk Eneste. DIjelaskan pula bahwa kata atau kalimat perincian masih bisa dibagi lagi menjadi dua jenis lainnya. Yaitu: 

1. Perincian Langsung 

Jenis kalimat perincian yang pertama adalah kalimat perincian langsung dimana rincian akan disebutkan langsung, sehingga berbentuk paragraf. Pada jenis ini, rata-rata tidak digunakan penomoran. Berikut beberapa contohnya:

  • Penataan maupun pendekorasian kamar meliputi lantai, dinding, dan langit-langit. 
  • Ibu minta dibelikan bawang merah, bawang putih, cabe rawit, dan garam dapur di pasar. 

2. Perincian Tidak Langsung 

Jenis kedua adalah kalimat perincian tidak langsung yang dijabarkan menurun membentuk penomoran. Hanya saja tidak diberi penjelasan detail, hanya menyebutkan rincian yang menjadi pokok bahasan. Berikut contohnya: 

Ibu meminta adik untuk membawa beberapa barang sebelum berkemah, yaitu: 

  • Tenda,
  • Tas ransel,
  • Selimut, 
  • Baju ganti, 
  • Perlengkapan Pramuka, dan 
  • Obat-obatan pribadi. 

Cara Menentukan Kata Perincian 

Oleh Febiana Rima K, Feronica, J.M. Henny Wiludjeng, Sri Hapsari Wijayanti dalam buku Bahasa Hukum Indonesia Edisi 2. Dijelaskan bahwa ada dua hal pokok yang perlu diperhatikan untuk menentukan kata perincian. Yaitu: 

1. Melihat Unsur Perincian 

Hal pertama yang perlu diperhatikan adalah unsur perincian tersebut. Apakah hanya ada dua unsur atau lebih. Jika hanya satu sampai dua unsur dan berupa kalimat pendek maka bisa dirinci dalam bentuk paragraf. 

Begitu juga sebaliknya, jika memang rinciannya cukup banyak maka idealnya dibuat penomoran ke bawah. Baik itu hanya berupa penomoran tanpa penjelasan maupun ditambahkan penjelasan secara lengkap. 

2. Melihat Unsur Pembangun Perincian 

Cara yang kedua dalam menentukan kata perincian adalah unsur pembangun perincian tersebut. Apakah berbentuk kata (tunggal), klausa, atau kalimat? Maka akan menentukan bentuk penulisan rinciannya. 

Jika berupa kata tunggal dan cukup banyak maka dibuat penomoran menurun ke bawah, jika sedikit maka disusun menjadi satu paragraf utuh. Begitu juga dengan klausa atau kalimat, pada kalimat biasanya dibuat penomoran ke bawah agar lebih mudah dipahami pembaca. 

Baca artikel seputar “kata baku” berikut:

Contoh Penulisan Kata Perincian 

Terkait tata cara penulisan kata perincian, terdapat perbedaan dalam hal penggunaan tanda baca. Sebab ada beberapa tanda baca yang jamak digunakan penulis seperti tanda baca koma (,), tanda titik koma (;), tanda titik dua (:), dan tanda titik (.).

Semua tanda ini tidak keliru untuk digunakan dalam menyusun kalimat perincian. Hanya saja bentuk tertentu lebih ideal jika memakai suatu tanda baca. Misalnya untuk perincian langsung yang idealnya memakai tanda koma lalu diakhiri tanda titik pada rincian terakhir. 

Supaya tidak bingung, berikut beberapa contoh penulisan kata perincian yang baik dan benar dilansir dari berbagai sumber: 

  1. Industri logam dasar nonbesi menghasilkan limbah padat dari pengecoran, percetakan, dan pelapisan yang menghasilkan limbah cair pekat dengan sifat beracun. (memakai tanda koma). 
  1. Pelaku usaha dalam menawarkan barang dan/atau jasa melalui pesanan dilarang untuk:
    • tidak menepati pesanan dan/atau kesepakatan waktu penyelesaian sesuai dengan yang dijanjikan;
    • tidak menepati janji atas suatu pelayanan dan/atau prestasi. (menggunakan tanda baca titik koma). 
  1. Pelaku usaha dalam menawarkan barang dan/atau jasa melalui pesanan dilarang untuk (1) tidak menepati pesanan dan/atau kesepakatan waktu penyelesaian sesuai dengan yang dijanjikan; (2) tidak menepati janji atas suatu pelayanan dan/atau prestasi. (menggunakan tanda baca titik koma). 
  1. Tingkat efisiensi dan efektivitas sistem penganggaran tersebut kurang karena masih adanya masalah-masalah sebagai berikut:
    • Tumpang tindih antara DIK dan DIP.
    • Perkiraan dana pembangunan belum dihitung secara seksama.
    • Prosedur keuangan yang terlalu kompleks. (menggunakan tanda titik). 

Melalui penjelasan tersebut, diharapkan semakin memahami apa itu kata perincian dan bagaimana aturan penulisannya. Jika memiliki pertanyaan, jangan ragu menuliskannya di kolom komentar. Klik tombol Share untuk membagikan artikel ini ke kolega Anda. 

Mau menulis tapi waktu Anda terbatas?

Gunakan saja Layanan Parafrase Konversi!

Cukup siapkan naskah penelitian (skripsi, tesis, disertasi, artikel ilmiah atau naskah lainnya), kami akan mengonversikan jadi buku yang berpeluang memperoleh nomor ISBN!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

logo deepublish

Penerbit Deepublish adalah penerbit buku yang memfokuskan penerbitannya dalam bidang pendidikan, pernah meraih penghargaan sebagai Penerbit Terbaik pada Tahun 2017 oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI).

Kritik/Saran Pelayanan  : 0811-  2846 – 130

Alamat Kantor

Jl.Rajawali G. Elang 6 No 3 RT/RW 005/033, Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I Yogyakarta 55581

Telp/Fax kantor : (0274) 283-6082

E1 Marketing : [email protected]
E2 Marketing : [email protected]

© 2024 All rights reserved | Penerbit Buku Deepublish - CV. Budi Utama