⚠️ Cetak buku diskon 35% dan gratis ongkir se-Indonesia, MAU? Ambil diskon di sini!

Pengertian Rumusan Masalah Menurut Para Ahli dan Cara Membuatnya

pengertian rumusan masalah

Dalam menulis karya tulis ilmiah, tentu saja ada berbagai unsur di dalam penulisan karya tulis ilmiah yang harus dipenuhi. Setidaknya, ada 3 bab pada karya tulis ilmiah, yaitu pendahuluan, pembahasan atau isi, dan juga penutup. Di dalam 3 bab tersebut terdapat sub bab yang mana akan menjelaskan dan merinci beberapa hal mengenai penelitian yang dilakukan.

Jika Anda akan mulai menulis karya tulis ilmiah, setiap unsur atau bab di dalamnya harus dipahami betul pengertian dan juga bagaimana cara membuatnya. Kali ini, akan dibahas mengenai rumusan masalah yang terdapat di dalam pendahuluan pada karya tulis ilmiah.

Rumusan masalah termasuk salah satu unsur yang penting, namun penulisannya kerap disepelekan. Hal ini karena rumusan masalah tersebut kemudian menjadi hal penting di dalam suatu tahapan penelitian yang memiliki kedudukan dan fungsi yang penting baik dalam kegiatan penelitian maupun penulisan karya ilmiah.

Sehingga jika rumusan masalahnya disusun sembarangan, maka dipastikan bahwa penelitian yang dihasilkan juga kurang maksimal. Oleh sebab itu, untuk mengetahui apa itu pengertian rumusan masalah, bagaimana pengertian rumusan masalah menurut para ahli, apa saja ciri-ciri rumusan masalah, bagaimana cara membuat rumusan masalah, hingga contoh rumusan masalah, Anda perlu memperhatikan beberapa hal di bawah ini.

Pengertian Rumusan Masalah Menurut Para Ahli

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, rumusan masalah menjadi aspek penting dalam suatu tahapan penelitian yang memiliki kedudukan dan fungsi yang penting baik dalam kegiatan penelitian maupun penulisan karya ilmiah. Rumusan masalah juga dapat diartikan sebagai suatu kalimat pernyataan yang disusun berdasarkan adanya sebuah masalah.

Kemudian dari susunan pernyataan tersebut akan dicari jawabannya melalui metode pengumpulan data yang berlangsung atau terjadi di dalam suatu proses penelitian. Untuk dapat menjawab rumusan masalah ini, peneliti harus merumuskan pertanyaan dari masalah yang terjadi. Berbagai pertanyaan tersebut akan membuat masalah yang ada harus diselesaikan.

Rumusan masalah juga dapat dipahami sebagai tulisan singkat yang berisi pertanyaan mengenai topik yang diangkat oleh penulis, sehingga dengan adanya rumusan masalah, penulis akan berusaha mencari jawaban atau memecahkan masalah atas pertanyaan yang dikemukakan sehingga terdapat kesimpulan di dalam suatu karya tulis ilmiah tersebut.

Dengan disusunnya rumusan masalah, maka karya tulis ilmiah baik itu skripsi, makalah, dan lain sebagainya sudah melakukan separuh dari kegiatan penelitian yang dilaporkan. Untuk penyusunannya, rumusan masalah ini biasanya terletak di bagian awal laporan atau pada bagian pendahuluan. Rumusan masalah ini terletak setelah penulisan latar belakang masalah.

Jika Anda sudah memahami betul bagaimana pengertian rumusan masalah secara umum, di bawah ini ada beberapa pendapat para ahli mengenai pengertian dari rumusan masalah.

1. Sugiyono

Menurut Sugiyono, rumusan masalah merupakan sebuah pertanyaan yang mencari sebuah jawaban melalui pengumpulan data dan juga penelitian, yang mana penelitian tersebut dapat dilakukan berdasarkan tingkat eksplanasi.

2. Pariata Westra

Sementara itu, menurut Pariata Westra rumusan masalah adalah sebuah masalah yang dipecahkan lewat penelitian atau lewat percobaan. Penelitian ini bertujuan untuk menemukan hasil yang diinginkan oleh peneliti.

3. Sutrisno Hadi

Sutrisno Hadi mengungkapkan pendapat bahwa rumusan masalah adalah terjadinya peristiwa yang menimbulkan pertanyaan. Bermula dari pertanyaan yang muncul inilah yang nantinya akan mendorong penulis untuk melakukan penelitian, dan mengumpulkan data-data.

4. Yenrizal

Menurut Yenrizal, rumusan masalah adalah hal penting dalam menjalankan sebuah penelitian. Rumusan masalah sebagai salah satu unsur dasar dalam penelitian itu sendiri. Peran dari rumusan masalah adalah sebagai faktor penentu bahasan yang akan dipaparkan penulis.

Selanjutnya, Yenrizal menyampaikan bahwa rumusan masalah ini bersifat sebagai pertanyaan, yang mana pertanyaan tersebut yang kemudian mencoba dijawab melalui penelitian yang disusun atau dilakukan secara sistematis dan juga objektif. Sehingga dapat dilihat di sini, bahwa rumusan masalah menjadi dasar dalam menentukan arah penelitian.

5. Arikunto

Arikunto mengungkapkan pemahamannya bahwa rumusan masalah dapat dilakukan dengan cara merancang judul secara lengkap yang bisa dikemas dalam bentuk judul. Meskipun isi dari rumusan masalah sudah jelas, akan tetapi bisa saja diinterpretasikan oleh orang lain dengan cara yang berbeda, sehingga peran rumusan masalah bisa terlaksana dengan sesuai.

Menurut Arikunto, seorang peneliti dapat menyamakan hasil penelitian dengan pendapat pembaca melalui rumusan masalah ini. Karena ia berpendapat bahwa rumusan masalah dibuat dalam bentuk pertanyaan dan berkaitan dengan penelitian yang dilakukan di lapangan.

6. Drs. Tatang M. Amirin

Pengertian rumusan masalah menurut Drs. Tatang M. Amirin adalah rumusan masalah tersebut mengangkat topik penelitian yang memenuhi empat hal, yaitu:

a. masalah yang akan diteliti memiliki arti penting atau memberikan perubahan atau perkembangan ilmu bagi kehidupan banyak orang,

b. kesimpulan yang diperoleh dari hasil penelitian harus awet (evergreen) sehingga tidak mudah digeneralisasikan,

c. memiliki daya tarik yang kuat bagi peneliti dan memberikan daya tarik bagi masyarakat umum, dan

d. dapat diteliti dan juga dikaji ulang secara metodologi, prosedural, hingga ketersediaan data di lapangan.

7. Albert Einstein

Menurut Albert Einstein, rumusan masalah jauh lebih penting dari solusinya. Ia berpendapat bahwa pengajuan rumusan masalah didasarkan pada pertanyaan-pertanyaan baru yang mendukung kemungkinan baru dan mempertimbangkan masalah lama menjadi sesuatu yang baru dan lebih kreatif serta imajinatif.

8. Andrew dan Hildebrad

Andrew dan Hildebrad mengungkap pengertian rumusan masalah yang baik yang dibuat secara terencana, efektif, dan memiliki karakteristik. Rumusan masalah yang baik mendukung hipotesis penelitian agar dapat dilakukan pengujian karena karakteristik rumusan masalah adalah masalah yang diangkat harus relevan dan dapat dikelola.

9. Drs. Sumandi Surya Brataba MA, Eds. Ph.D

Sumandi berpendapat bahwa rumusan masalah adalah hal penting dalam penelitian yang tak hanya berbentuk kalimat tanya, tetapi juga harus ditulis menggunakan bahasa yang singkat, padat, dan jelas. Rumusan masalah kemudian dijadikan petunjuk untuk mengumpulkan data, di mana berbagai data tersebut digunakan untuk menjawab pertanyaan dari rumusan masalah itu sendiri.

10. Purnomo Setiady Akbar, M.Pd dan Dr. Husaini Usman, M.Pd

Purnomo Setiady Akbar, M.Pd dan Dr. Husaini Usman, M.Pd berpendapat bahwa rumusan masalah berbentuk pertanyaan penelitian yang lebih spesifik yang memerlukan jawaban. Bentuk dari rumusan masalah memiliki tiga bentuk, yaitu sebagai berikut.

a. Rumusan masalah deskriptif

Rumusan masalah deskriptif adalah bentuk rumusan masalah yang menanyakan tentang keberadaan variabel secara mandiri, baik itu satu variabel atau lebih dari satu variabel. Artinya, rumusan masalah deskriptif penulis tidak perlu melakukan perbandingan pada sampel serta tidak perlu mencari hubungan variabel lain.

Sederhananya, rumusan masalah deskriptif adalah rumusan masalah yang mendeskripsikan hasil perolehan data yang didapatkan oleh peneliti. Misalnya mengenai mendeskripsikan hasil penelitian yang kemudian dikemas dalam bentuk tabel, diagram, atau grafik. Biasanya, terdapat tiga model penyampaian yang tujuannya memudahkan pembaca memahami hasil penelitian.

b. Rumusan masalah komparatif

Artinya, rumusan masalah ini memiliki fokus yaitu membandingkan atau mengkomparasi antara satu variabel dengan variabel lainnya yang berbeda. Hal ini karena metode atau perlakuan yang digunakan juga berbeda.

c. Rumusan masalah asosiatif

Sementara itu, rumusan masalah asosiatif ini menanyakan hubungan antara dua variabel atau lebih yang di dalam rumusannya memiliki tiga hubungan, yaitu hubungan simetris, hubungan kausal, dan hubungan interaktif atau timbal balik.

Hubungan simetris adalah hubungan antara dua variabel atau lebih yang muncul secara bersamaan atau sejajar. Variabel tersebut memiliki hubungan atau kekuatan yang setara sehingga bukan memiliki hubungan kausal atau interaktif. Biasanya, variabel ini terjadi jika ditemukan sebab akibat yang terjadi di dalam variabel bebas yang dapat berpengaruh atau dipengaruhi.

Sedangkan hubungan kausal hanya salah satu variabel saja yang mempengaruhi variabel yang lainnya.

Baca Juga:

Penelitian Empiris: Pengertian, Jenis, dan Contoh

Penelitian Kuantitatif: Pengertian, Jenis, dan Contoh

Penelitian Eksperimen: Pengertian, Jenis, dan Contoh

Penelitian Pengembangan: Tujuan, Ciri-Ciri, Alasan, dan Caranya

Ciri-ciri Rumusan Masalah

Setelah memahami tentang pengertian rumusan masalah dan berbagai pendapat ahli mengenai pengertian rumusan masalah, di bawah ini adalah beberapa ciri-ciri atau karakteristik rumusan masalah yang mana membedakan rumusan masalah dengan unsur lainnya di dalam karya tulis ilmiah.

1. Rumusan masalah dibuat dalam bentuk kalimat tanya.

2. Rumusan masalah memiliki pertanyaan yang singkat, padat, dan jelas.

3. Rumusan masalah mengarah kepada cara berpikir terhadap topik yang dibahas.

4. Rumusan masalah mengandung nilai penelitian.

5. Rumusan masalah diangkat sesuai dengan kemampuan peneliti.

6. Rumusan masalah mampu memberikan petunjuk dalam melakukan kegiatan penelitian,sehingga peneliti dapat menemukan jawabannya.

Cara Membuat Rumusan Masalah

Untuk dapat membuat rumusan masalah, tentu Anda harus mengetahui bagaimana cara menyusun atau membuat rumusan masalah dengan baik dan benar. Di bawah ini adalah panduan mengenai cara membuat rumusan masalah yang baik dan benar.

1. Disusun Secara Spesifik

Hal pertama yang harus dilakukan dalam membuat rumusan masalah adalah membuat rumusan masalah secara spesifik, yang mana penulisan rumusan masalah ini perlu dipahami yaitu tidak perlu ditulis secara panjang lebar. Rumusan masalah yang panjang lebar justru akan menghilangkan inti yang ingin disampaikan.

Sehingga rumusan masalah ini bentuknya bisa dalam sebuah pertanyaan saja yang disusun secara singkat, padat, dan jelas, agar mudah dipahami dan dimengerti.

2. Menentukan Metode Penelitian yang Sesuai

Setelah mampu menyusun rumusan masalah secara spesifik, di dalam menyusun rumusan masalah diperlukan metode penelitian yang sesuai. Artinya, Anda harus terlebih dulu menentukan metode penelitian yang tepat dengan tema yang akan Anda teliti.

Biasanya, ada dua jenis metode penelitian yang dipilih atau digunakan dalam melakukan penelitian. Yaitu antara menggunakan metode penelitian kualitatif atau akan menggunakan metode penelitian kuantitatif.

3. Mencari Teori yang Mendukung Metode Penelitian

Setelah menemukan metode penelitian yang sesuai, selanjutnya Anda harus mencari berbagai wawasan mengenai berbagai teori yang mampu mendukung penelitian dan metode penelitian yang dipilih. Jangan sampai salah menempatkan urutan karena akan menimbulkan kesalahan dalam bertindak.

Sehingga patuhilah aturan yang sudah disusun demikian karena dengan menyesuaikan langkah demi langkah, penelitian akan berjalan dengan baik. Perlu juga diketahui bahwa teori pendukung ini bisa didapatkan dari berbagai literasi, data, atau bahkan penelitian terdahulu yang pernah dilakukan agar dapat mendukung metode penelitian yang dipilih.

4. Melihat Fenomena Sekeliling

Sebagai penulis, Anda harus dengan cermat memperhatikan dan dengan kreatif melihat fenomena yang terjadi di sekeliling Anda. Hal ini nampak mudah dilakukan, namun praktiknya cukup sulit, kecuali jika Anda terbiasa berpikir dan mencari penyelesaian masalah.

Ada banyak rumusan masalah yang sebenarnya ada di sekeliling Anda, Anda hanya perlu peka dalam membidiknya dan tidak perlu terlalu jauh dalam memberi interpretasi. Mulai dengan kasus kecil di sekitar Anda atau yang sering Anda temui dalam kehidupan sehari-hari.

5. Menggunakan 5W + 1H

Hal lain yang tak boleh luput dilakukan adalah penyusunan kaidah bahasa yang harus sistematis, jelas, mudah dipahami, dan juga sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia. Karena rumusan masalah merupakan sebuah pertanyaan yang menjawab masalah, maka Anda harus menggunakan rumusan 5W +1H untuk menentukan topik penelitian dan juga membuat pertanyaan dengan menarik.

Dengan menaati cara membuat rumusan masalah di atas, maka Anda akan dapat menyusun rumusan masalah dengan baik, sesuai dengan penelitian dan topik yang akan dilakukan di dalam sebuah karya ilmiah tersebut.

Baca Juga:

Reduksi Data: Pengertian, Tujuan, Langkah-Langkah, dan Contohnya

Tinjauan Pustaka: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, dan Contoh Lengkap

Distribusi Probabilitas: Pengertian, Karakteristik, Macam, dan Contohnya

Pengertian Tabel, Fungsi, Ciri-Ciri, Jenis dan Contohnya

Contoh Rumusan Masalah Karya Ilmiah

Untuk lebih memberi pemahaman jika Anda ingin membuat rumusan masalah, maka di bawah ini merupakan contoh rumusan masalah dari beberapa karya tulis ilmiah.

1. Contoh 1

Diambil dari penelitian berjudul “Analisis Metafora Gramatikal dalam Skripsi Mahasiswa Prodi Bahasa dan Sastra Indonesia” dari Universitas Negeri Malang yang terbit tahun 2017, berikut adalah contoh rumusan masalah dari penelitian tersebut.

Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang penelitian di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini yaitu:

1. Bagaimanakah bentuk-bentuk metafora gramatika dalam skripsi mahasiswa Program Studi Bahasa dan Sastra Indonesia?

2. Bagaimanakah pola pergeseran leksis dalam skripsi mahasiswa Program Studi Bahasa dan Sastra Indonesia?

3. Bagaimanakah kadar keilmiahan skripsi mahasiswa Program Studi Bahasa dan Sastra Indonesia?

2. Contoh 2

Contoh kedua diambil dari skripsi karya Ahmad Addib Qonumi dari Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim dengan judul “Pengaruh Kondisi Sosial Ekonomi Keluarga Terhadap Kemandirian dan Prestasi Belajar Siswa Kelas XI IPS 1 di MAN 1 Bojonegoro”.

Rumusan Masalah

1. Apakah ada pengaruh secara signifikan tentang kondisi sosial ekonomi keluarga terhadap kemandirian siswa kelas XI IPS 1 MAN 1 Bojonegoro?

2. Apakah ada pengaruh secara signifikan kondisi sosial ekonomi keluarga terhadap prestasi belajar siswa kelas XI IPS 1 MAN 1 Bojonegoro?

3. Contoh 3

Contoh ketiga diambil dari Skripsi yang berjudul “Interferensi Dalam Teks Hasil Produksi Cerpen Pada Pembelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XII SMA Negeri 1 Karanganyar” karya Cynthia Paramitha Trisnanda yang dipublikasikan oleh Universitas Muhammadiyah Surakarta.

Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas, ada dua masalah yang perlu dibahas:

1. Bagaimana bentuk-bentuk pemakaian interferensi dalam bahasa Indonesia pada teks hasil produksi cerpen kelas XII di SMA Negeri 1 Karanganyar?

2. Faktor apa saja yang melatarbelakangi terjadinya interferensi dalam bahasa Indonesia pada teks hasil produksi cerpen kelas XII di SMA Negeri 1 Karanganyar?

4. Contoh 4

Diambil dari Skripsi milik Nurul Khotimah yang berjudul “Diskriminasi Tokoh Perempuan Etnis Tionghoa dalam Novel Dimsum Terakhir Karya Clara NG.”.

Rumusan Masalah

Berdasarkan identifikasi dan batasan masalah tersebut, maka dapat dirumuskan beberapa masalah sebagai berikut.

1. Bagaimanakah bentuk diskriminasi terhadap perempuan etnis Tionghoa dalam novel Dimsum Terakhir karya Clara Ng?

2. Apa sajakah faktor-faktor penyebab diskriminasi tokoh perempuan etnis Tionghoa yang ditampilkan dalam Dimsum Terakhir karya Clara Ng?

3. Bagaimanakah respons tokoh perempuan etnis Tionghoa dalam melawan diskriminasi dalam Dimsum Terakhir karya Clara Ng?

Artikel Terkait:

Desain Penelitian: Pengertian, Jenis, dan Contoh Lengkap

Subjek Penelitian: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya

Objek Penelitian: Pengertian, Macam-Macam, dan Contoh Lengkap

Instrumen Penelitian: Pengertian, Jenis, dan Contoh Lengkap

Hipotesis Penelitian: Pengertian, Jenis, dan Contoh Lengkap

Angket Penelitian: Pengertian, Prinsip, Jenis, Langkah, dan Contohnya

Mau menulis tapi waktu Anda terbatas?

Gunakan saja Layanan Parafrase Konversi!

Cukup siapkan naskah penelitian (skripsi, tesis, disertasi, artikel ilmiah atau naskah lainnya), kami akan mengonversikan jadi buku yang berpeluang memperoleh nomor ISBN!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

logo deepublish

Penerbit Deepublish adalah penerbit buku yang memfokuskan penerbitannya dalam bidang pendidikan, pernah meraih penghargaan sebagai Penerbit Terbaik pada Tahun 2017 oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI).

Kritik/Saran Pelayanan  : 0811-  2846 – 130

Alamat Kantor

Jl.Rajawali G. Elang 6 No 3 RT/RW 005/033, Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I Yogyakarta 55581

Telp/Fax kantor : (0274) 283-6082

E1 Marketing : [email protected]
E2 Marketing : [email protected]

© 2024 All rights reserved | Penerbit Buku Deepublish - CV. Budi Utama