Promo Terbatas! ⚠️

Cetak buku diskon 35%, bonus tambahan eksemplar dan gratis ongkir se-Indonesia, MAU? Ambil diskon di sini!

Struktur Cerpen yang Benar dan Contoh Singkatnya

struktur cerpen

Tentu saja banyak yang sudah mengenal, membaca, atau bahkan membuat cerpen. Tapi mungkin masih banyak yang bingung bagaimana struktur cerpen yang terkandung di dalam jenis karya sastra cerpen. Atau bagaimana cara membuat cerpen yang tepat sesuai dengan struktur cerpen yang sudah diatur.

Bagaimana sebenarnya membuat cerpen menggunakan struktur cerpen yang baik dan benar akan dikupas tuntas di bawah ini. Namun sebelumnya, Anda harus tahu dahulu apa pengertian dari cerpen dan bagaimana cerpen terbentuk di dalam karya sastra sebelum mengenal dan memahami struktur cerpen.

Cerpen adalah bentuk prosa naratif fiktif yang cenderung padat dan langsung pada tujuannya. Dalam cerpen, terdapat peristiwa lain yang tidak dikembangkan sehingga kehadirannya hanya sekadar pendukung peristiwa utama agar lebih wajar. Artinya, struktur cerpen memiliki fokus pada satu pokok peristiwa saja yang biasanya tidak lebih dari 10.000 kata.

Cerpen merupakan bentuk prosa yang memiliki satu tahapan alur cerita. Meski isinya lebih pendek dibandingkan novel atau karangan fiksi lainnya, akan tetapi cerpen tetap memiliki daya tarik tersendiri sehingga pembaca dapat mendalami setiap tokoh yang dimunculkan oleh penulis.

Agar dapat membedakan struktur cerpen dengan struktur karya sastra lainnya, maka struktur cerpen memiliki karakteristik pembeda, yakni sebagai berikut:

– Struktur cerpen merupakan sebuah cerita atau tulisan yang pendek

– Memiliki satu tahapan alur

– Cerpen memiliki alur yang ketat dan padat

– Cerpen harus memberikan kesan tuntas dan biasanya menceritakan satu kejadian atau peristiwa saja

Baca Juga:

Struktur Cerpen

Setelah memahami apa itu atau pengertian dari cerpen dan bagaimana ciri-ciri dari cerpen, Anda sebagai penulis juga harus memahami bagaimana struktur cerpen yang tepat agar dapat membentuk atau membuat satu kesatuan cerpen yang utuh. Untuk dapat membuat cerpen, maka harus ada unsur.

Unsur atau struktur cerpen yang membangun di antaranya adalah: (1) abstrak, (2) orientasi, (3) komplikasi, (4) pencapaian konflik, (5) puncak konflik, (6) evaluasi, (7) resolusi, dan (8) koda.

Apa maksud dan penjelasan mengenai struktur cerpen di atas akan dijelaskan dengan gamblang di bawah ini. Berikut pengertian dan penjelasan mengenai struktur cerpen.

1. Abstrak

Salah satu unsur atau struktur cerpen adalah abstrak. Struktur cerpen yakni abstrak merupakan pemaparan gambaran awal dari cerita yang dikisahkan. Abstrak merupakan bagian dari cerita pendek yang menggambarkan keseluruhan isi cerita. Sifat dari struktur cerpen yakni abstrak ini digunakan sebagai pelengkap cerita.

Karena keberadaan abstrak di dalam cerpen ini hanya jadi pelengkap cerita, biasanya bersifat struktur cerpen abstrak ini dipakai secara opsional atau mungkin ada yang menggunakan abstrak atau ada yang tidak dipakai.

Biasanya, cerpen yang tidak menggunakan abstrak ini adalah cerpen yang langsung mengisahkan cerita pada poin penting tentang peristiwa yang menjadi pokok cerita, sehingga tidak perlu bertele-tele dalam mengungkapkan cerita dan tidak langsung terpusat pada konflik utama yang terjadi.

Struktur cerpen yakni abstrak juga bisa diartikan sebagai tahap ide kasar oleh penulis yang biasanya dimunculkan namun belum ada awal yang benar-benar konkret pada peristiwa pada cerpen tersebut.

2. Orientasi

Struktur cerpen yang kedua adalah orientasi. Struktur cerpen orientasi adalah bagian yang biasanya digunakan untuk memperkenalkan berbagai unsur yang terkandung di dalam cerpen. Misalnya mengenalkan atau menggambarkan penokohan, setting atau latar cerita, waktu berlangsungnya peristiwa, dan lain sebagainya.

Struktur cerpen orientasi juga dapat menjadi pertanda dimulainya atau dikenalkannya bagaimana kemungkinan masalah atau konflik yang ada di dalamnya dan penulis juga biasanya mulai mengenalkan bagaimana hubungan antartokoh yang terjalin di dalam cerpen tersebut.

Sehingga dapat disimpulkan bahwa struktur cerpen orientasi merupakan bagian cerpen yang digunakan untuk menggambarkan keadaan atau latar cerita dari cerita pendek atau cerpen itu sendiri. Sehingga struktur cerpen yakni orientasi menjadi struktur awal yang penting bagi jalannya cerita pada cerpen.

3. Komplikasi

Struktur cerpen yakni komplikasi atau yang bisa disebut awal konflik adalah bagian dari cerpen atau cerita pendek yang menceritakan tentang awal mula masalah yang dialami tokoh di dalam cerpen berlangsung. Masalah tersebut bisa saja muncul secara tiba-tiba dan bahkan awalnya tak pernah terpikir atau dikehendaki tokoh.

Struktur cerpen yang menggambarkan bagaimana awal suatu masalah yang dihadapi tokoh ini biasanya juga mulai mengenalkan bagaimana watak yang dimiliki tokoh demi tokoh yang terlibat di dalam cerpen tersebut. Selain itu, pada bagian struktur cerpen yakni komplikasi ini menjelaskan bagaimana urutan kejadian yang berhubungan dengan adanya sebab akibat.

Biasanya masalah yang mulai dimunculkan pada struktur cerpen komplikasi adalah bagaimana masalah tersebut terjadi, apakah tantangan yang dihadapi penulis, bagaimana perselisihan yang terjadi antara tokoh satu dengan tokoh lainnya, atau bagaimana kesulitan yang mungkin dihadapi oleh tokoh utama yang memiliki masalah.

Sehingga pengertian sederhana dari komplikasi adalah cara penulis menjelaskan sebab akibat yang terjadi di dalam jalannya sebuah cerita pendek atau cerpen.

4. Pencapaian Konflik

Struktur cerpen yakni pencapaian konflik atau yang juga sering disebut rising action adalah bagian di mana alur cerita pada cerpen atau cerita pendek semakin memanas. Mengapa demikian? Karena pada bagian atau struktur cerpen yakni pencapaian konflik ini, penulis akan mulai membuat konflik semakin berkembang dan semakin sulit dibandingkan struktur cerpen komplikasi.

Pada struktur cerpen yang berupa pencapaian konflik ini, penulis akan membuat konflik cerita lebih rumit dan semakin muncul berbagai pertentangan dan permasalahan terus sampai hampir menemui atau hampir sampai di bagian puncak konflik. Sehingga pada bagian ini, pembaca akan dimuat semakin tegang.

5. Puncak Konflik

Setelah melewati struktur cerpen yakni bagian pencapaian konflik, masuk ke bagian selanjutnya yakni struktur cerpen puncak konflik atau turning point. Struktur cerpen ini sering juga disebut sebagai klimaks. Artinya, bagian ini merupakan bagian cerita atau struktur cerpen yang paling menegangkan dan mendebarkan sampai menemui batas berakhirnya permasalahan.

Struktur puncak konflik ini juga akan menentukan bagaimana perubahan nasib pada tokoh yang mengalami konflik, terutama pada tokoh protagonis dan antagonis. Biasanya, tokoh protagonis menjadi tokoh yang berhasil di dalam alur cerita. 

6. Evaluasi

Struktur cerpen yakni evaluasi adalah berbagai masalah yang sudah mencapai puncaknya akhirnya mendapat pencerahan atau memiliki jalan keluar untuk menyelesaikan masalah tersebut. Di dalam struktur cerpen ini, masalah yang bisa diselesaikan bisa berhasil menghentikan keinginan atau tujuan tokoh utama.

Bisa diartikan juga bahwa evaluasi ini bagian di mana tokoh mendapat titik terang untuk menyelesaikan masalahnya.

7. Resolusi

Struktur cerpen yakni bagian resolusi berisi bagaimana penilaian atau penjelasan mengenai sikap atau bagaimana nasib yang dialami oleh tokoh setelah mengalami puncak konflik. Bagian ini juga menjadi bagian akhir dari konflik karena berisi penyelesaian masalah secara utuh.

Resolusi pada cerpen juga bisa diartikan sebagai bagian di mana penulis mengungkapkan atau memperlihatkan adanya solusi dari masalah atau konflik yang dihadapi oleh tokoh, sehingga di tahap ini, masalah sudah dapat diselesaikan sebelum akhirnya masuk ke bagian tahap akhir cerita.

8. Koda

Terakhir pada struktur cerpen adalah koda yang mana merupakan penutup atau akhir dari keseluruhan isi cerita. Koda biasanya berisi kesimpulan dari seluruh cerita, misalnya interpretasi penulis mengenai kisah yang disampaikan. Sama halnya seperti abstrak, tak semua struktur cerpen memuat koda, terutama karya sastra serius yang bersifat tidak ingin menggurui pembaca.

Susunan Struktur Cerpen

Setelah mengenal bagaimana struktur cerpen, maka Anda juga harus mengetahui bagian atau susunan struktur pada cerpen. Struktur cerpen di atas pada dasarnya akan menjadi panduan bagaimana cerita pendek atau cerpen diciptakan dan ditulis secara sistematis.

Struktur susunan cerpen yang tepat adalah dimulai dari pengenalan hingga penyelesaian masalah dan bagaimana penutup cerita tersebut disajikan secara sistematis dan berurutan. Meski tidak semua struktur cerpen harus terkandung, akan tetapi, memang struktur cerpen harus ditulis secara sistematis.

Berikut ini adalah bagaimana susunan atau aturan struktur cerpen yang tepat dan benar dimulai dari bagian awal hingga bagian akhir. 

– Abstrak

– Orientasi

– Komplikasi

– Pencapaian Konflik

– Puncak Konflik

– Evaluasi

-Resolusi

– Koda

Meski demikian, tidak semua struktur cerpen disusun secara urut. Misalnya pada beberapa cerpen yang menuliskan komplikasi lebih dahulu baru mengenalkan tokoh-tokoh atau latarnya, tergantung bagaimana penulis memilih alur cerita. Intinya, struktur cerpen ini meski harus sistematis tapi sangat bergantung pada kebutuhan cerita, bagaimana kreativitas, dan inovasi penulis.

Contoh Cerpen

Ini Hidupku Ini Kisahku

Oleh: Lia

Aku  tinggal  di  sebuah  desa  kecil  di  sebelah  Selatan  Amerika, di sebuah gubuk kecil yang kunamai rumah.  Rumahku  tak  besar  namun  juga  tak  bisa  dikatakan  kecil. Apalah arti sebuah rumah jika hanya aku seorang yang tinggal  di  dalamnya.  Jangan  kau  tanya  di  mana  suami  dan  anggota  keluargaku  yang  lain.  Perang  yang  dingin  telah  merampas mereka secara kasar dariku.  

Akh…   sudahlah!   Aku   tak   ingin   mengingat-ingat cerita  tragis  yang  diceritakan  berulang-ulang  oleh  semua  orang.  Toh  bagiku  perang  tak  benar-benar  bisa  merenggut  mereka dariku,  setidaknya  di  sini.  Aku  masih  menyimpan  semua  benda-benda  milik  mereka  dengan  rapi.  

Aku  masih  mengingat  dengan  jelas  baju  kesukaan  suamiku  dan  jaket  kesayangan    anakku.    Aku    selalu    mencucinya    setiap    minggu, kalau-kalau  suatu  waktu  suami  atau  anakku  pulang dengan  kaki  pincangnya  ataupun  dengan  tangan  terbalut,  benda-benda kesayangan itu akan menyambut mereka di sini bersama    cintaku.   

Bayangan    itulah    yang    selama    ini    membuatku sanggup melalui hari-hari sepiku.  Setiap  sore  setelah  semua  pekerjaan  rumah  tangga selesai aku kerjakan, aku akan duduk di tengah padang rumput di  depan  rumahku. 

Ladang  itu  adalah  saksi  bisu  betapa  hangatnya   keluarga   kami   sebelum   perang   terkutuk   itu   membawa    mereka    pergi    dibalut    angin    dingin    bulan    November malam itu. Di ladang itu juga kupancangkan sebatang salib dari pohon  tua  yang  dulu  ditanam  dengan  penuh  kasih  oleh  suamiku. 

Kujadikan  itu  penanda  bahwa  aku  tak  sendirian,  bahwa  pasti  masih  akan  terus  ada  harapan  selama  aku  terus  berharap.

Seperti  sore  ini..  matahari  yang  begitu  hangat  menemaniku  tersenyum   memandang   ke   arah   jalan   dan   menantikan   belahan  hatiku  kembali.  Sambil  tak  lupa  kudendangkan  sebaris lagu.

Artikel Terkait :

Tips Sederhana Membuat Novel 

21 Jenis Novel Berdasarkan Genre

Judul Buku dan Novel yang Menarik 

Cara Riset untuk Menulis Novel

6 Langkah Menulis Cerpen Bagi Pemula

Cara Membuat Pembukaan Cerpen 

Cara Menulis Cerpen Online

Mau menulis tapi waktu Anda terbatas?

Gunakan saja Layanan Parafrase Konversi!

Cukup siapkan naskah penelitian (skripsi, tesis, disertasi, artikel ilmiah atau naskah lainnya), kami akan mengonversikan jadi buku yang berpeluang memperoleh nomor ISBN!

Satu tanggapan untuk “Struktur Cerpen yang Benar dan Contoh Singkatnya”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

logo deepublish

Penerbit Deepublish adalah penerbit buku yang memfokuskan penerbitannya dalam bidang pendidikan, pernah meraih penghargaan sebagai Penerbit Terbaik pada Tahun 2017 oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI).

Kritik/Saran Pelayanan  : 0811-  2846 – 130

Alamat Kantor

Jl.Rajawali G. Elang 6 No 3 RT/RW 005/033, Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I Yogyakarta 55581

Telp/Fax kantor : (0274) 283-6082

E1 Marketing : [email protected]
E2 Marketing : [email protected]

© 2024 All rights reserved | Penerbit Buku Deepublish - CV. Budi Utama