Perbedaan singkatan dan akronim. Singkatan dan akronim, keduanya terlihat sama padahal berbeda. Bahkan banyak orang masih banyak yang keliru dan tidak bisa membedakannya. Perbedaan singkatan dan akronim sebenarnya cukup mudah dikenali. Tapi memang perlu pemahaman dan pengetahuan yang benar agar kamu bisa menemukan perbedaannya. Nah, kalau kamu masih bingung tentang singkatan dan akronim, cobe deh simak ulasan di bawah ini. 

Perbedaan Singkatan dan Akronim

Biar paham perbedaan singkatan dan akronim, kamu bisa mulai dengan mempelajari pengertian akronim dan singkatan. Dari pengertian tersebut, kamu bakal menemukan perbedaan mendasar dari keduanya. Akronim adalah bagian dari abreviasi, proses pemendekan kata yang diambil dari tiap kata maupun suku kata sehingga menjadi suatu kata yang bisa dibaca. 

download ebook gratis

Menurut Kridalaksana, akronim adalah kependekan yang berupa gabungan huruf, suku kata, atau bagian lain yang ditulis dan dilafalkan sebagai kata. Bukan asal, penggabungan dan pelafalannya harus sesuai kaidah fonotaktik bersangkutan.

Baca Juga: Akronim: Pengertian, Fungsi, Macam-Macam, dan Contoh Lengkap

Fungsi akronim ada dua yakni sebagai penyingkat nama dan sebagai media humor. Dengan berlandaskan fakta kalau daya ingat manusia secara universal sangat terbatas, maka manusia berusaha mencari alternatif  dalam mengingat sesuatu. Cara paling mudah dengan membuat kependekan. Akronim sebagai semboyan dan media humor

Selain itu akronim juga memiliki fungsi sebagai media humor atau semboyan. Jadi akronim dipakai dalam baahsa sehari-hari dan pergaulan. Biasanya akronim sebagai media humor digunakan untuk mempererat hubungan sosial. Sementara akronim untuk semboyan lumrahnya dipakai oleh pemerintah kota.

Sebagai contoh, warga Kabupaten Kediri mempunyai semboyan Bersinar Terang yang berarti bersih, menarik, tertib, dan aman. Kota Jombang dengan semboyan sebagai Kota Beriman yakni bersih, indah, dan aman.

Sedangkan singkatan adalah hasil dari pemendekan yang berupa huruf atau gabungan huruf, baik yang dieja huruf maupun yang tidak dieja. Menurut Yosi Lida Arisanti, singkatan termasuk salh satu abrevasi juga. Hanya saja, singkatan tidak diperlakukan sebagai kata. 

Berdasarkan penjelasan Kridalaksana, klasifikasi singkatan meliputi: 

1. Penggalan huruf pertama tiap komponen

Singkatan ini diambil dari huruf pertama tiap kata. Contohnya H = Haji AA = Asia-Afrika RS = Rumah Sakit. 

2. Pengekalan huruf pertama dengan pelesapan konjungsi, preposisi, reduplikasi, dan artikulasi kata

Sedangkan jenis singkatan yang kedua ini diambil dari pengekalan huruf pertama dengan pelesapan artikulasi kata. Contohnya, ABKJ= Akademi Bahasa dan Kebudayaan Jepang.

3. Pengulangan huruf pertama dengan bilangan bilangan berulang

Singkatan ketiga ini mengkombinasikan huruf dan bilangan berulang. Misalnya 3D = Dilihat, Diraba, Diterawang, 3T: Tracing, Testing, Treatment. 

Baca Juga: Cara Menulis Catatan Kaki dalam Karya Tulis Ilmiah

4. Pengekalan dua huruf pertama dari kata

Nah, kalau jenis angkatan ini diambil dari dua huruf pertama. Contohnya singkatan Ny = nyonya, Wa = Wakil. 

5. Pengekalan tiga huruf pertama dari sebuah kata

Sementara itu singkatan ini diambil dari tiga huruf pertama, misalnya Okt = Oktober. 

6. Pengekalan empat huruf pertama dari sebuah kata

Berbeda dengan jenis singkatan sebelumnya, singkatan ini diambil dari empat huruf pertama. Contohnya Sekr = sekretaris, Sept = September.

7. Pengekalan huruf pertama dan huruf terakhir kata

Singkatan ini menggabungkan huruf pertama dan huruf terakhir. Misalnya singkatan Ir yang diambil dari huruf  “i” dan “r” dari kata insinyur.

8. Pengekalan huruf pertama dan huruf ketiga

Kalau jenis singkatan ini diambil dari huruf pertama dan ketiga dari sebuah kata. Contohnya singkatan Gn = Gunung.

9. Pengekalan huruf pertama dan terakhir dari suku kata pertama dan huruf pertama dari suku kata kedua, dan sebagainya

Singkatan ini cukup rumit. Untuk memahami susunanya, kamu bisa memperhatikan contoh ini: Kpt = Kapten. Jadi singkatan ini tersusun dari huruf pertama dan terakhir dari suku kata. Selain itu tersusun dari huruf pertama suku kata kedua.

Baca Juga: Cara Mencari Jurnal Ilmiah Indonesia dan Internasional

Contoh Singkatan dan Akronim

Agar kamu semakin paham perbedaan singkatan dan akronim, ada beberapa contoh keduanya yang bisa diperhatikan. Sehingga kamu bisa melihat dengan jelas perbedaannya. Apalagi singkatan dan akronim memiliki beberapa jenis dan aturan penulisan masing-masing. Dikutip dari https://puebi.readthedocs.io/en/latest/kata/singkatan-dan-akronim/

Contoh Singkatan

Berikut adalah macam-macam singkatan beserta contohnya:

1. Nama Orang, Gelar, Sapaan, Jabatan, dan Pangkat

Singkatan nama orang, gelar, sapaan, jabatan, dan pangkat yang diikuti dengan tanda titik pada setiap unsur singkatan:

  • A.H. Nasution = Abdul Haris Nasution
  • H. Hamid = Haji Hamid
  • Suman Hs. = Suman Hasibuan
  • W.R. Supratman = Wage Rudolf Supratman
  • M.B.A. = master of business administration
  • M.Hum. = magister humaniora
  • M.Si. = magister sains
  • S.E. = sarjana ekonomi
  • S.Sos. = sarjana sosial
  • S.Kom. = sarjana komunikasi
  • Sdr. = saudara

2. Huruf Awal Setiap Kata Nama Lembaga

Singkatan terdiri dari huruf awal setiap kata nama lembaga pemerintah, lembaga pendidikan, atau lembaga lainnya. Singkatan ini harus ditulis dengan huruf kapital tanpa tanda titik.

  • NKRI = Negara Kesatuan Republik Indonesia
  • UI = Universitas Indonesia
  • PBB = Perserikatan Bangsa-Bangsa
  • WHO = World Health Organization
  • PGRI = Persatuan Guru Republik Indonesia
  • KUHP = Kitab Undang-Undang Hukum Pidana
  • ILO = International Labour Organization
  • ASEAN =Association of Southeast Asian Nations
  • KY = Komisi Yudisial
  • Mahkamah Agung = MA
  • MPR = Majelis Permusyawaratan Rakyat 
  • DPR = Dewan Perwakilan Rakyat 
  •  DPD = Dewan Perwakilan Daerah
  • BPK = Badan Pemeriksa Keuangan
  • MK = Mahkamah Konstitusi 
  • LAN = Lembaga Administrasi Negara 
  • ANRI = Arsip Nasional Republik Indonesia 
  • BKN = Badan Kepegawaian Negara 
  • BPS = Badan Pusat Statistik 
  • BSN = Badan Standardisasi Nasional 
  • BIN = Badan Intelijen Negara
  • BKKB = Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional

Baca Juga: 15 Macam Tanda Baca: Penggunaan, Fungsi, Contoh dan Cara Penulisan

3. Huruf Awal Setiap Kata

Singkatan terdiri atas huruf awal setiap kata tapi bukan nama diri. Ditulis dengan huruf kapital tanpa titik:

  • PT = perseroan terbatas
  • MAN = madrasah aliah negeri
  • SD = sekolah dasar
  • KTP = kartu tanda penduduk
  • SIM = surat izin mengemudi
  • NIP = nomor induk pegawai
  • NIK = Nomor Induk Keluarga

4. Singkatan yang Terdiri dari Tiga atau Kata Lebih dengan Tanda Titik

Singkatan yang terdiri dari tiga huruf atau lebih dan diikuti dengan tanda titik. Contohnya:

  • dll. = dan lain-lain
  • dsb. = dan sebagainya
  • dst. = dan seterusnya
  • sda. = sama dengan di atas
  • ybs. = yang bersangkutan
  • yth. = yang terhormat
  • ttd. = tertanda
  • dkk. = dan kawan-kawan

Kalau diperhatikan, kegiatan surat-menyurat pun tak luput dari singkatan. Umumnya singkatan terdiri atas dua huruf yang lazim dipakai dalam surat-menyurat masing-masing diikuti oleh tanda titik. Misalnya:

  • a.n. = atas nama
  • d.a. = dengan alamat
  • u.b. = untuk beliau
  • u.p. = untuk perhatian
  • s.d. = sampai dengan

5. Lambang Kimia

Tergolong singkatan, daftar di bawah ini adalah contoh singkatan berupa lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang tidak diikuti tanda titik.  Misalnya:

  • Cu = kuprum
  • cm = sentimeter
  • kVA = kilovolt-ampere
  • l = liter
  • kg = kilogram
  • Rp = rupiah

Contoh Akronim

Berikut adalah macam-macam akronim beserta contohnya: 

1. Akronim Nama Diri

Akronim nama diri yang terdiri atas huruf awal dan setiap kata ditulis dengan huruf kapital tanpa tanda titik. Misalnya:

  • BIG = Badan Informasi Geospasial
  • BIN = Badan Intelijen Negara
  • LIPI = Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia
  • LAN = Lembaga Administrasi Negara
  • PASI = Persatuan Atletik Seluruh Indonesia

2. Nama Diri yang Berupa Gabungan Suku 

Kemudian akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan huruf dan suku kata dari deret kata ditulis dengan huruf awal kapital.Contohnya:

  • Bulog = Badan Urusan Logistik
  • Bappenas = Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
  • Kowani = Kongres Wanita Indonesia
  • Kalteng = Kalimantan Tengah
  • Mabbim = Majelis Bahasa Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia
  • Suramadu = Surabaya Madura
  • Kemenristek = Kementerian Riset dan Teknologi
  • Kemenpera = Kementerian Perumahan Rakyat 
  • Kemenpora = Kementerian Pemuda dan Olahraga 
  • Kemenkumham = Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia 
  • Bappenas = Badan Perencanaan Pembangunan Nasional 
  • Bapeten = Badan Pengawas Tenaga Nuklir 
  • Batan = Badan Tenaga Nuklir Nasional 
  • Lemsaneg = Lembaga Sandi Negara 
  • Lapan = Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional 
  • Lemhannas = Lembaga Ketahanan Nasional 
  • Basarnas = Badan SAR Nasional
  • Kejagung = Kejaksaan Agung Republik Indonesia

Baca Juga: Cara Menulis Cerpen Untuk Pemula

3. Gabungan huruf Awal dan Suku Kata

Selanjutnya, ada akronim yang terdiri dari bukan nama diri. Jadi berupa gabungan huruf awal dan suku kata atau gabungan suku kata ditulis dengan huruf kecil. Misalnya:

  • iptek = ilmu pengetahuan dan teknologi
  • pemilu = pemilihan umum
  • puskesmas = pusat kesehatan masyarakat
  • rapim = rapat pimpinan
  • rudal = peluru kendali
  • tilang = bukti pelanggaran 

Nah itu dia perbedaan singkatan dan akronim beserta contoh-contohnya. Setelah ini, jangan sampai salah lagi, ya. Singkatan dan akronim itu berbeda. Keduanya pun memiliki ketentuan penulisan yang mengikat.

Kontributor: Ana Widiawati (https://www.linkedin.com/in/ana-widiawati/)