Daftar Isi

Kesalahan penggunaan huruf kapital masih sering ditemui di tempat umum. Baik dalam penggunaan penulisan biasa hingga penggunaan media. Kesalahan penulisan ini tidak bisa dimaklumi terus menerus, apalagi jika kamu sedang menulis untuk dokumen formal. Selain malu, pasti kredibilitas mu akan dipertanyakan. 

Lantas, bagaimana cara supaya kita tidak melakukan kesalahan dalam penulisan huruf kapital serta bagaimana penerapan Huruf Kapital pada sebuah kalimat yang sesuai dengan aturan Ejaan Yang Disempurnakan atau EYD? Temukan jawabannya pada artikel di bawah ini!

Pengertian Huruf Kapital 

Sebelum membahas tentang kesalahan apa yang sering terjadi dalam penulisan huruf kapital, ada baiknya kita memahami dulu apa itu huruf kapital?

Menurut KBBI, huruf kapital atau huruf besar merupakan huruf yang berukuran dan berbentuk khusus “lebih besar dari pada huruf biasa”, biasanya digunakan sebagai huruf pertama dari kata pertama dalam kalimat, huruf pertama nama diri dan sebagainya seperti A, B, H.  Mudahnya huruf kapital adalah huruf yang ditulis dengan huruf besar. 

Baca Juga: 

Penggunaan Huruf Kapital Yang Baik dan Benar 

Tata cara penggunaan huruf besar telah diatur berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia (Permendikbud) Nomor 50 Tahun 2015 Tentang Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia.

1. Penggunaan Huruf Kapital di Awal Kalimat

  • Dia sedang menunjuk pada nama tarian tersebut.
  • Saya sedang menghafal nama buah.
  • Kita harus pulang sebelum hari petang.
  • Apa urusan kalian menanyakan hal itu?
  • Mengapa kita harus melakukan hal ini?

2. Huruf Kapital Digunakan sebagai Huruf Pertama Unsur Nama Orang atau Julukan 

Galan Mahardika

Fara Arvista

Jenderal Semut

Dewa Pedang

Allesandro Volta

Catatan:

Huruf kapital tidak digunakan sebagai huruf pertama nama yang merupakan nama jenis atau satuan ukuran.

mesin diesel

ikan mujair

sayur kol

10 volt

5 ampere

Huruf kapital tidak digunakan untuk menuliskan huruf pertama kata yang bermakna “anak dari”, seperti bin, binti, boru, dan van, atau huruf pertama kata tugas.

Abdurrahman bin Auf

Fatmawati bin Abdul

Indari boru Sitanggang

Charles Adriaan van Ophuijsen

Ayam Jantan dari Timur

3. Penggunaan Huruf Kapital di Awal Kalimat dalam Petikan Langsung 

·       Kakak bertanya, “Kapan dia datang?”

·       Kakek itu menasehati anaknya, “Berhati-hatilah, Nak!”

·       “Mereka ketakutan saat dirazia,” kata Ruli.

·       “Besok siang,” kata Ayah, “Dia akan pulang”.

·       “Mereka berhasil menjuarai lomba,” katanya.

·        

4. Penggunaan Huruf Kapital untuk Nama Agama, Kitab Suci, Nama Tuhan, dan Kata Ganti Tuhan

Allah akan menunjukkan jalan kepada hamba-Nya

Ya, Tuhan, bimbinglah hamba-Mu ke jalan yang Engkau beri rahmat

Islam

Alquran

Kristen

Alkitab

Hindu

Weda

 5. Gelar 

Penggunaan huruf Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama unsur nama gelar kehormatan, keturunan, keagamaan, atau akademik yang diikuti nama orang, termasuk gelar akademik yang mengikuti nama orang.

  • Sultan Hasanuddin
  • Haji Agus Salim
  • Nabi Yusuf
  • Raden Ajeng Kartini
  • Dendi, Sarjana Hukum

Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama unsur nama gelar kehormatan, keturunan, keagamaan, profesi, serta nama jabatan dan kepangkatan yang dipakai sebagai sapaan.

  • Selamat jalan, Yang Mulia.
  • Selamat pafi, Dokter.
  • Silahkan duduk, Jenderal.
  • Semoga berbahagia, Sultan.
  • Selamat malam, Presiden.

6. Huruf Kapital Digunakan sebagai Huruf Pertama Unsur Nama Jabatan dan Pangkat 

Contohnya: 

  • Wakil Presiden Ma’ruf Amin
  • Profesor Subroto
  • Proklamator Republik Indonesia (Soekarno-Hatta)
  • Gubernur Jawa Barat
  • Perdana Menteri Singapura

7. Huruf Kapital Digunakan sebagai Huruf Pertama Nama Bangsa, Suku Bangsa, dan Bahasa

Contohnya: 

  • bangsa Indonesia
  • suku Aborigin
  • bahasa Jawa
  • suku Batak 

Catatan:

Nama bangsa, suku bangsa, dan bahasa yang digunakan sebagai bentuk dasar kata turunan tidak ditulis dengan huruf awal kapital.

pengindonesiaan kata asing

keinggris-inggrisan

kejawa-jawaan

8. Huruf Kapital Digunakan sebagai Huruf Pertama Nama Tahun, Bulan, Hari, dan Hari Besar atau Hari Raya

Contohnya: 

  • bulan November
  • bulan Maulid
  • tahun Hijriah
  • tarikh Masehi
  • hari Lebaran
  • hari Natal
  • hari Jumat
  • hari Galungan

9. Huruf Kapital Digunakan sebagai Huruf Pertama Unsur Nama Peristiwa Sejarah 

Contohnya sebagai berikut: 

  • Perang Dunia II
  • Proklamasi Kemerdekaan Indonesia
  • Konferensi Asia Afrika

Catatan: Huruf pertama peristiwa sejarah yang tidak dipakai sebagai nama tidak ditulis dengan huruf kapital.

  • Perlombaan senjata membawa resiko pecahnya perang dunia.
  • Soekarno dan Hatta memproklamasikan kemerdekaan bangsa Indonesia.

10. Huruf Kapital Dipakai sebagai Huruf Pertama Nama Geografi

Contohnya sebagai berikut: 

  • Pulau Miangas
  • Amerika Serikat
  • Lembah Baliem
  • Selat Sunda
  • Terusan Suez
  • Jazirah Arab

Catatan:

Huruf pertama nama geografi yang bukan nama diri tidak ditulis dengan huruf kapital. Contohnya: 

  • menyeberangi selat berenang di danau
  • berlayar ke teluk mandi di sungai

Huruf pertama nama diri geografi yang digunakan sebagai nama jenis tidak ditulis dengan huruf kapital.

  • kacang bogor (Voandzeia subterranea)
  • jeruk bali (Citrus maxima)
  • cina (Leucaena glauca)
  • nangka belanda (Anona muricata)

Nama yang disertai nama geografi dan merupakan nama jenis dapat disejajarkan atau dikontraskan dengan nama jenis lain dalam kelompoknya.

Seperti contohnya: 

  • Kunci inggris, kunci ring, dan kunci tolak memiliki fungsi yang berbeda.
  • Kita mengetahui berbagai macam gula, seperti gula pasir, gula jawa, gula tebu, gula aren, dan gula anggur.
  • Sedangkan berikut merupakan contoh yang bukan nama jenis.
  • Mahasiswi perguruan tinggi itu menampilkan tarian Sumatera Selatan, tarian Sulawesi Selatan, dan tarian Kalimantan Timur.
  • Tidak hanya film India, film Jepang, film Hongkong, dan film Korea juga akan diputar.
  • Dia memiliki koleksi batik Pekalongan, baik Cirebon, batik Yogyakarta, dan batik Solo.

11. Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama semua kata (termasuk semua unsur bentuk ulang sempurna) dalam nama negara, badan, lembaga, organisasi, atau do-kumen, kecuali kata tugas, seperti di, ke, dari, dan, yang, dan untuk.

  • Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia
  • Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2010 tentang Penggunaan Bahasa Indonesia dalam
  • Pidato Presiden dan atau Wakil Presiden serta Pejabat Lainnya
  • Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia
  • Republik Indonesia
  • Kitab Undang-Undang Hukum Pidana
  • Perserikatan Bangsa-Bangsa

12. Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama setiap kata (termasuk unsur kata ulang sempurna) di dalam judul buku, artikel, karangan, dan makalah serta nama majalah dan surat kabar, kecuali kata tugas, seperti di, ke, dari, dan, yang, dan untuk, yang tidak terletak pada posisi awal.

Tulisan tersebut termuat dalam majalah Bahasa dan Sastra.

Dia agen surat kabar Tambah Mulya.

Ia membuat makalah “Penerapan Asas-Asas Hukum Perdata”.

13. Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama unsur singkatan nama gelar, pangkat, atau sapaan.

Contohnya: 

K.H. = kiai haji

R.A. = raden ayu

S.H. = sarjana hukum

Dr. = doktor

Prof. = professor

14. Huruf Kapital Digunakan sebagai Huruf Pertama Kata Penunjuk Hubungan Kekerabatan

 Contohnya: 

  • “Kapan Bapak pulang?” tanya Hasan.
  • Dimas bertanya, “Itu siapa, Bu?”
  • “Hai, Kutu Buku, sedang membaca apa?”
  • “Silakan duduk, Dik!” kata orang itu.
  • Surat Saudara telah sampai tanpa gangguan apapun.

Catatan:

Istilah kekerabatan dibawah ini bukan merupakan penyapaan atau pengacuan. 

Contohnya: 

  • Kita harus menghormati ibu dan bapak kita.
  • Semua kakak saya telah berkeluarga.
  • Kata ganti Anda ditulis dengan huruf awal kapital.
  • Siapa nama Anda?
  • Sudahkah Anda makan?

Baca Juga:

Huruf Kapital

Kata Hubung

Perbedaan Singkatan dan Akronim

Kalimat Efektif

Kesalahan Penggunaan huruf kapital yang Sering Terjadi 

Penulisan huruf kapital yang kita jumpai dalam tulisan-tulisan resmi kadang kadang menyimpang dari kaidah-kaidah yang berlaku. Kesalahan penggunaan huruf kapital apat dilihat pada:

1. Kesalahan penggunaan huruf kapital pada huruf pertama petikan langsung

Contoh: Ibu mengingatkan, “jangan lupa dompetmu, Tik!” 

Jika kita hubungkan kalimat tersebut dengan kaidah bahasa yang benar berdasarkan pedoman baku EYD bahwa huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama petikan langsung.  Jadi, contoh kalimat di atas dapat diperbaiki menjadi kalimat berikut ini: 

Ibu mengingatkan, “Jangan lupa dompetmu, Tik!”

2. Kesalahan penggunaan huruf kapital pada huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan dengan keagamaan, kitab suci, dan nama Tuhan

Contoh: Limpahkanlah rahmatmu kepada kami ya allah.

Jika kita menghubungkan kalimat tersebut dengan kaidah bahasa yang benar berdasarkan pedoman baku EYD bahwa huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan dengan nama Tuhan dan kitab suci, termasuk kata ganti untuk Tuhan. 

Jadi, contoh kalimat di atas dapat diperbaiki menjadi kalimat berikut ini: 

Limpahkanlah rahmat-Mu kepada kami ya Allah.

3. Kesalahan penggunaan huruf kapital pada huruf pertama nama tahun, bulan, hari raya, dan peristiwa sejarah

Contoh: Pada bulan agustus terdapat hari yang sangat bersejarah bagi Bangsa Indonesia.

Jika kita hubungkan kalimat tersebut dengan kaidah bahasa yang benar berdasarkan pedoman baku EYD bahwa huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, hari, hari raya dan peristiwa sejarah.

Jadi, contoh kalimat di atas dapat diperbaiki menjadi kalimat berikut ini:

Pada bulan Agustus terdapat hari yang sangat bersejarah bagi bangsa Indonesia.

4. Kesalahan penulisan huruf pertama pada kata tugas seperti

Kesalahan penulisan huruf pertama pada kata tugas seperti : di, ke, dari, untuk, dan, atau, dan dalam pada judul buku, majalah, surat kabar, karangan, yang tidak terletak pada posisi awal

Contoh: Idrus mengarang buku Dari Ave Maria Ke jalan lain Ke Roma.

Jika kita hubungkan kalimat tersebut dengan kaidah bahasa yang benar berdasarkan pedoman baku EYD bahwa huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua kata (termasuk semua unsur kata ulang sempurna) di dalam nama buku, majalah, surat kabar, dan judul karangan kecuali kata seperti di, ke, dari, dan, yang, dan untuk yang tidak terletak pada posisi awal.

Jadi, contoh kalimat di atas dapat diperbaiki menjadi kalimat berikut ini:

Idrus mengarang buku dari Ave Maria ke jalan lain ke Roma.

5. Kesalahan penulisan huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan

Kesalahan penulisan huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan, seperti : bapak, ibu, saudara, anda, adik, kakak, dan paman yang dipakai sebagai kata ganti sapaan.

Contoh: Surat saudara sudah saya terima beberapa hari yang lalu.

Jika kita hubungkan kalimat tersebut dengan kaidah bahasa yang benar berdasarkan pedoman baku EYD bahwa huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan seperti bapak, ibu, saudara, kakak, adik, dan paman yang dipakai dalam penyapaan dan pengacuan.

Jadi, contoh kalimat di atas dapat diperbaiki menjadi kalimat berikut ini:

Surat Saudara sudah saya terima beberapa hari yang lalu.

Baca Juga:

Kata Kerja

Kata Majemuk

Jenis Paragraf

Nomina

Contoh Penulisan Huruf Kapital

Supaya lebih jelas lagi, berikut kami sertakan contoh kalimat yang memuat huruf kapital yang benar. Kami harap contoh ini semakin membuatmu terbiasa dengan penulisan huruf kapital. 

Nama orang :

Pada suatu hari tinggalah sebuah keluarga katak di pinggir sungai. Mereka adalah Nina dan Dani juga dengan kedua anaknya Lala dan Lulu. Lala memiliki rasa ingin tau yang banyak oleh karena itu tidak jarang ia mengalami masalah karena rasa inginnya itu. Nina, sang Ibu selalu merasa resah takut terjadi sesuatu pada anaknya itu.

Nama Tempat :

Bandung merupakan salah satu kota di Indonesia yang terkenal akan kuliner, kekayaan alam dan kebudayaannya. Kota ini juga masih rimbun dan hingga dikenal sebagai ‘Bandung Kota Kembang’. Bandung juga sempat membara pada masa penjajahan dimana dikenal dengan peristiwa ‘Bandung Lautan Api’. Bandung dikenal sebagai kota yang kaya akan kulinernya. Banyak sekali warga kota luar yang pergi ke Bandung untuk berekreasi dan juga mencicipi kuliner khas Jawa Barat.

Baca Juga:

Rapi atau Rapih?

Kata Ulang yang Benar

Kata Imbuhan yang Benar

Cara Supaya Tidak Terjadi Kesalahan Penulisan Huruf Kapital

Biasanya salah satu alasan kenapa terjadi kesalahan penulisan adalah karena kurang teliti atau sering disebut typo. Typo dapat terjadi karena kita terlalu cepat mengetik atau mungkin kita memang tidak tahu penulisan yan benar. Maka dari itu, supaya mengurangi kesalahan dalam kesalahan menulis termasuk kesalahan dalam menulis huruf kapital, berikut tips yang bisa kamu terapkan saat menulis.

1. Gunakan Bantuan Tools Lain

Cara untuk menghindari kesalahan tulisan pertama yakni kamu bisa menggunakan bantuan tools gratis. Misalnya dengan mulai mengetik di Google Docs atau bodi email.

Kesalahan kata atau huruf besar biasanya akan terdeteksi dengan adanya garis merah yang sudah di setting oleh si program. Cara ini lumayan membantu untuk proses finishing artikel. Namun, karena kamus bahasa Indonesia Google terkadang sedikit aneh, kamu tidak bisa berserah sepenuhnya pada hasil koreksi-garis-bawah-merah ini.

Kamu juga harus tetap mengoreksi lagi, tulisan mana yang tidak terdeteksi garis merah.

2. Teknik manual

Semakin kita sadar tiap satu kata yang kita ketikkan bisa mengundang risiko, kita tak pernah akan merasa rugi dan capek untuk membacanya ulang.

Membaca ulang bisa dilakukan dengan membaca kata per kata sehingga bukan membaca kalimat per kalimat apalagi gagasan per gagasan.

Cara lainnya, dengan membaca mundur. Jadi kamu dapat mulai membaca dari kata terakhir dalam tulisan tersebut dan terus mundur sampai ke awal.

Sebaiknya membaca ulang ini tidak langsung dilakukan setelah persis selesai menulis. Melainkan, ambil jeda dulu, katakanlah 30 menit, kemudian periksa kembali. Konon jeda membuat mata kita lebih segar dan teliti.

3. Mengenali kata yang sering membuat kita typo

Jika kelemahan kamu adalah kata semacam eksklusif, berlatihlah mengetikkan kata itu berulang-ulang. Misal, hingga 10 halaman Word.

4. Meminta bantuan orang lain untuk mengecek

Orang lain ini akan menjadi pembaca pertama yang bisa membantu kita menemukan kesalahan. Seperti yang kamu lakukan sekarang, berusaha mencari typo yang saya buat di tulisan ini.

Artikel Terkati: