⚠️ Cetak buku diskon 35% dan gratis ongkir se-Indonesia, MAU? Ambil diskon di sini!

Kesalahan Penggunaan Tanda Baca yang Sering Dilakukan

kesalahan penggunaan tanda baca

Kesalahan Penggunaan Tanda Baca. Tanda baca atau pungtuasi adalah simbol yang tidak berhubungan dengan suara atau kata dan frasa pada suatu bahasa. Tanda baca dalam sebuah kalimat ini menunjukkan struktur dan organisasi suatu tulisan, intonasi dan jeda ketika dibaca.

Tanda baca adalah tanda grafis yang digunakan secara konvensional untuk memisahkan berbagai bagian dari suatu kalimat. Ada pula beberapa macam tanda baca, antara lain tanda titik (.), tanda koma (,), tanda seru (!), tanda tanya (?), tanda hubung (-), tanda kurung ((…)), tanda petik tunggal (‘…’), tanda petik (“…”), tanda titik dua (:) dan lainnya yang sering ditemukan dalam sebuah tulisan.

Aturan penggunaan tanda baca berbeda antar bahasa, lokasi, waktu dan akan terus berkembang. Karena, beberapa aspek dalam tanda baca merupakan gaya spesifik yang tergantung pada pilihan penulisnya.

Meskipun penulisan tanda baca memang terkesan sepele, tapi kesalahan penggunaan tanda baca bisa mengubah makna suatu kalimat maupun intonasinya. Karena itu, penulis perlu memahami penggunaan tanda baca pada sebuah tulisan, selain memahami dasar-dasar menulis.

Mau menulis buku? Anda wajib punya panduan ini
GRATIS
! Ebook Panduan Menulis Buku [PREMIUM]

10 Kesalahan Penggunaan Tanda Baca dan Pembenarannya

Tanda baca berfungsi memberikan arahan intonasi maupun penggalam dalam suatu kalimat. Kesalahan penggunaan tanda baca bisa mengakibatkan kesalahpahaman pembaca. Berikut ini, beberapa contoh kesalahan penggunaan tanda baca dan pembenarannya.

1. Kesalahaan penggunaan tanda baca titik

Kesalahan penggunaan tanda baca titik sering terjadi pada kondisi berikut ini.

  • Pembahasan mengenai rumus perbandingan terbalik ada dalam buku paket Matematika halaman 1050. (benar)

Pembahasan mengenai rumus perbandingan terbalik ada dalam buku paket Matematika halaman 1.050. (salah)

  • 1.3 Landasan Teori (benar)

1.3. Landasan Teori (salah)

2. Kesalahaan penggunaan tanda baca koma

Kesalahan penggunaan tanda baca koma sering terjadi pada kondisi berikut ini.

  • Barang-barang yang wajib dibawa saat ujian adalah alat tulis, papan kerta, dan kartu ujian. (benar)

Barang-barang yang wajib dibawa saat ujian adalah alat tulis, papan kerta dan kartu ujian. (salah)

  • Ine sangat pandai berbicara dalam sebuah organisasi, tetapi sangat pendiam ketika berada di rumah. (benar)

Ine sangat pandai berbicara dalam sebuah organisasi tetapi, sangat pendiam ketika berada di rumah. (salah)

Baca Juga:

3. Kesalahaan penggunaan tanda baca tanya

Kesalahan penggunaan tanda baca tanya sering terjadi pada kondisi berikut ini.

  • Siapa nama lengkap ibu kandungmu? (benar)

Siapa nama lengkap ibu kandungmu (?) (salah)

  • Soeharto memiliki hubungan keluarga dengan Soekarno (?) (benar)

Soeharto memiliki hubungan keluarga dengan Soekarno? (salah)

4. Kesalahaan penggunaan tanda baca seru

Kesalahan penggunaan tanda baca seru sering terjadi pada kondisi berikut ini.

  • Jangan lari, lantai licin! (benar)

Jangan lari, lantai licin (!) (salah)

  • Sapu halaman itu cepat! (benar)

Sapu halaman itu cepat. (salah)

5. Kesalahaan penggunaan tanda baca titik dua

Kesalahan penggunaan tanda baca titik dua sering terjadi pada kondisi berikut ini.

  • Tata Laksana Kanker Ginjal: Diagnosis, Terapi dan Tindakan Pencegahan (benar)

Tata Laksana Kanker Ginjal – Diagnosis, Terapi dan Tindakan Pencegahan (salah)

  • Ketua        : Prof. Dr. Ahmad Sanusi

Sekretaris : Dr. Sulaiman (benar)

Ketua        ; Prof. Dr. Ahmad Sanusi

Sekretaris ; Dr. Sulaiman (salah)

6. Kesalahaan penggunaan tanda baca titik koma

Kesalahan penggunaan tanda baca titik koma sering terjadi pada kondisi berikut ini.

  • Susunan acara ulang tahun perusahaan adalah pembukaan oleh Direktur utama, penanggung jawab acara, ketua panitia; pengumuman pemenang lomba; hiburan; serta pembagian konsumsi, dan doorprize. (benar)

Susunan acara ulang tahun perusahaan adalah pembukaan oleh Direktur utama, penanggung jawab acara, ketua panitia, pengumuman pemenang lomba, hiburan, serta pembagian konsumsi, dan doorprize. (salah)

  • Syarat-syarat penerimaan pegawai negeri sipil:

a) Berkewarganegaraan Indonesia;

b) Ijazah sekurang-kurangnya S1;

c) Sehat jasmani dan rohani (benar)

Syarat-syarat penerimaan pegawai negeri sipil:

a) Berkewarganegaraan Indonesia,

b) Ijazah sekurang-kurangnya S1,

c) Sehat jasmani dan rohani (salah)

7. Kesalahaan penggunaan tanda baca hubung

Kesalahan penggunaan tanda baca hubung sering terjadi pada kondisi berikut ini.

  • Sebagaimana kata peribahasa, tak ada ga-

ding yang tak retak. (benar)

Sebagaimana kata peribahasa, tak ada gad-

ing yang tak retak. (salah)

  • di-smash (benar)

dismash (salah)

8. Kesalahaan penggunaan tanda baca pisah

Kesalahan penggunaan tanda baca pisah sering terjadi pada kondisi berikut ini.

  • Kemakmuran bangsa itu — saya yakin — diusahakan oleh bangsa itu sendiri. (benar)

Kemakmuran bangsa itu (saya yakin) diusahakan oleh bangsa itu sendiri. (salah)

  • Sejak 2015 — 2022 (benar)

Sejak 2015 – 2022 (salah)

9. Kesalahaan penggunaan tanda baca miring

Kesalahan penggunaan tanda baca miring sering terjadi pada kondisi berikut ini.

  • Tahun anggaran 2010/2011 (benar)

Tahun anggaran/2010/2011 (salah)

  • Harganya Rp. 50.000/lembar (benar)

Harganya Rp. 50.000/per lembar (salah)

10. Kesalahaan penggunaan tanda baca petik

Kesalahan penggunaan tanda baca petik sering terjadi pada kondisi berikut ini.

  • Resensi buku “Bumi Manusia” karya Pramoedya Ananta Toer. (benar)

Resensi buku ‘Bumi Manusia’ karya Pramoedya Ananta Toer. (salah)

  • Model cantik itu melenggang menggunakan celana kuno yang dikenal dengan istilah “cutbray”. (benar)

Model cantik itu melenggang menggunakan celana kuno yang dikenal dengan istilah cutbray. (salah)

Baca Juga:

Penggunaan Tanda Baca yang Baik dan Benar

Penggunaan tanda baca yang baik dan benar dalam sebuah karya tulis harus diperhatikan. Karena, kesalahan penggunaan tanda baca bisa membingungkan pembaca. Adapun, 10 jenis penggunaan tanda baca, antara lain:

1. Penggunaan tanda baca titik (.)

Tanda baca titik salah satu tanda yang paling umum dan sudah pasti ditemui dalam kalimat di sebuah karya tulis. Tanda titik memiliki fungsi diantaranya sebagai penanda akhir kalimat, memperjelas jumlah, penunjukkan waktu. Berikut penjelasan penggunaan tanda titik yang benar.

a. Penanda akhir kalimat

Penggunaan tanda baca titik yang paling umum adalah untuk menandai akhir dari suatu kalimat. Tanda baca titik pada akhir kalimat ini menjadi acuan seseorang untuk berhenti membaca suatu kalimat, seperti:

  • Hari Kemerdekaan Republik Indonesia jatuh pada tanggal 17 Agustus.

b. Memperjelas jumlah

Tanda baca titik juga digunakan dalam penulisan bilangan, mulai dari ribuan hingga kelipatannya. Tujuannya, memperjelas jumlah agar lebih mudah dipahami, seperti:

  • Setiap warga kurang mampu berhak mendapatkan bantuan senilai Rp 600.000 selama pandemi virus corona Covid-19.

c. Penunjukkan jangka waktu

Penggunaan tanda baca titik sebagai penunjuk jangka waktu berfungsi untuk memisahkan angka jam, menit dan detik sebagai pengganti tanda baca titik dua, misalnya:

  • Pukul 15.16.45 (Pukul 15 lewat 16 menit 45 detik)

d. Penulisan sumber referensi

Tanda baca titik juga diperlukan dalam penulisan sumber referensi di daftar pustaka maupun catatan kaki, berikut ini contohnya.

  • Ali, Muhammad. 1994. Lenyapnya Sang Pencerah. Malang: Generasi Edan Media.

e. Penulisan bagan, daftar atau ikhtisar

Tanda baca titik juga digunakan di belakang satu huruf atau angka untuk menunjukkan sebuah daftar, bagan atau ikhtisar. Berikut ini contoh penulisannya:

  • Alat Musik Tradisional Indonesia
  1. Angklung
  2. Gamelan
  3. Seruling

2. Penggunaan tanda baca koma (,)

Tanda baca koma juga salah satu tanda baca yang paling banyak digunakan dalam suatu kalimat. Tapi, tanda baca koma tidak bisa digunakan sebagai penutup maupun awalan kalimat. Tanda baca koma digunakan untuk, diantaranya membuat kalimat perbandingan, memisahkan induk dan anak kalimat. Berikut ini, penggunaan tanda baca koma yang benar untuk menghindari kesalahan penggunaan tanda baca koma.

a. Perbandingan kalimat

Tanda baca koma digunakan untuk membuat kalimat perbandingan. Koma digunakan untuk memisahkan kalimat setara yang satu dengan kalimat berikutnya, berikut contohnya:

  • Pertunjukkan kuda lumping di lapangan sangat menarik, tetapi cukup membahayakan penonton di sekitarnya.

b. Memisahkan antara anak kalimat dan induk kalimat

Tanda baca koma juga digunakan untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimatnya. Adapun contoh penggunaan tanda baca koma dalam penulisan kalimat ini.

  • Kalau hari ini hujan, saya tidak akan datang.

c. Kata penghubung antarkalimat

Tanda baca koma juga digunakan sebagai penghubung antarkalimat, yang biasanya berada di belakang kata-kata, seperti maka dari itu, lagi pula, walaupun begitu, akan tetapi, namun, dan oleh karena itu. Berikut ini contoh penulisannya:

  • ……oleh karena itu, wajib hukumnya mandi besar sebelum lewat subuh.

d. Penggunaan di tengah kalimat

Penggunaan tanda baca koma di tengah kalimat berfungsi untuk menyebutkan perincian atau perbilangan. Berikut contoh penggunaan tanda baca koma di tengah kalimat.

  • Ibu pergi ke pasar membeli beras, sayur, buah, garam dan telur.

e. Penulisan daftar pustaka dan catatan kaki

Selain titik, penulisan daftar pustaka dan catatan kaki juga menggunakan tanda baca koma untuk memisahkan antara informasi sebuah sumber referensi. Berikut ini contoh penulisannya:

  • W.J.S. Poerwadarminta, Bahasa Indonesia untuk Karang-mengarang (Yogyakarta: UP Indonesia. 1967), hlm. 4.

f. Penulisan kalimat bertingkat

Penggunaan tanda baca koma dalam kalimat bertingkat berfungsi mengapit keterangan tambahan yang tidak membatasi. Berikut ini contoh penulisannya:

  • Semua orang, baik orang dewasa maupun anak-anak, bisa terinfeksi virus corona Covid-19.

g. Penulisan gelar

Tanda baca koma dalam penulisan gelar berfungsi membedakan antara singkatan nama seseorang dan gelar akademiknya. Berikut ini contoh penulisannya:

  • Baskara Mahendra, S.Pd.

h. Pemisah partikel

Tanda baca koma juga digunakan sebagai pemisah partikel atau kata tertentu dengan kalimat intinya, seperti wow, wah, hati-hati, awas dan sebagainya. Berikut ini contoh penulisannya:

  • Hati-hati, virus corona tetap bisa menyerang orang yang sudah suntik vaksin.

3. Penggunaan tanda baca tanya (?)

Penggunaan tanda baca tanya berfungsi menunjukkan sebuah kalimat tanya, yang tidak perlu diakhiri lagi menggunakan tanda baca titik. Berikut ini beberapa fungsi penggunaan tanda tanya yang benar untuk menghindari kesalahan penggunaannya.

a. Penulisan kalimat tanya

Penggunaan tanda baca tanya di akhir kalimat paling umum untuk menunjukkan kalimat tanya. Berikut ini contoh penulisannya:

  • Di mana kamu isolasi mandiri selama positif Covid-19?

b. Penulisan dalam tanda kurung

Tanda baca tanya juga digunakan dalam tanda kurung untuk menyatakan kalimat yang disangsikan atau belum bisa dibuktikan faktanya. Berikut ini contoh penulisannya:

  • Bumi akan tetap berbentuk bulat meskipun tanpa atmosfer (?)

4. Penggunaan tanda baca seru (!)

Penggunaan tanda baca seru juga bisa berfungsi untuk mengakhiri kalimat, yang tujuannya menegaskan, mengajak atau mempengaruhi seseorang. Berikut ini beberapa penggunaan tanda seru yang benar:

a. Penulisan kalimat perintah

Tanda baca seru paling sering digunakan untuk membuat kalimat perintah. Berikut ini contoh penulisannya.

  • Buanglah sampah pada tempatnya!

b. Penunjuk ekspresi terkejut

Tanda baca seru juga bisa digunakan untuk menggambarkan ekspresi kaget, semangat hingga emosi dalam sebuah kalimat maupun kata. Berikut ini contoh penulisannya:

  • Maju terus pantang mundur, semangat!

5. Penggunaan tanda baca titik dua (:)

Tanda baca titik dua memang jarang ditemui dalam karya tulis, tetapi masih cukup sering digunakan. Berikut ini, penggunaan tanda titik dua yang benar:

a. Penulisan identitas penerbit

Tanda baca titik dua juga biasa digunakan dalam daftar pustaka untuk penulisan identitas penerbitnya. Berikut ini contoh penulisannya:

  • Kompas, 2 (2020), 30:15

b. Penulisan dialog pelaku

Tanda baca titik dua cukup sering digunakan dalam karya tulis novel atau drama untuk menunjukkan dialog atau percakapan pelaku. Berikut ini contoh penulisan dialognya:

  • Faishal : Pakai maskermu!

Ali : (memakai masker)

c. Penulisan daftar atau keterangan jelas sesudah kata

Penggunaan tanda baca titik dua juga berfungsi menyebutkan sebuah daftar, ungkapan maupun keterangan lengkap. Berikut ini, contoh penulisannya:

  • Ketua RT : Andi Hasanudin

6. Penggunaan tanda baca titik koma (;)

Penggunaan tanda baca titik koma sering disamakan dengan tanda baca titik dua. Padahal, penggunaannya mirip dengan tanda baca koma dalam kalimat. Tapi, tanda baca ini baru bisa digunakan ketika ada dua penempatan tanda koma. Berikut ini penggunaan tanda titik koma yang benar:

a. Memisahkan kalimat

Tanda baca titik koma digunakan untuk memisahkan bagian kalimat yang sejenis dan setara, seperti:

  • Malam makin larut; pekerjaan belum selesai juga.

7. Penggunaan tanda baca hubung (-)

Ada beberapa pola kalimat yang membutuhkan tanda baca hubung. Tapi, tanda baca ini paling sering digunakan untuk menghubungkan kata-kata yang mengalami pengulangan. Berikut ini fpenggunaan tanda hubung yang benar:

a. Menyambung suku kata

Tanda baca hubung berfungsi untuk menyambung suku-suku kata yang terpisah karena pergantian baris, seperti:

  • Adakalanya kita harus berhenti mengkhayal-

kan sesuatu terlalu tinggi.

b. Menyambung kata ulang

Penggunaan tanda baca hubung juga berfungsi menyambung unsur-unsur kata ulang, seperti:

  • Anak-anak, kupu-kupu, maju-mundur

c. Memperjelas hubungan

Penggunaan tanda baca hubung berfungsi untuk memperjelas hubungan bagian-bagian kata atau ungkapan dan penghilangan bagian kelompok kata, seperti:

  • Ber-evolusi

d. Merangkai unsur bahasa Indonesia dan bahasa Asing

Tanda hubung berfungsi untuk merangkai satu kata yang terdiri dari unsur Bahasa Indonesia dan bahasa asing, seperti:

  • Pen-tackle-an

e. Merangkai kata depan dengan huruf kapital

Tanda baca hubung juga digunakan untuk merangkap kata depan dengan huruf kapital, seperti se- yang diikuti huruf kapital, ke- diikuti angka atau singkatan huruf kapital dengan imbuhan. Contohnya:

  • se-Indonesia, mem-PHK-kan, ke-5

8. Penggunaan tanda baca pisah (–)

Tanda baca pisah memang mirip tanda baca hubung, tapi penggunaan kedua sangat berbeda. Tanda baca pisah digunakan sebagai pengapit antara keterangan tambahan dan sebuah kalimat. Berikut ini contoh dan penggunaan tanda baca pisah yang benar:

a. Pemisah dua bilangan

Tanda pisah digunakan di antara dua bilangan atau tanggal yang berarti “sampai”, contohnya:

  • 2010–2009

b. Menegaskan keterangan aposisi

Tanda baca pisah biasanya digunakan untuk menegaskan keterangan aposisi sehingga kalimat lebih jelas, contohnya:

  • Anak pertama pas Budi — yang tinggal di Jogja — telah melahirkan anak pertamanya.

c. Membatasi penyisipan kata

Tanda baca pisah berfungsi untuk membatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberi penjelasan khusus, contohnya:

  • Kemerdekaan bangsa itu — saya yakit akan tercapai — diperjuangan oleh bangsa itu sendiri.

9. Penggunaan tanda baca miring (/)

Penggunaan tanda baca miring sangat berfungsi dalam surat menyurat untuk mengganti kata tiap. Berikut ini, cara penulisan tanda miring agar terhindar dari kesalahan penggunaan:

a. Pengganti kata hubung

Tanda baca garis miring bisa digunakan sebagai pengganti kata dan maupun atau, contohnya:

  • Laki-laki/perempuan

b. Penulisan nomor surat dan kalimat

Biasanya, tanda garis miring digunakan untuk menulis nomor surat dan penandaan masa tahun yang terbagi dua, contohnya:

  • No. 12/PK/2005

10. Penggunaan tanda baca petik (“…”)

Penggunaan tanda baca petik memiliki fungsi berbeda. Dalam bahasa indonesia, tanda baca petik untuk mengapit judul makalah, judul rubrik, bab atau judul karangan lainnya. Berikut ini contohnya supaya terhindar dari kesalahan penggunaan tanda baca petik.

a. Penulisan istilah ilmiah

Tanda petik digunakan untuk mengapit istilah ilmiah yang asing dan memiliki arti khusus, contohnya:

  • Dalam istilah asing, kondisi semacam ini disebut sebagai “jeopardy”.

b. Petikan langsung

Tanda baca petik memiliki fungsi untuk mengapit petikan langsung yang berasal dari pembicaraan atau bahan tertulis lainnya, contohnya:

  • Pasal 36 UUD 1945, berbunyi “Bahasa Negara adalah bahasa Indonesia”.

c. Mengapit judul

Tanda baca petik berfungsi untuk mengapit judul syair, karangan atau bab dalam sebuah kalimat, contohnya:

  • Karangan Andi Hakim Nasoetion yang berjudul “Rapor dan Nilai Prestasi di SMA” yang diterbitkan dalam harian Tempo

Artikel Terkait: 

Tahukah Anda bahwa salah satu cara untuk meningkatkan poin KUM adalah menerbitkan buku. Aturan ini tertuang dalam PO PAK 2019.

Sayangnya, kesibukan dalam mengajar, membuat dosen lupa dengan kewajiban lainnya yaitu mengembangkan karir. Maka dari itu, Penerbit Deepublish hadir untuk membantu para dosen meningkatkan poin KUM dengan menerbitkan buku.

Kunjungi halaman Daftar Menerbitkan Buku, agar konsultan kami dapat segera menghubungi Anda.

Selain itu, kami juga mempunyai E-book Gratis Panduan Menerbitkan Buku yang bisa membantu Anda dalam menyusun buku. Berikut pilihan Ebook Gratis yang bisa Anda dapatkan:

Mau menulis tapi waktu Anda terbatas?

Gunakan saja Layanan Parafrase Konversi!

Cukup siapkan naskah penelitian (skripsi, tesis, disertasi, artikel ilmiah atau naskah lainnya), kami akan mengonversikan jadi buku yang berpeluang memperoleh nomor ISBN!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

logo deepublish

Penerbit Deepublish adalah penerbit buku yang memfokuskan penerbitannya dalam bidang pendidikan, pernah meraih penghargaan sebagai Penerbit Terbaik pada Tahun 2017 oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI).

Kritik/Saran Pelayanan  : 0811-  2846 – 130

Alamat Kantor

Jl.Rajawali G. Elang 6 No 3 RT/RW 005/033, Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I Yogyakarta 55581

Telp/Fax kantor : (0274) 283-6082

E1 Marketing : [email protected]
E2 Marketing : [email protected]

© 2024 All rights reserved | Penerbit Buku Deepublish - CV. Budi Utama